For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bukan Tank Revolusioner, Tetapi T-34 Adalah Pemenang Perang

Seperti ditulis sebelumnya Rusia membeli 30 tank T-34 buatan Soviet dari Laos. Veteran Perang Dunia II ini memang menjadi salah satu main battle tank yang memiliki sejarah besar.

Meski menjadi salah satu ikonik Soviet, tank  ini tidak revolusioner. Meski begitu T-34 bisa mengirim panser ke neraka.

Pada tanggal 22 Juni 1941, Nazi Jerman meluncurkan Operasi Barbarossa, serangan besar-besaran di Uni Soviet yang merupakan invasi terbesar dalam sejarah. Lebih dari tiga juta tentara Jerman, 150 divisi dan 3.000 tank terdiri tiga kelompok tentara raksasa yang menciptakan garis depan dengan panjang lebih dari 1.800 mil.

Jerman diperkirakan akan menghadapi musuh-inferior Slavia yang Adolph Hitler disebut untermenschen. Mabuk dengan kemenangan di Polandia dan Perancis, Hitler dan banyak di komando tinggi militer percaya adalah takdir dari Jerman untuk menyerang Rusia. “Akhir dominasi Yahudi di Rusia juga akan menjadi akhir dari Rusia sebagai sebuah negara,” Hitler mengumumkan dalam manifesto Mein Kampf.

Selama berbulan-bulan Jerman meraih kemenangan demi kemenangan gemilang. Tapi kemudian serangan terhenti-dan munculnya tank Soviet baru.

Dialah yang kemudian dikenal dengan T-34. Kendaraan lapis baja baru memiliki senjata 76-milimeter yang sangat baik dan baju besi miring tebal serta melaju dengan kecepatan lebih dari 35 mil per jam. Tank ini memiliki banyak fitur desain canggih dan bisa meledakkan panser Jerman ke neraka.

T-34 memiliki masalah yang sering dilupakan ketika membahas sebuah tank dengan reputasi legendaris. Kekurangan tank ini termasuk visibilitas buruk bagi kru dan pengerjaan Soviet yang buruk.

“Mereka baik, tetapi mereka bukan senjata ajaib dan mereka memiliki banyak kesalahan,” tulis Philip Kaplan di Rolling Thunder: A Century of Tank Warfare. “Tapi T-34, dengan segala kekurangannya, sering disebut oleh para ahli tank dan sejarawan sebagai kemungkinan tank terbaik perang.”

Asal-usul T-34 cukup sederhana. Tentara Merah mencari pengganti tank kavaleri BT-7, yang bergerak cepat dan lapis baja ringan untuk digunakan dalam manuver perang. Kendaraan ini juga memiliki suspensi Christie, salah satu alasan untuk meningkatkan kecepatan tank.

Tank Amerika Christie pertama kali dibawa ke Uni Soviet sebagai contoh tank yang tak memiliki turret¬† dan dirancang dari “traktror sawah”. Christie dan tank sejenis dari Spanyol menjadi inspirasi perancang Soviet Mikhail Koshkin. Kendaraan lapis baja Soviet berevolusi menjadi tank berkecepatan tinggi (Bystrokhodny Tank/BT) kelas ringan buatan 1930-an, yang dikembangkan dari tank Amerika M1931 Christie.

Tetapi selama perang perbatasan 1938-1939 dengan Jepang, BT-7 bernasib buruk. Bahkan dengan senjata bertenaga rendah, tank tipe 95 Jepang dengan mudah menghancurkan BT-7. Tank ini juga bisa rusak ketika diserang dengan bom molotov karena bahan bakar yang menetes.

T-34 adalah solusi. Tank ini tetap menggunakan suspensi Christie, menggantikan mesin bensin dengan 2 V-34 V12 pembangkit listrik diesel dan menawarkan kecepatan kru yang 10 mil per jam lebih cepat dari Jerman Panzer III atau IV Panzer.Selain itu, senjata-kecepatan tinggi T-34 adalah mampu membunuh tank manapun di dunia pada saat itu.

Di tahun-tahun sebelum Perang Dunia II, Koshkin bekerja secara intensif untuk menciptakan T-34, mengombinasikan baja kuat dan senjata berat, sambil mencari cara untuk mewujudkan kinerja gerak tank serta mengupayakan perawatan dan produksi yang mudah.

Produksi tank pertama ditinjau oleh Joseph Stalin di Moskow pada 17 Maret 1940, setelah berjalan sejauh 1.250 kilometer hingga mencapai ibukota. Itu merupakan keputusan yang penuh risiko yang diambil oleh Koshkin, untuk mengendarai tank melalui jalanan umum, karena polisi rahasia NKVD bisa saja menganggap hal tersebut sebagai pembongkaran rahasia negara. Namun, tank tiba tepat waktu tanpa insiden berarti, berjalan melalui rute rahasia melintasi hutan penuh salju, ladang, dan medan kasar.

Terkesan dengan apa yang ia lihat, Stalin memberi julukan sayang “burung wallet mungil” untuk tank tersebut, dan kelanjutan tank ini tentu sudah dapat dipastikan. Sayang kesuksesan itu tidak bisa dinikmati Koshkin yang meninggal pada usia 42 tahun, yang terkena serangan pneumonia selama perjalanan sulit menuju Moskow dan ia tak berhasil disembuhkan.

“Ayah angkat” tank tersebut adalah insinyur dan perancang tank Alexander Morozov. Ia menjadi orang yang akhirnya mengirim T-34 ke medan tempur dan memodifikasi tank ini untuk menghadapi Jerman yang kian tangguh di medan perang.

Pada tahun 1941 ketika Hitler meluncurkan Barbarossa, tank ini tidak bisa disangkal yang terbaik di dunia. Kombinasi armor miring, meriam besar, kecepatan yang baik dan kemampuan manuver yang baik adalah jauh lebih baik daripada apa pun milik Jerman.”

Pada pertengahan tahun 1941, Uni Soviet memiliki lebih dari 22.000 tank. Jumlah ini masih lebih banyak dibandingkan jumlah tank gabungan dari seluruh dunia di luar Rusia. Dibanding Jerman, jumlah tank empat kali lebih banyak.Pada akhir perang, Uni Soviet telah menghasilkan hampir 60.000 T-34 tank.

t-342

Pada awalnya, Jerman dibuat bingung untuk melawan ancaman T-34. Senjata anti-tank standar Jerman ‘, 37-milimeter Kwk36 dan 50-milimeter Kwk 38, tidak bisa membuat tank ini bergeser.

Yang bisa dilakukan hanyalah Tentara Jerman meletakkan ranjau. Tentara mempertaruhkan nyawa mereka dalam serangan dekat untuk meletakan ranjau dan bom.

Dalam situasi putus asa Jerman bahkan menggunakan modifikasi senjata anti-pesawat 88-milimeter untuk menghentikan T-34.

Namun Rusia tidak pernah memiliki kru yang terlatih untuk tank. Pada saat Soviet melatih cukup kru untuk laki-laki T-34, Jerman telah menciptakan tank dengan senjata-kecepatan tinggi dan senjata anti-tank yang lebih baik seperti Panzerfaust, senjata anti-tank recoilless dengan hulu ledak ledak tinggi. Namun Rusia memiliki lebih banyak T-34 daripada milik Jerman.

T-34 mungkin kurang bersinar dibandingkan legenda tank yang lain. Tetapi dia adalah tank pemenang perang.

NEXT: BERTEMPUR DI MANA-MANA

Facebook Comments