For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Beberapa Istilah Terkait Senjata Nuklir Yang Kerap Didengar Tapi Sulit Dipahami

Business Insider

Centrifuge

Isotop U-235 dan U-238 identik secara kimia dan beratnya hampir sama – sehingga sangat sulit dipisahkan. Namun, salah satu cara termudah untuk memisahkan uranium adalah centrifuge.

Prosesnya dimulai dengan mengubah yellowcake menjadi uranium hexafluoride (UF6), kemudian memanaskan senyawa tersebut menjadi gas. Gas kemudian memasuki centrifuge: tabung tinggi, berongga yang berputar lebih cepat daripada kecepatan suara. Rotasi menarik U-238 yang lebih berat ke arah dinding luar centrifuge sambil meninggalkan lebih banyak U-235 di dekat bagian tengah.

Cascades sentrifugal – satu terhubung ke yang lain dalam rantai panjang – lebih lanjut terpisah dan berkonsentrasi masing-masing isotop. Gas yang kaya U-235 bergerak melalui garis sentrifugal “hulu”, yang tumbuh sampai tingkat konsentrasi yang diinginkan tercapai. Sementara itu, U-238 bergerak ke “hilir” hingga sebagian besar U-235 habis.

Diperlukan ribuan sentrifugal yang berputar selama satu tahun penuh untuk memperkaya U-235 guna sebuah senjata.

Business Insider

Highly enriched uranium (HEU) dan low-enriched uranium (LEU)

Highly enriched uranium (HEU) atau Uranium yang sangat diperkaya adalah uranium dengan 20% atau lebih U-235 – jenis yang dapat memacu ledakan nuklir.

HEU dengan konsentrasi 85% atau lebih U-235 dianggap “kelas senjata,” karena itu cukup untuk menyebabkan ledakan nuklir besar dan efisien. Tetapi itu jarang digunakan lagi: Paling sering masuk ke reaktor khusus yang sangat energik seperti reaktor kapal induk dan kapal selam, dapat membuat plutonium, dan menciptakan isotop yang penting secara medis (seperti molibdenum-99, yang dapat membantu mendiagnosa penyakit jantung dan kanker tertentu).

Low-enriched uranium (LEU) atau uranium diperkaya rendah memiliki kurang dari 20% U-235, dan paling sering digunakan untuk bahan bakar reaktor nuklir di pembangkit listrik komersial.

Business Insider

Submarine-launched ballistic missile (SLBM)

Sebuah SLBM adalah roket berujung nuklir yang ditembakkan dari tabung peluncuran di kapal selam saat berada di bawah air. Pada 2018, Amerika memiliki 1.920 SLBM di gudangnya dan Rusia memiliki hampir 770 SLBM.

Tidak seperti kebanyakan rudal berbasis darat, SLBM bersifat mobile dan sangat sulit dilacak. Beberapa model dapat terbang hampir 7.500 mil, yaitu sekitar 30% keliling Bumi.

Business Insider

Ballistic-missile submarines (SSBN or SSB)

Kapal selam serang dapat meluncurkan rudal balistik dikenal sebagai SSB atau SSBN. “SS” adalah singkatan dari ” submersible ship,” sementara  “B” untuk balistic ” dan” N” jika ada, berarti “nuklir” (seperti yang digerakkan oleh reaktor nuklir).

Kapal-kapal ini dapat tinggal di bawah air selama 90 hari dan membawa lebih dari selusin SLBM berhulu ledak nuklir yang masing-masing dapat menyerang target ribuan mil ke daratan. Rusia memiliki sekitar 11 kapal selam nuklir dan Amerika memiliki sekitar 14.

Business Insider

Complete, verifiable, and irreversible denuclearization (CVID)

CVID adalah strategi yang dikejar dalam melucuti senjata nuklir Libya.  Pemerintah Trump mengejarnya dalam pembicaraan awal dengan Kim Jong Un dan Korea Utara.

Pendekatan ini memungkinkan para pemeriksa masuk ke suatu negara untuk menghitung senjata, menyaksikan mereka dihancurkan, menonaktifkan reaktor nuklir, mencegah pengembangan rudal, dan melakukan pekerjaan pengawas lainnya.

Para ahli senjata pikir Korea Utara akan menolak CVID, terutama karena melarang penggunaan reaktor nuklir untuk menghasilkan energi dan menyingkirkan pengembangan roket, yang dapat meluncurkan satelit dan orang ke luar angkasa.

Para ahli juga menunjukkan bahwa strategi tersebut memiliki sejarah preseden buruk yakni ketika penguasa Libya Muammar Gaddafi mengikuti program CVID yang dipimpin Amerika tetapi akhirnya berakhir mati di jalanan.

Pemerintah Trump dilaporkan mengubah pikirannya tentang CVID dan dapat mendorong rencana yang lebih diterima ke Korea Utara.

Business Insider

Deterrence

Deterrence  atau pencegahan adalah gagasan bahwa jika negara memiliki senjata nuklir, ancaman pembalasan yang luar biasa sebagai tanggapan atas serangan akan menjaga perdamaian.

Pada tahun 1995, beberapa tahun setelah Perang Dingin berakhir, pejabat pemerintah era Reagan menulis:

“Deterrence harus menciptakan ketakutan di dalam pikiran musuh – takut bahwa dia tidak akan mencapai tujuannya, takut bahwa kerugian dan rasa sakitnya akan jauh lebih besar daripada potensi keuntungan, takut bahwa dia akan dihukum. Pada akhirnya hal itu akan menciptakan ketakutan akan kepunahan – kepunahan pemimpin musuh itu sendiri atau kemerdekaan nasional mereka, atau keduanya. Namun, harus selalu ada ‘pintu menuju keselamatan’ terbuka bagi mereka jika mereka berbalik arah. ”

Beberapa ahli senjata nuklir khawatir bahwa deterrence hanya akan mendorong pengembangan dan penyebaran senjata nuklir – jadi jika dan ketika konflik nuklir pecah, bencana akan menjadi jauh lebih buruk.

Sumber: Business Insider

Facebook Comments

error: Content is protected !!