For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

30 Tahun Tenggelam, Bangkai Kapal Selam Nuklir Soviet Berisiko Membocorkan Radiasi

Sebuah tim peneliti Rusia-Norwegia telah mengambil sampel air laut baru dari sekitar puing-puing kapal selam bertenaga nuklir Proyek 685 K-278 Komsomolets berpotensi untuk bocor hingga menyebarkan radiasi.

Temuan itu menimbulkan kekhawatiran bahwa kapal itu sekarang aktif membocorkan radiasi, baik dari reaktornya atau sepasang torpedo bersenjata nuklir, setelah duduk di dasar Laut Barents selama lebih dari 30 tahun.

Berita ini datang hampir dua minggu setelah kapal selam nuklir rahasia Rusia mengalami kebakaran yang menewaskan 14 pelaut. Kremlin mengatakan insiden ini tidak mengakibatkan kebocoran radiasi dan bahwa kapal itu dapat memulihkan kapal dengan aman.

Berita tentang hasil tes pertama kali muncul di media Norwegia pada 8 Juli 2019. Tim peneliti di atas kapal penelitian Norwegia GO Sars, yang dioperasikan bersama oleh Institute of Marine Research Norwegia dan Universitas Bergen menggunakan Ægir 6000 deep-diving submersible yang dirancang Norwegia untuk memeriksa Komsomolets dan mengambil sampel air dari pipa ventilasi.

Kapal selam itu beristirahat di kedalaman yang sangat dalam, lebih dari 5.500 kaki di bawah permukaan, sekitar 100 mil laut di barat daya Pulau Beruang Norwegia di Laut Barents.

Dua sampel kembali normal sebelum para peneliti mendapatkan satu yang menghasilkan pembacaan radiasi yang sangat tinggi, menurut penyiar publik Norwegia NRK. Tim telah menjelaskan bahwa temuan mereka hanya awal, juga, dan akan membutuhkan analisis lebih lanjut.  Ægir 6000 juga bisa mendapatkan rekaman video yang menakutkan,  dari kapal selam yang duduk di dasar lautan.

“Penting bahwa pemantauan kapal selam nuklir terus berlanjut, sehingga kami telah memperbarui pengetahuan tentang situasi polusi di daerah sekitar bangkai kapal,” kata Hilde Elise Heldal, seorang peneliti dari Institute of Marine Research, dalam siaran pers sebagaimana dilaporkan NRK dan dikutip The War Zone 10 Juli 2019. “Pemantauan ini membantu memastikan kepercayaan konsumen terhadap industri perikanan Norwegia.”

Komsomolets adalah satu-satunya kapal selam Project 685 yang pernah dibangun oleh Uni Soviet, ditugaskan ke Angkatan Laut Soviet pada bulan Desember 1983. Juga dikenal sebagai kelas Plavnik dan oleh NATO disebut sebagai sebagai kelas. Kapal menggunakan titanium pressure hull dan bobot 8.000 ton saat terendam.

Komsomolets

Kapal ini dimaksudkan lebih sebagai desain pengembangan, tetapi masih sepenuhnya memiliki kemampuan tempur dengan enam tabung torpedo 533mm. Kapal itu mampu menembakkan torpedo konvensional atau RPK-2 Vyuga, juga dikenal sebagai SS-N-15 Starfish.

Intelejen Barat pada awalnya percaya bahwa sepasang reaktor liquid-metal lead-bismuth eutectic (LBE) coolant dan memberikan kecepatan yang sangat tinggi, meskipun ini kemudian terbukti tidak benar.

Reaktor berpendingin logam cair dapat bekerja pada suhu yang jauh lebih tinggi sebelum ada risiko pendinginan mendidih. LBE juga tidak akan bereaksi secara spontan dengan air atau udara, tidak seperti pendingin natrium atau kalium-natrium, membuatnya jauh lebih aman. Namun, itu juga sangat korosif dan reaktor LBE harus dijaga secara konsisten pada suhu yang relatif tinggi atau ada bahaya bahwa pendingin akan membeku.

Klaim ketenaran K-278 adalah kemampuan menyelamnya yang dalam. Pada 4 Agustus 1984, Komsomolets mencapai kedalaman 3.500 kaki. Ada juga laporan bahwa desain memasukkan sejumlah fitur canggih dan otomatis yang memungkinkan kru yang relatif kecil untuk mengoperasikan kapal selam.

Setelah bertahun-tahun pengujian dan evaluasi, Komsomolets melakukan patroli operasional pertamanya ketika terjadi bencana di Laut Barents pada 7 April 1989. Korsleting di ruang mesin menyebabkan kebakaran yang menyebar dengan cepat dan akhirnya menyebabkan reaktor berhamburan.

Kapal selam, yang tenggelam pada saat itu, mampu melakukan pendakian darurat dan sebagian besar kru bisa turun. Empat anggota kru tewas akibat kebakaran. Sayangnya, pemerintah Soviet lambat menanggapi insiden itu dan 34 anggota awak 64-orang lainnya kemudian meninggal karena hipotermia setelah kontak yang terlalu lama dengan unsur-unsur di perairan Arktik yang sangat dingin.

Komsomolets terbakar selama berjam-jam sebelum akhirnya tenggelam. Dia tetap di dasar Laut Barents sejak itu. Reaktornya bukan satu-satunya radioaktif di dalamnya karena ia juga membawa dua torpedo dengan hulu ledak nuklir.

Heldal, peneliti dari Institute of Marine Research, mengatakan dia tidak terkejut dengan sampel yang menunjukkan potensi kebocoran radiasi. Ada banyak ekspedisi untuk menyelidiki bangkai kapal sejak kecelakaan yang telah mendeteksi tingkat radiasi yang tinggi di sekitar kapal, meskipun belum pernah ada konfirmasi kebocoran sebenarnya.

Tetapi sebuah survei Rusia pada tahun 1992 menemukan retakan di sepanjang lambung kapal dan sulit untuk percaya bahwa kapal selam akan mampu bertahan dalam beberapa dekade setelah tenggelam. Pada berbagai kesempatan antara 1993 dan 1994, para pejabat Rusia memperingatkan bahwa seiring berjalannya waktu risiko kebocoran radiasi  akan meningkat dan menyerukan pemantauan rutin reruntuhan.

Rusia melakukan ekspedisi lebih lanjut pada 1994 dan 1995 untuk menyegel torpedo nuklir dengan lebih baik karena telah rusak dalam kecelakaan dan macet di tempat hingga terlalu berbahaya untuk dilepas.

Tangkapan layar dari video yang diambil oleh tim peneliti Rusia-Norwegia tentang Komsomolets menggunakan Ægir 6000 yang menunjukkan kondisi buruk dari sebagian hanya satu bagian lambung kapal.

Namun, para ahli telah memperingatkan bahwa bahaya dari kebocoran radioaktif yang mungkin dimiliki kapal kemungkinan kecil mengingat kedalaman kapal dan jumlah kehidupan laut yang terbatas di sana. Heldal mengatakan dia yakin bahwa masih aman bagi nelayan Norwegia untuk terus bekerja di daerah tersebut.

“Namun survei baru ini penting untuk memahami risiko polusi yang ditimbulkan oleh Komsomolets,” kata Ingar Amundsen, Kepala Otoritas Perlindungan Radiasi Norwegia menjelaskan kepada NRK.

 

Facebook Comments