For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dongfeng 5, Penantian 17 Tahun China untuk Bisa Mengirim Nuklir ke Amerika

Meski Sementara Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) memperoleh senjata nuklir pertamanya pada tahun 1964,  mereka membutuhkan 17 tahun sebelum mendapatkan kemampuan untuk mengirimkan nuklir ke Amerika Serikat dengan rudal balistik jarak antarbenua (ICBM).  Dongfeng 5 (DF-5) menjadi rudal pertama tersebut.

Sebelum induksi rudal ini, hulu ledak nuklir PLA dikerahkan dengan rudal jarak pendek DF-3A, yang mulai beroperasi pada tahun 1971 dan mampu menyerang target hingga 2.500 km jauhnya menyediakan cakupan Asia Timur Laut dan sebagian besar Uni Soviet. Varian awal dari pembom menengah H-6, turunan dari Tu-16 Soviet dengan radius pertempuran 3.000 km, juga mampu mengirimkan nuklir.

Setelah gagal memperoleh teknologi ICBM atau desain untuk pembom jarak antarbenua dari Uni Soviet sebelum perpecahan Sino-Soviet, China dibiarkan berada pada posisi yang kurang menguntungkan terutama melawan Amerika Serikat – yang memiliki kemampuan untuk mengirimkan serangan nuklir ke seluruh penjuru dunia.  DF-5  memberikan PLA kemampuan yang sebelumnya hanya dimiliki oleh Uni Soviet dan Amerika.

Dongfeng 5 memiliki jangkauan sekitar 15.000 km,  dan telah dimodernisasi secara luas sejak masuk ke layanan untuk mengembangkan varian DF-5B dan DF-5C yang lebih canggih. Rudal ini awalnya agak terbatas dalam kelayakannya sebagai pencegah karena bahan bakarnya cair – yang berarti tidak dapat disimpan dengan bahan bakar penuh dan membutuhkan waktu hingga satu jam untuk pengisian bahan bakar dan bersiap untuk peluncuran.

Kelemahan ini dilaporkan telah dikompensasi oleh penyebaran rudal dari terowongan yang sangat kuat di pegunungan negara itu, membatasi kerentanan mereka untuk serangan pertama musuh. Silo palsu juga dilaporkan dibangun untuk memperluas sumber daya musuh jika ada pihak yang mencoba melakukan serangan pertama.

Namun, tidak seperti Rusia dan Korea Utara, yang telah menggunakan ICBM mereka dari peluncur bergerak, memungkinkan mereka untuk didorong di bawah tanah atau di fasilitas yang dilindungi dan tetap jalan untuk meningkatkan kemampuan bertahan, DF-5 diperkirakan dikerahkan dari fasilitas stasioner secara eksklusif .

DF-5 telah dimodernisasi sejak induksi untuk mengerahkan beberapa reentry vehicle yang dapat ditargetkan secara independen, yang sebelumnya digunakan oleh ICBM Amerika dan Soviet, yang memungkinkan rudal untuk mengirim beberapa hulu ledak ke beberapa target dengan satu serangan.

Ini secara signifikan meningkatkan kerusakan yang dapat dilakukan rudal tunggal, sementara juga membuat serangan nuklir jauh lebih sulit untuk dicegat. DF-5B diperkirakan mampu mengerahkan hingga delapan hulu ledak termonuklir.

Perangkat tambahan lain untuk desain mencakup rentang yang meningkat, sistem penargetan yang ditingkatkan untuk akurasi yang lebih baik dan bobot lemparan yang meningkat. Desain saat ini semakin ditingkatkan dengan pengembangan DF-5C – yang dilaporkan membawa hulu ledak lebih banyak dari pendahulunya.

DF-41

Tentara Pembebasan Rakyat China pada 2019 masih kekurangan pembom antarbenua, dan armada kapal selam rudal balistiknya menyisakan banyak kekurangan dibandingkan dengan Rusia dan Amerika. China sebagian besar telah mengimbangi hal ini dengan mengembangkan apa yang mungkin merupakan ICBM paling mampu di dunia untuk menggantikan DF-5 dalam bentuk DF-41, yang mempertahankan kemampuan hipersonik dan kemampuan manuver  tinggi serta menggunakan bahan bakar padat.

Namun DF-5 untuk bagiannya akan tetap berada di gudang persenjataan China hingga setidaknya awal 2030-an, dan melanjutkan modernisasi akan memastikan bahwa sistem tetap layak. Apakah ketegangan China-Amerika yang tumbuh akan menandai awal ekspansi arsenal ICBM China, dan DF-41 akan diproduksi dalam jumlah yang lebih besar daripada DF-5, masih harus dilihat.

Facebook Comments