For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Anjing Tua Menyalak Lagi, Rusia Genjot Grad Setara Tornado

Sputniknews

Rusia belum bisa melepaskan diri dari multiple launch rocket system (MLRS) Grad yang dikembangkan sejak era Uni Soviet. Kini Moskow memutuskan untuk meningkatkan senjata tersebut ke tingkat sistem Tornado-G generasi baru.

“Belum lama ini, Tornado-G MLRS baru ditugaskan. Operasinya diotomatiskan sebanyak mungkin. Hari ini, berdasarkan jaminan ilmiah dan teknis, yang diperoleh saat membuat sistem ini, sebuah proyek sedang dilaksanakan untuk memodernisasi BM-21 Grad ke level Tornado-G, ” kata Kochkin.

Sebelumnya pada bulan Mei, Kochkin mengatakan bahwa Angkatan Bersenjata Rusia telah menerima gelombang pertama Tornado-S yang dimodernisasi.

Pada akhir 2018, Panglima Angkatan Darat Rusia Jenderal Oleg Salyukov mengatakan bahwa sistem Tornado-S dengan jangkauan dan akurasi tembakan yang lebih baik serta pilihan rudal berkinerja tinggi yang diperluas direncanakan untuk dikirimkan kepada pasukan.

MLRS BM-21 Grad 122 milimeter  dirancang untuk menghancurkan pasukan di ara terbuka dan terlindung, kendaraan tidak bersenjata dan pengangkut personel lapis baja.

Sedangkan Tornado-G adalah versi modern dari BM-21 Grad MLRS. Sistem ini memiliki peningkatan keefektifan tembakan, amunisi yang lebih kuat, dan panduan otomatis, pembidik, dan peralatan navigasi.

BM-21 mulai diperkenalkan pada tahun 1962 dan menggantikan era Perang Dunia II  roket 132mm BM-13 yang sudah mulai beroperasi pada tahun 1939. BM-13 memiliki berat 23 kg, panjang 24 inci, berat hulu ledak 4,9 kg (15 pon) dan jangkauan maksimal 11,8 kilometer. Sementara BM-21 adalah perbaikan besar dari BM-13.

Rusia telah meningkatkan BM-21 dalam varian  Grad-K yang diperkenalkan pada tahun 2012 dan menerima pengalaman tempur pertama di Ukraina timur (Donbass). S

Memuat 40 tabung peluncur, tiga kru dan truk 6×6 seberat sekitar 15 ton. Semua roket yang berjumlah 40 bisa dipecat dalam dua detik menggunakan sistem pengendalian tembakan komputerisasi yang menggunakan navigasi satelit. Peluncur dapat diisi ulang dalam waktu tujuh menit dan membutuhkan waktu kurang dari tiga menit untuk truk berhenti dan siap untuk memulai serangan pada target.

Grad-K dapat menggunakan berbagai macam roket 122mm yang dibangun dengan berdasarkan spesifikasi BM-21 yang memiliki berat 68,2 kg , panjang 2,9 meter dan memiliki hulu ledak 20,5 kg. Roket BM-21 memiliki jangkauan maksimum 20 kilometer. Sekali lagi, karena mereka tidak dipandu, mereka hanya efektif jika dipecat secara salvo untuk target luas seperti kota, pangkalan militer besar, atau kelompok pasukan atau kendaraan di medan perang.  Sekarang ada varian yang memiliki hulu ledak yang lebih kecil dan motor roket yang lebih besar dengan capain jarak sekitar 40 kilometer.

Sedangkan Tornado-S mulai dipasok ke Angkatan Bersenjata Rusia Tahun 2017 dan akan menggantikan sistem Smerch.

Sistem peluncur terbaru  yakni  Tornado-G dan  Tornado-S  juga akan mengikuti jejak pendahulunya dengan terus meningkatkan kemampuan dalam merusak dan jarak serang.

Kedua sistem ini dilengkapi dengan kontrol tembakan dan peralatan komunikasi onboard yang canggih dan navigasi satelit GLONASS. Mereka menembakkan roket self-homing yang baru dikembangkan dengan hulu ledak cluster kumulatif yang sangat efektif melawan kendaraan lapis baja dan tank.

Salvo penuh dari sistem peluncuran multiple roket Tornado-S  diklaim sebanding dengan pemboman nuklir dalam hal daya membunuh daya. Hasil ledakan Tornado-S tetap menjadi rahasia militer, tetapi apa kita sudah tahu tentang sistem roket ini cukup untuk mengintip Tornado-S sebagai puncak dari roket artileri tentara Rusia.

Sistem peluncuran roket 300-mm dapat menembak dalam kisaran 120 kilometer  dengan merusak area seluas 67,6 hektare atau itu setara dengan 100 lapangan sepak bola.

Terpasang pada chassis truk militer KamAZ-63501 8×8, sistem Tornado-S mampu menembakkan roket tunggal maupun salvo penuh 12 roket dipandu.

Baca juga:

Melacak Evolusi Artileri Rusia

Facebook Comments