For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pakistan Kerahkan Kekuatan F-16 di Sepanjang Perbatasan India

Sekalipun komunitas internasional melakukan upaya diplomatik untuk ikut meredakan ketegangan antara India dan Pakistan yang terjadi sejak pertengahan Februari, Pakistan telah mengerahkan seluruh skuadron jet tempur F-16 di sepanjang perbatasan India.

Hindustan Times mengutip seorang pejabat pertahanan India yang tidak disebutkan namanya melaporkan fakta bahwa pemerintah Pakistan belum membuka ruang udara di sepanjang perbatasan India yang ditutup setelah serangan udara India pada bulan Februari, dipandang sebagai indikasi bahwa Angkatan Udara Pakistan (PAF) dalam keadaan siaga operasional penuh.

Selain itu, 10 Korps pasukan yang bermarkas di Rawalpindi bersama dengan brigade Pasukan Khusus dari Sialkot dari Angkatan Darat Pakistan telah dikerahkan di sepanjang Garis Kontrol (LoC) di Jammu dan Kashmir.

Sumber-sumber pertahanan mengatakan bahwa Angkatan Darat Pakistan juga mulai memindahkan sebagian pasukannya yang ditempatkan di Balochistan menuju perbatasan India mulai 28 Februari.

“Kami telah mengkonfirmasi laporan bahwa F-16 Angkatan Udara Pakistan yang diperoleh dari Amerika dan Yordania dalam keadaan siaga tinggi di sepanjang perbatasan India-Pak dari Hyderabad di Sindh hingga Skardu di Wilayah Utara. Pengerahan Angkatan Darat Pakistan termasuk radar dan sistem pertahanan udara di sepanjang LoC diperkuat segera setelah serangan 14 Februari di Pulwama karena mereka mengharapkan pembalasan India serupa dengan serangan bedah, ” kata seorang pejabat kepada Hindustan Times Selasa 12 Maret 2019.

Pemerintah Pakistan belum mengkonfirmasi laporan tersebut. Namun sebelumnya Islamabad telah membantah bahwa angkatan udara mereka telah menggunakan pesawat tempur F-16 melawan India selama bentrokan udara baru-baru ini. Pada hari Minggu, Kementerian Luar Negeri Pakistan sekali lagi menegaskan bahwa pihak berwenang India telah membuat klaim yang salah dan tidak berdasar bahwa sebuah pesawat India telah menembak jatuh pesawat F-16 Pakistan.

Angkatan Udara India melakukan serangan udara terhadap sebuah dugaan kamp Jaish-e-Mohammed di Balakot yang terletak di dalam Pakistan dan menyebutnya sebagai serangan terhadap “target non-sipil dan non-militer dengan niat jelas untuk tidak menyebabkan kerusakan pada kehidupan. atau infrastruktur “.

Selama 15 hari terakhir, penembakan dengan senjata berat telah berlangsung dari kedua belah pihak. India dan Pakistan telah menghentikan pembicaraan rutin Direktur Jenderal Operasi Militer (DGMO), sebuah mekanisme di mana dua perwira militer berbicara satu sama lain melalui telepon untuk meredakan situasi yang tegang di perbatasan.

 

Facebook Comments