For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Turki Yakin F-35 akan Datang Sesuai Jadwal

Pilot tempur Turki Mayor Halit Oktay untuk pertama kali menerbangkan F-35/AA

Di tengah-tengah ketegangan terkait pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia, Turki tetap  mengharapkan pengiriman jet tempur F-35 pertama mereka akan dilakukan pada November 2019 ini.

“Terlepas dari beberapa pernyataan, proses pengadaan jet F-35 berlanjut seperti biasa. Pilot dan tim pemeliharaan kami terus berlatih di Amerika,” kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar kepada wartawan Kamis 14 Maret 2019.

“Kami memperkirakan pesawat akan dikirim pada November ke [pangkalan udara] Malatya. Semua infrastruktur yang diperlukan sudah disiapkan,” tambahnya sebagaimana dilaporkan Sputnik.

Pernyataan Akar bertentangan dengan sentimen yang diungkapkan oleh Komandan Pasukan NATO di Eropa Jenderal Curtis Scraparrotti, yang menegaskan kepada anggota parlemen dari Komite Bersenjata Kongres agar Kongres memblokir pengiriman F-35 ke Turki jika Ankara melanjutkan rencana membeli S-400 Rusia.

Turki menyumbang hampir US$ 1 miliar untuk penelitian dan pengembangan beberapa komponen jet F-35. Ankara mengharapkan untuk membeli setidaknya 100 pesawat.

Namun, ketegangan antara Washington dan Ankara atas S-400 telah membuat masa depan pengiriman F-35 diragukan. Pekan lalu, juru bicara Pentagon Charlie Summers memperingatkan bahwa akan ada konsekuensi besar dalam hal hubungan militer Amerika-Turki  dan Patriot dan F-35 jika Ankara tidak membatalkan perjanjian dengan Moskow. “Mereka tidak akan mendapatkan F-35 jika mereka mengambil S-400,”  Summers menekankan.

Sebelumnya, Pentagon mendesak Kongres untuk memblokir pengiriman F-35 jika Turki tidak membatalkan pembelian S-400, yang menunjukkan bahwa sistem Rusia “menghadirkan masalah bagi semua pesawat kami, tetapi khususnya F-35. ”

Presiden Erdogan menolak rekomendasi tersebut dan bersikeras bahwa pembelian S-400 di Turki tidak ada hubungannya dengan keamanan NATO, Amerika Serikat atau F-35.

Lockheed Martin secara resmi menyerahkan dua F-35 pertama ke Turki tahun lalu, tetapi pesawat tetap di Amerika Serikat untuk membantu melatih pilot Turki.

Pada hari Rabu, Penjabat Asisten Sekretaris Pertahanan untuk Urusan Keamanan Internasional Kathryn Wheelbarger menegaskan bahwa Amerika akan bersedia untuk melanjutkan negosiasi pada kontrak sistem pertahanan udara Patriot senilai US$ 3,5 miliar dengan Turki jika Ankara menolak pengiriman S-400 pada Oktober.

Facebook Comments