For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tak Sebanding dengan S-400, Tapi Khordad 15 Iran Tetaplah Mengesankan

Di tengah ketegangan tinggi dengan Amerika Serikat, dan tak lama setelah penyebaran besar-besaran aset angkatan laut dan udara Amerika ke Timur Tengah dengan Teheran dalam garis bidik mereka, Iran pada 9 Juni 2019 meluncurkan sistem rudal permukaan ke udara baru yang dikenal sebagai Khordad 15.

Platform adalah yang terbaru dari serangkaian platform yang mengikuti Bavar 373. Sistem ini diluncurkan tujuh tahun sebelumnya pada 2012. Platform ini dilaporkan dilengkapi dengan radar array bertahap dan mampu mengunci jet tempur, target stealth, dan rudal jelajah.

Menurut Menteri Pertahanan Brigadir Jenderal Amir Hatami, sistem rudal ini mampu menembak pesawat tempur berawak dan tak berawak pada jarak hingga 120 km menggunakan rudal permukaan ke udara Sayyad 3.

Platform juga dilaporkan mampu melacak target siluman dan mencegatnya pada jarak hingga 45 km, dan dapat menyerang hingga enam target secara bersamaan. Pesawat tempur siluman F-35A baru-baru ini dikerahkan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat ke Timur Tengah, dan sekitar selusin saat ini dalam pelayanan di Angkatan Udara Israel dengan 50 dipesan dan 25 lainnya direncanakan.

Khordad 15 sekilas mirip dengan S-350 Rusia dan KM-SAM Korea Selatan dalam peran dan serangannya, meskipun tampaknya tidak memiliki mobilitas tinggi dan kemampuan anti rudal dari platform lainnya.

Mengingat sejarah Iran memperoleh teknologi rudal Korea Utara dan mengintegrasikannya ke dalam sistem dalam negeri, masih ada kemungkinan besar bahwa Khordad 15 setidaknya sebagian dipengaruhi oleh sistem rudal permukaan ke udara KN-06 yang memasuki produksi massal untuk angkatan bersenjata Korea Utara di 2017.

Platform ini diharapkan untuk menggunakan sistem peluncuran dingin seperti KN-06 dan S-400 Rusia – meskipun hal itu belum dikonfirmasi.

Kemampuan perang udara Iran telah lama meninggalkan banyak celah yang harus ditutupi, dengan hanya dua dari tujuh belas skuadron tempur Angkatan Udara yang dilengkapi dengan rudal udara ke udara jarak jauh modern. Negara ini kekurangan benteng yang diperkuat untuk aset pertahanan udaranya yang sebanding dengan Rusia atau Korea Utara , dan mereka hanya sejumlah kecil S-300PMU-2 yang mampu memberikan kemampuan pertahanan udara modern.

Platform S-300MPU telah berusia lebih dari dua dekade, dan dengan kemampuan untuk menyerang 32 target secara bersamaan, mereka akan cenderung kewalahan kecuali menerima dukungan yang cukup besar dari sistem yang saling melengkapi.

Jika Khordad 15 diproduksi dan disebarkan dalam jumlah besar, dan diintegrasikan ke dalam jaringan yang sama dengan S-300, S-200 dan sistem pertahanan udara lainnya, itu dapat memberikan tambahan yang berharga untuk jaringan pertahanan udara Iran yang saat ini berada di risiko besar akan cepat kewalahan jika terjadi konflik dengan Amerika Serikat.

Platform ini bukan pengganti skuadron tempur dengan peralatan yang lebih baik, atau untuk platform pertahanan udara jarak jauh canggih seperti S-400 yang menurut Military Watch Magazine memiliki jangkauan 333% lebih jauh dan tingkat keterlibatan 1.333% dibandingkan sistem Iran.

Namun demikian, Khordad 15 merupakan pencapaian yang mengesankan untuk sektor pertahanan Iran, dan kemampuan bidang yang hanya sedikit negara dapat membangun sistem pertahanan udara mereka sendiri.

Facebook Comments