Pulau-Pulau Paling Diperebutkan di Dunia

navassa-island

Pulau Navassa

Diklaim AS dan Haiti. Navassa Island adalah sekitar 2 mil persegi dan terletak 100 mil sebelah selatan dari Teluk Guantanamo, Kuba. Ini diklaim untuk AS pada 19 September 1857, oleh kapten laut Peter Duncan, meskipun Haiti sebelumnya telah mengklaim.

Pulau ini kaya guano, sehingga sekitar 1.865 AS membangun fasilitas tambang dengan perumahan untuk buruh kontrak 140, rumah untuk supervisor, toko pandai besi, gudang, dan gereja. Pulau ini telah dihuni sejak akhir Perang Dunia II dan telah menjadi tanggung jawab administratif beberapa lembaga AS, termasuk Coast Guard, Departemen Dalam Negeri, dan yang terbaru adalah Fish and Wildlife Service, yang membuat Navassa Pulau sebuah National Wildlife Refuge.

Sebuah ekspedisi ilmiah 1998 yang dipimpin oleh Pusat Konservasi Laut menggambarkan Navassa sebagai “mempertahankan unik keanekaragaman hayati Karibia.

perejil-island

Pulau Perejil

Diklaim oleh Spanyol dan Maroko. Pulau Perejil terletak di dalam wilayah perairan Maroko, hanya 220 kilometer lepas pantai Maroko di Selat Gibraltar, tetapi telah wilayah Spanyol sejak 1668. Pulau berbatu kecil kadang-kadang digunakan oleh Maroko lokal sebagai padang rumput kambing.

Pada tahun 2002, Maroko mengirim selusin tentara untuk menduduki pulau tak berpenghuni. Tentara Spanyol kemudian mengusir mereka dan didirikan kembali bendera Spanyol tanpa insiden. Pulau ini sekarang sepi tapi dipantau oleh kedua negara.

machias-seal-island-and-north-rock

Machias Seal Island dan North Rock

Diklaim AS dan Kanada. Machias Seal Island terletak di Teluk Maine, sekitar 10 mil sebelah tenggara dari Maine dan 12 mil barat daya dari New Brunswick. Baik AS dan Kanada mengklaim kepemilikan itu, serta tetangga North Rock.

Pulau itu saat ini ditunjuk sebagai Machias Seal Island Migratory Bird Sanctuary dan dikelola oleh Canadian Wildlife Service. Canadian Coast Guard staf mercusuar di pulau; sampai tahun 1980-an penjaga mercusuar akan hidup di pulau dengan keluarga mereka dan menerima pasokan laut.

island-of-vukovar-and-island-of-arengrad

Pulau Vukovar dan Pulau Šarengrad

Diklaim oleh Kroasia dan Serbia. Kedua Pulau Šarengrad dan Pulau Vukovar terletak di Sungai Danube di perbatasan Kroasia dan Serbia. Ketika Yugoslavia ada, kedua pulau itu bagian dari Kroasia. Tapi selama Perang Kroasia Kemerdekaan (1991-1995), milisi Serbia menduduki pulau-pulau.

Pada tahun 2004, Serbia menarik pasukannya dari pulau-pulau tapi menggantinya dengan polisi. Kroasia bisa pergi ke pulau-pulau, tetapi kepemilikan tanah Kroasia tidak diakui oleh Serbia.Pulau-pulau yang dibuka untuk tujuan rekreasi pada tahun 2009, namun Serbia masih mengklaim pulau-pulau karena mereka lebih dekat ke pantai Serbia.

glorioso-islands-bassas-da-india-and-juan-de-nova-island

Kepulauan Glorioso, Bassas da India, dan Juan de Nova

Diklaim oleh Perancis dan Madagaskar. Kepulauan Glorioso menjadi milik Perancis pada tahun 1892, tapi pertama kali diberi nama dan menetap pada tahun 1880 oleh Perancis Hippolyte Caltaux (yang mendirikan perkebunan kelapa). Kepulauan ini adalah cagar alam dengan stasiun meteorologi garrisoned oleh Legiun Asing Perancis.

Pada tahun 1897, Perancis menguasai Bassas da India, sebuah atol tak berpenghuni yang dikenal sebagai bahaya kapal karam. Pada tahun 1968, Perancis ditempatkan di bawah administrasi komisaris yang berada di pulau Réunion, yang merupakan wilayah terluar dari Uni Eropa dan berfungsi sebagai departemen luar negeri Perancis.

Juan de Nova Island (berada di bawah kendali Perancis pada tahun 1897 dan dimanfaatkan untuk deposito guano di abad ke-20 sebelum ditinggalkan selama Perang Dunia II. Hal ini dianggap sebagai burung Penting di Area oleh BirdLife International karena mendukung hingga 100.000 pasang perkembangbiakan Sooty Dara Laut. Madagaskar mengklaim kedaulatan atas wilayah.

swains-island

Pulau Swains

Diklaim oleh AS dan Selandia Baru. Swains Island adalah utara atol dari Samoa di Samudra Pasifik yang dianggap sebagai wilayah tak berhubungan terorganisir dari AS dan dikelola oleh Samoa Amerika. Ini adalah bagian dari rantai Tokelau, yang merupakan wilayah Selandia Baru. Swains Island memiliki populasi 37 Tokelauans yang memanen kelapa di pulau itu.

Pada tahun 1856, Eli Hutchinson Jennings, dan Amerika, mengaku telah menerima judul untuk atol dari Kapten Turnbull dari Inggris dan bergabung dengan komunitas Swains dengan istrinya Samoa. Ia mendirikan perkebunan kelapa dan keluarga Jennings memerintah Swains Pulau hampir independen dari otoritas luar dari 1856 sampai 1925, ketika pulau berada di bawah yurisdiksi Samoa Amerika.Pada tanggal 25 Maret 1981, Selandia Baru menegaskan US kedaulatan atas Pulau Swains dalam Perjanjian Tokehega, tetapi referendum 2006 disebut Swains Pulau sebagai bagian dari Tokelau (yaitu New Zealand).

Sumber: Business Insider

 

Facebook Comments

error: Content is protected !!