For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

The Legend of Scud

Scud, menjadi salah satu nama tenar di dunia rudal.  Rudal ini dirancang untuk melibatkan target musuh penting seperti lapangan udara, pos komando, konsentrasi besar pasukan dan kendaraan, baterai pertahanan udara, depot pasokan dan sebagainya.

Pengembangan rudal balistik ini dimulai di Uni Soviet pada pertengahan 1950-an. Pendahulunya adalah R-11 Zemlya yang ditempatkan pada sasis tank berat IS-2 yang dimodifikasi. Versi ini dikenal di Barat sebagai Scud-A.

Rudal ini memiliki jangkauan 150 km. Hanya 100 unit peluncur Zemlya R-11 asli yang dibangun. Pada awal 1960-an rudal itu dibangun kembali. Sasis dengan roda tracked digantikan oleh sasis truk mobilitas tinggi 8×8 baru.

Versi baru, R-17 Elbrus, jauh lebih banyak. Di Barat dikenal sebagai SS-1C atau Scud-B. Beberapa sumber melaporkan bahwa itu pertama kali dikerahkan pada tahun 1964. Rudal balistik ini pertama kali diungkapkan secara terbuka pada tahun 1965 dan resmi rudal ini mulai beroperasi dengan Angkatan Darat Soviet pada tahun 1967.

Selama Perang Dingin Scud-B diekspor secara luas. Soviet mengekspor sistem ini ke Afghanistan, Bulgaria, Kuba, Cekoslowakia, GDR, Mesir, Hongaria, Irak, Iran, Yaman, Libya, Korea Utara, Polandia, Rumania, Suriah, Vietnam, dan mungkin beberapa negara lain.

Rudal balistik ini juga terlibat dalam sejumlah pertempuran. Tentara Soviet mengganti rudal ini dengan Oka (SS-23 atau Spider) pada 1980-an. Saat ini Angkatan Darat Rusia mengakuisisi Iskander baru yang baru (SS-26 atau Stone), yang memiliki jangkauan yang mirip dengan Scud. Namun Scud masih beroperasi dengan setidaknya 10 negara, termasuk beberapa bekas republik Soviet.

Loading...

Rudal itu panjangnya lebih dari 11 m dengan diameter maksimumnya adalah 0,8 m. Rudal ini didorong oleh bahan bakar cair. Bobot kosongnya hanya sekitar 2.000 kg. Setelah berbahan bakar bobotnya 5.852 kg.

Berat hulu ledak hampir 1.000 kg dan bisa membawa nuklir (100 kT), bahan peledak tinggi (1.016 kg), bahan kimia (985 kg) dan hulu ledak termobarik. Jarak tembak maksimum adalah 300 km. Setelah rudal diluncurkan mencapai targetnya dalam waktu lima menit. Jarak tembak minimum adalah 50 km. Rudal Scud memiliki panduan inersia. Dengan standar modern, rudal ini sebenarnya tidak akurat. Karena CEP-nya sekitar 450 m.

Scud-B didasarkan pada sasis beroda mobilitas tinggi MAZ-543A. Kendaraan ini ditenagai oleh mesin diesel 38,9 liter, berkembang 525 hp. Ini adalah mesin tangki standar. Kendaraan memiliki kecepatan maksimum 45 km / jam di jalan dan 15 km / jam di medan yang kasar.

Setiap kendaraan peluncur dikawal oleh sejumlah kendaraan pendukung dan dikawal dengan kendaraan muatan ulang, tanker bahan bakar, derek, kendaraan komando, kendaraan penentu posisi, dan beberapa kendaraan pendukung lainnya. Juga ada kendaraan yang membawa hulu ledak untuk rudal. Selama perang dingin Scud juga dikawal oleh kendaraan dekontaminasi.

Nama Scud telah banyak digunakan untuk merujuk berbagai varian turunan yang dikembangkan di negara-negara lain dan berdasarkan pada desain Soviet. Mesir, Iran, Irak, dan Korea Utara mengembangkan rudal taktis mereka sendiri, berdasarkan Scud. Beberapa dari mereka memiliki jangkauan maksimum hingga 850 km. China juga mengkloning rudal balistik ini.

Analis memperkirakan jumlah total Scuds dari semua jenis mencapai sekitar 10.000, dengan 5.000-6.000  yang tersisa pada tahun 1997. Total produksi kendaraan peluncuran diperkirakan mencapai delapan ratus. Scud sudah tidak lagi diproduksi, dan tidak lagi beroperasi dengan militer Rusia.

Akhir dari Perang Dingin tidak berarti akhir dari Scud. Rudal tersebut pertama kali digunakan dalam konflik selama Perang Iran-Irak, ketika Scud Iran, yang dibeli dari Libya, digunakan untuk menyerang kota-kota Irak.

Irak, yang tidak dapat dapat menyerang balik  ke kota-kota Iran dengan Scud mereka, memulai sebuah program untuk mengembangkan rudal jarak jauh. Hal ini mengakibatkan lahirnya Al Hussein, sebuah rudal balistik dengan jarak tempuh hingga 400 mil. Ratusan Scuds Iran dan Al Husseins Irak diluncurkan saat perang, terutama pada sasaran sipil, dengan Irak sendiri menembakkan 516 rudal Scud-B  dan Al Hussein di wilayah Iran.

Irak kembali menggunakan rudal Al Hussein pada tahun 1991, menembakkan sekitar 93 rudal tersebut untuk menyerang Israel dan Arab Saudi selama Perang Teluk Persia. Ketika Saddam Hussein sudah tidak ada lagi, Iran terus mengembangkan rudal balistik.

The Nuclear Threat Initiative  percaya  Iran memiliki setidaknya 200-300  rudal tipe Scud, dengan 12-18 peluncur mobile, dan 25-100  rudal Shahab-3 yang identik dengan rudal balistik jarak jauh Korea Utara Nodong, dengan enam peluncur.  Nodong,  juga merupakan keturunan Scud.

Iran juga telah berhasil meningkatkan jangkauan Shahab-3, menghasilkan Ghadr-1 dengan jangkauan 1.000 mil. Ghadr-1 juga merupakan salah satu dari kendaraan peluncuran antariksa Safir di Iran.

Selain itu juga ada SS-1D atau Scud-C, versi rentang jarak jauh yang memiliki jangkauan maksimum 500-600 km. Namun ukuran dan akurasi hulu ledak sangat berkurang. Rudal ini tidak diadopsi oleh Tentara Soviet, karena memilih TR-1 Temp (SS-12 atau Scaleboard) yang lebih mampu.

9K720 Aerofon (SS-1E atau Scud-D). Rudal ini memiliki hulu ledak yang terpisah dari tubuh rudal. Rudal juga dilengkapi dengan sistem panduan terminal dan jauh lebih akurat dan memiliki CEP 50 m. Sistem tidak digunakan Tentara Soviet yang memilih Tochka (SS-21 Scarab). Sebaliknya pada 1990-an itu diusulkan untuk pelanggan ekspor sebagai peningkatan untuk sistem Scud-B mereka.

Barkan-1 adalah Scud versi Yaman yang dimodifikasi hingga menghasilkan rentang 800 km. Ada juga varian  Hwasong-6 yang dikembangkan Korea Utara. Rudal ini diperkenalkan pada tahun 1991. Hwasong-6 memiliki jangkauan 500 km. Ini juga diluncurkan menggunakan TEL, dan telah diekspor ke beberapa negara lain, beberapa di antaranya memproduksinya di bawah lisensi.

 

Loading...
Facebook Comments