For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kecelakaan Mengerikan Kapal Selam China Pada 2003 Tetap Menjadi Misteri

Kelas Ming

Pada 25 April 2003, awak kapal penangkap ikan China melihat pemandangan yang aneh — sebuah periskop yang melayang tanpa daya di atas permukaan air. Para nelayan kemudian memberi tahu Angkatan Laut China yang segera mengirim dua kapal untuk menyelidiki.

Pada awalnya Angkatan Laut China percaya bahwa kapal selam itu milik Korea Selatan atau Jepang. Tetapi ketika personel China datang, mereka menyadari bahwa itu adalah salah satu dari kapal selam diesel-listrik mereka sendiri, kelas Ming 361.

Ketika petugas masuk ke kapal pada 26 April, mereka menemukan ke-70 personel terpuruk mati di stasiun mereka.

Komisioner militer dan mantan presiden Jiang Zemin mengakui insiden tragis pada 2 Mei 2003, dalam sebuah pernyataan untuk menghormati pengorbanan nyawa pelaut China dan secara samar-samar menyebut penyebabnya sebagai “kegagalan mekanis.”

Sebulan kemudian, penyelidikan oleh komisinya menghasilkan pemecatan komandan dan komisaris Armada Laut Utara, dan penurunan pangkat atau pemecatan enam atau delapan petugas lagi “komando dan kontrol.” Jiang dan Presiden Hu Jintao kemudian dilaporkan mengunjungi kapal selam yang ditemukan dan bertemu dengan keluarga korban.

Pemerintah China tidak pernah terbuka terkait dengan kecelakaan militernya. Sebagai contoh, China tidak merilis hasil investigasinya terkait kecelakaan pesawat jet dan tidak pernah secara terbuka mengakui kecelakaan kapal selam sebelumnya.

Kapal selam Type 035 kelas Ming adalah desain generasi kedua yang sudah ketinggalan zaman. Kapal merupakan evolusi dari garis keturunan kelas Romeo Soviet yang merupakan pengembangan dari Kapal U-Boat Type XXI Jerman era Perang Dunia II.

Dua Type 035 pertama dibangun pada tahun 1975 tetapi tetap lebih mudah dideteksi dibandingkan dengan desain Amerika atau Rusia. Meskipun China mengoperasikan banyak kapal selam diesel, karena kekhawatiran akan kelayakan laut, mereka jarang berlayar jauh di luar perairan pantai di era itu.

Meskipun ada kecelakaan, China terus membangun kapal kelas Ming yang diperbarui hingga tahun 1990-an. Kapal selam 361 adalah salah satu dari model Type 035G Ming III yang lebih baru, yang memperkenalkan kemampuan untuk menyerang kapal selam dengan torpedo yang dipandu.

Memasuki layanan pada tahun 1995, ia dan tiga kapal saudaranya 359 hingga 362 membentuk Brigade Kapal Selam ke-12 Armada Laut Utara yang berpusat di provinsi Liaoning.

361 telah dikerahkan pada latihan angkatan laut di Laut Bohai, teluk Laut Kuning di timur Beijing dan Tianjing.

Tidak seperti biasanya, seorang perwira angkatan laut senior, Komodor Cheng Fuming ada di kapal. Dalam log kapal terakhirnya pada 16 April, kapal selam itu berlatih berlari diam-diam saat keluar dari pulau Changshang, kembali ke pangkalan di Weihai, Provinsi Shandong.

Karena itu menjaga radio tetap diam, Angkatan Laut China tidak menyadari ada yang salah sampai sepuluh hari kemudian. Di mana dan bagaimana 361 ditemukan dan dipulihkan tetap masih belum jelas.

Beberapa pendapat menyiratkan bahwa kapal itu tenggelam, tetapi fakta bahwa kapal itu segera ditarik kembali ke pelabuhan menyiratkan bahwa kapal itu telah muncul ke permukaan.

Kurangnya penjelasan resmi yang jelas telah menyebabkan berbagai teori selama bertahun-tahun. Personel khas dari kapal selam Type 035 adalah 50-57 personel, tetapi 361 saat itu memiliki 70 penumpang.   Kehadiran personel tambahan dan Komodor Cheng mengarah pada kesimpulan umum bahwa 361 tidak berada dalam misi biasa.

Beberapa komentator berspekulasi bahwa kru tambahan sedang mengamati tes dari sistem Air Independent Propulsion (AIP) eksperimental yang akan menawarkan siluman yang lebih besar dan daya tahan bawah air.

Seperti yang terjadi, kapal selam Type 035G lain, 308, digunakan untuk menguji drive AIP, dan drive Stirling AIP akan segera melengkapi kapal selam kelas Type 041 Kelas Yuan yang berkeliaran di lautan hari ini.

Teori lain adalah bahwa kebocoran memungkinkan air laut bercampur dengan asam baterai, membentuk gas klor yang mematikan dan meracuni kru. Sing Tao dari Daily Hong Kong mengklaim kapal selam itu memulai pelatihan anti-kapal selam yang “berbahaya”, dan bahwa “kesalahan manusia” menyebabkan kapal selam tidak bisa dikendalikan, menyebabkannya terjebak di dasar laut.

NEXT: SKENARIO PALING MASUK AKAL
Facebook Comments