For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Temukan Cara untuk Menjual Senjata Tanpa Terkena Sanksi Amerika

SU-35 / Tass

Sebuah aturan baru dikeluarkan Rusia yang dapat membantu negara-negara asing membeli senjata dengan menghindari sanksi Amerika yang dikenal sebagai Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA).

Sebelumnya, negara-negara harus melaporkan bahwa mereka membeli peralatan militer Rusia meskipun penjualnya bukan Rusia. Di bawah aturan baru, pembeli hanya perlu menyatakan bahwa mereka membeli senjata Rusia jika mereka memutuskan untuk menjual kembali senjata-senjata itu.

Sebagiamana dilaporkan Vedomosti, dengan resolusi No. 586 yang dikeluarkan 10 Mei 2019 tersebut  pemerintah menyederhanakan prosedur penjualan kembali senjata Rusia kepada pembeli utama mereka di negara ketiga.

Ekspor ulang senjata Rusia sebelumnya memang diizinkan, tetapi negara yang menerimanya dari tangan kedua, harus menyerahkan sertifikat pengguna akhir yang sama dengan pengimpor “pertama” kepada kepada Federal Service for Military-Technical Cooperation (FSMTC) Rusia.

Dalam sertifikat itu, pembeli berjanji untuk tidak menjual kembali senjata itu tanpa izin dari Moskow. Dengan demikian, importir secara resmi mengkonfirmasi bahwa ia pada akhirnya memperoleh senjata dari Rusia. Sekarang sudah negara ketiga cukup  memberikan sertifikat kepada pemasok langsung, dan dia hanya akan memberi tahu Rusia bahwa pembeli berjanji untuk tidak mentransfer senjata.

Catatan penjelasan untuk dokumen tersebut secara eksplisit menyatakan bahwa kemunculan aturan ini disebabkan oleh sanksi anti-Rusia.

Loading...

“Negara-negara asing menyatakan minat untuk membeli produk-produk militer Rusia, tetapi, karena takut dikenai sanksi, menolak untuk membelinya,” demikian penjelasan dokumen tersebut sebagaimana dikutip Vedomosti .

” Masalah muncul setelah undang-undang CAATSA disahkan di Amerika Serikat pada Agustus 2017, yang memberikan kemungkinan untuk menjatuhkan sanksi pada negara mana pun yang mengimpor senjata Rusia. Untuk pertama kalinya, sanksi semacam itu dijatuhkan oleh Amerika Serikat pada bulan September 2018 terhadap China karena membeli pesawat tempur Su-35 dari Rusia dan sistem pertahanan udara S-400.”

Ekspor senjata diakui sebagia komponen terpenting dari pendapatan kompleks pertahanan Rusia sejak 2013, jumlah penjualan senjata tahunan menjadi US$ 15-16 miliar, dan pesanan pada akhir 2018 telah mencapai US$ 55 miliar.

Kebijakan Rusia tentang kontrol atas pengguna senjata Rusia diperketat setelah selama perang Israel dengan  Hizbullah Lebanon pada 2005, pasukan Israel merebut kompleks anti-tank Cornet yang sebelumnya dipasok oleh Rusia ke Suriah.

Pada tahun 2006, pemerintah mengeluarkan keputusan yang mana Rusia menerima hak untuk memasukkan barang-barang pada akhir kontrak untuk pasokan senjata kecil dan senjata ringan, yang memungkinkan inspeksi untuk memeriksa keberadaan senjata yang dijual oleh pembeli.

Ekspor ulang senjata Rusia memang dilakukan, namun sumber yang dekat dengan Kementerian Pertahanan mengatakan ukurannya tidak pernah besar dan dilakukan terutama melalui Belarusia. Misalnya, pada akhir 2000-an sebanyak 15 pesawat serang Su-25 dikirim melalui Belarusia ke Sudan. Salah satu alasannya adalah biaya pelatihan pra-penjualan yang lebih rendah di Belarus.

Ekspor kembali pasokan senjata juga digunakan Amerika Serikat. Sumber lain yang dekat dengan Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sejak 2012, di bawah kendali CIA, telah ada program berskala besar untuk memasok senjata kepada oposisi Suriah.

Senjata dan amunisi untuk uang negara-negara Teluk Persia dibuat di Serbia, Kroasia, dan negara-negara Eropa Timur lainnya dan diekspor ke Bulgaria, di mana negara-negara Eropa Timur melapor ke PBB tentang transfer senjata konvensional.

Kemudian Bulgaria menambahkan produksi amunisinya dan melaporkan pengirimannya ke Arab Saudi, dan sebagai hasilnya, senjata dan amunisi ditemukan di Suriah, di mana pembeli terakhir adalah Kementerian Pertahanan Arab Saudi, kata sumber Vedomosti.

Namun di samping ancaman sanksi terhadap negara-negara pengimpor, CAATSA mengizinkan Amerika pada musim semi 2018 untuk memperkenalkan sanksi baru terhadap pengekspor utama senjata Rusia, Rosoboronexport, yang menghilangkan kemampuannya untuk menerima pembayaran dalam dolar Amerika.

Loading...
Facebook Comments