For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kemenangan 12 Tahun Tanpa Henti Kekaisaran Jepang Hancur dalam 90 Hari

Kapal perang Jepang saat Perang Dunia II/Wikipedia

Sejak 1931, tentara Jepang telah menegaskan kontrol di benua Asia, menyingkirkan perlawanan China, kecaman dan tekanan politik dari negara-negara lain termasuk militer Sekutu. Lebih jauh, Jepang telah memperoleh kendali atas bentangan luas Samudra Pasifik, menciptakan lingkaran pertahanan luar yang membentang ribuan mil dari wilayah mereka.

Ketika pemerintah Jepang memperdebatkan bagaimana menghadapi Amerika Serikat, Laksamana Isoroku Yamamoto memperingatkan bahwa prospek perang yang berkepanjangan pasti akan berakhir dengan kekalahan negaranya.

Yamamoto telah mengunjungi Amerika Serikat. Dia pernah bertugas sebagai perwira penghubung angkatan laut dan bahkan kuliah di Universitas Harvard, belajar bahasa Inggris dan manajemen perminyakan.

Dia melihat langsung bagaimana kekuatan industri Amerika dan memperingatkan bahwa satu-satunya harapan yang dimiliki Jepang untuk kemenangan  adalah menyerang Pearl Harbor, melumpuhkan Armada Pasifik Amerika, dan mengikutinya dengan serangkaian kemenangan cepat.

Sebagaimana ditulis Michael E. Haskew di National Interest 4 Januari 2019 dan dikutip JejakTapak, Yamamoto meramalkan bahwa setelah Pearl Harbor Jepang akan menjadi liar di Pasifik selama enam bulan. Setelah itu, dia tidak membuat jaminan.  Nubuat itu terbukti sangat akurat.

Menyusul kemenangan besar di Burma dan jatuhnya Singapura serta Hong Kong, Jepang memberi pukulan berat pada semangat Sekutu dengan menenggelamkan kapal perang HMS Prince of Wales dan battlecruiser HMS Repulse. Selain itu Jepang merebut Filipina,  menangkap ribuan tentara Amerika di Corregidor, dan Bataan Death March.

Yamamoto pun siap untuk merebut Port Moresby di ujung pulau New Guinea. Dari sana, dia memiliki pijakan untuk mengancam Australia.

Namun, selama minggu pertama Mei 1942, Jepang mengalami kemunduran awal karena pasukan invasi Port Moresby terpaksa mundur setelah Pertempuran Laut Koral. Sebulan kemudian, Yamamoto kembali menyerang, kali ini Midway Atoll sebagai tujuannya.  Dengan menguasai Midway akan menyediakan area pementasan untuk potensi invasi ke Hawaii yang hanya berjarak 1.100 mil ke barat daya.

Selama minggu pertama Juni, rencana serangan Jepang yang rumit terurai. Di Midway, hilangnya empat kapal induk dan ratusan pesawat tempur memaksa Jepang untuk melepaskan rencana itu. Sejak saat itu, pasukan Kekaisaran akan berperang secara defensif. Prediksi Yamamoto hampir akurat sampai hari itu.

Minggu pertama Agustus, pasukan Amerika menyerbu pantai di pulau Guadalcanal di Solomon. Tugas mereka adalah menangkap pulau itu, terutama lapangan terbangnya yang belum selesai. Dari tempat ini Jepang berharap dapat menyediakan perlindungan udara untuk operasi di Pasifik Barat Daya.

Kampanye Guadalcanal adalah aksi darat ofensif pertama tentara Amerika selama Perang di Pasifik. Lepasnya  pulau setelah enam bulan pertempuran berdarah menyegel nasib Jepang.

Dihentikan di Laut Koral, kalah telak di Midway, dan berkonfrontasi di Guadalcanal, Jepang tercengang karena jadwal penaklukan mereka bisa begitu buruk dan begitu cepat.  Yamamoto tidak hidup untuk melihat kekalahan terakhir bangsanya. Pada April 1943, dua bulan setelah lepasnya Guadalcanal, pembomnya disergap oleh penerbangan pesawat tempur Amerika dan dikirim menabrak hutan di pulau New England.

Kemenangan tanpa henti militer Jepang selama 12 tahun kemudian berakhir hanya dalam periode 90 hari.  Jalan  ke Tokyo panjang dan mahal untuk Sekutu,  namun mulai musim panas 1942 ke depan, hasilnya tidak pernah diragukan.

Facebook Comments