For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Inilah Cara Jepang Membangun Pagar Betis Melawan China

Jepang terus mewaspadai kekuatan militer China yang semakin besar dan agresif. Salah satu cara yang ditempuh adalah memperluas kehadiran militer di pulau-pulau barat daya negara tersebut dengan pangkalan baru dan baterai rudal.

Pangkalan disebar di banyak tempat yang akan menjadi pagar betis yang sulit untuk ditembus ketika China melakukan serangan.

Pada tanggal 26 Maret, pangkalan-pangkalan Angkatan Darat Bela Diri Jepang akan dibuka di kota Amami dan kota Setouchi, keduanya di pulau Amami Oshima di Prefektur Kagoshima. Sekitar 560 pasukan akan ditempatkan di pangkalan.

Sistem rudal darat ke udara akan dikerahkan di pangkalan Amami, sementara rudal darat ke laut dan depot amunisi akan ditempatkan di pangkalan Setouchi.

Japan Times melaporkan, pangkalan lainnya akan dibuka pada hari yang sama di Pulau Miyako di Prefektur Okinawa. Pangkalan itu awalnya akan menampung 380 tentara, tetapi nantinya akan diperluas untuk menampung sekitar 700 hingga 800 tentara setelah rudal darat ke udara dan darat-ke-laut dikerahkan pada tahun fiskal 2019.

Sementara itu, pekerjaan untuk meletakkan dasar bagi pankalan lainnya telah dimulai di Pulau Ishigaki di Okinawa. Kota Ishigaki termasuk Kepulauan Senkaku, yang dikelola oleh Jepang tetapi juga diklaim oleh China , yang menyebut mereka Diaoyu, dan Taiwan, yang menyebutnya Tiaoyutai.

Pemerintah berencana untuk menempatkan pangkalan di daerah Hiraeomata, di sekitar pusat Pulau Ishigaki, dan mengelolanya dengan 500 hingga 600 pasukan ditambah satu unit rudal.

Proyek pangkalan Ishigaki telah meningkatkan kekhawatiran penduduk, termasuk yang menyangkut pasokan air di pulau itu.

Sebuah kelompok sipil yang memulai upaya petisi untuk referendum mengenai proyek tersebut mengumpulkan tanda tangan dari sekitar 40 persen pemilih.

Kementerian memperkirakan bahwa biaya pengembangan empat pangkalan baru akan mencapai sekitar 170 miliar yen.

Rantai pulau-pulau dari Amami Oshima ke pulau utama Okinawa dan Kepulauan Sakishima, termasuk Miyako, Ishigaki dan Senkakus, hampir tumpang tindih dengan rantai pulau pertama yang secara strategis penting bagi China .

Militer China semakin aktif di sekitar rantai pulau. Pada Januari 2018, apa yang tampaknya menjadi kapal selam China terlihat di perairan dekat Miyako.

Pada 2016, Kementerian Pertahanan membuka pangkalan  di pulau paling barat negara itu, Yonaguni. Jika terjadi keadaan darurat di wilayah tersebut, sebuah unit amfibi yang misi utamanya adalah untuk merebut kembali pulau-pulau terpencil diperkirakan akan dikirim dari markasnya di Prefektur Nagasaki, bersama dengan bala bantuan dari tempat lain.

Untuk mempersiapkan skenario seperti itu,  militer Jepang sedang melanjutkan dengan reorganisasi brigade dan divisi di seluruh negeri untuk meningkatkan kemampuan manuver.

Jepang juga berpikir untuk secara teratur mengerahkan pasukan amfibi di atas kapal pengangkut di sekitar pulau-pulau barat daya terpencil di Laut China Timur.

“Kami bertujuan untuk meningkatkan pencegahan dengan menunjukkan keberadaan pasukan khusus dalam pertahanan pulau,” kata seorang pejabat senior kementerian.

Facebook Comments