For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Swedia: Kemampuan S-400 Rusia Dilebih-Lebihkan

S-400 / Russian Ministry of Defense

Badan Penelitian Pertahanan Swedia, FOI dalam laporannya baru-baru ini menyatakan bahwa jangkauan dan kemampuan sistem pertahanan udara S-400 Triumf Rusia selama ini terlalu dibesar-besarkan.

Menurut laporan berjudul, “Bursting the Bubble? Russia´s A2AD-Capabilities in the Baltic Sea Region”, yang diterbitkan pada Senin 4 Maret 2019, FOI menyatakan bahwa kisaran sebenarnya dari sistem anti-pesawat S-400 Rusia, yang selama ini disebut mencapai 400 kilometer, sebenarnya hanya 150-200 kilometer.

“Sistem pertahanan udara S-400 sering diklaim memiliki jangkauan 400 km, tetapi pakar teknis FOI memperkirakan bahwa jarak efektif terhadap target manuver di ketinggian rendah jauh lebih sedikit, bahkan hingga 20 km untuk target yang lebih kecil yang mengikuti lekuk medan, ” tulis laporan tersebut sebagaimana dikutip Defense World 5 Maret 2019.

“Dalam laporan ini, kami menetapkan bahwa kemampuan A2 / AD (Anti-Access/Area-Denial) Rusia kurang efektif daripada apa yang diklaim oleh militer Rusia atau pers Barat. Untuk satu hal, itu lebih sulit daripada banyak orang berpikir untuk mendeteksi dan menyerang target yang berjarak puluhan kilometer jauhnya, ” kata Robert Dalsjo, Wakil Direktur Penelitian di FOI, yang menulis laporan dengan Michael Jonsson.

S-400 menggunakan empat rudal dengan kemampuan jangkauan berbeda: rudal jarak jauh 40N6 (400 km), rudal jarak jauh 48N6 (250 km), rudal jarak menengah 9M96E2 (120 km) dan jarak pendek 9M96E ( 40 km).

Menurut laporan itu, rudal dengan jangkauan 400 km yang diklaim, 40N6, belum beroperasi dan telah terganggu oleh masalah dalam pengembangan dan pengujian. Dalam konfigurasi saat ini, sistem S-400 terutama harus dianggap sebagai ancaman terhadap pesawat seperti AWACS atau pesawat angkut di ketinggian sedang hingga tinggi, hingga kisaran 200-250 km.

Sebaliknya, jarak efektif terhadap jet tempur lincah dan rudal jelajah yang beroperasi di ketinggian rendah bisa sekitar 20-35 km.

Laporan ini juga menganalisis beberapa kemungkinan tindakan balasan untuk kemampuan A2 / AD Rusia. Kemampuan Rusia terutama didasarkan pada tiga sistem: sistem anti-pesawat S-400, sistem anti-kapal Bastion, dan sistem rudal balistik Iskander untuk digunakan terhadap target darat.

Ada beberapa langkah untuk melawan sistem A2 / AD. Beberapa pasif, seperti terbang di sekitar area cakupan sensor, atau menempatkan pasukan di lokasi pada waktu yang tepat. Yang lain adalah langkah-langkah penanggulangan aktif, baik “lunak,” dalam bentuk gangguan elektronik atau flare yang disebarkan dari pesawat. Sementara cara “keras,” adaah menghancurkan secara fisik.

“Seseorang dapat menetralkan seluruh sistem dengan merobohkan hanya satu tautan dalam rantai fungsional, misalnya tautan data atau radar kendali tembakan. Dan karena melihat dari cakrawala membutuhkan radar udara, maka mungkin cukup untuk menembak jatuh pesawat radar, ” kata Robert Dalsjö.

Namun, kemampuan A2 / AD Rusia akan tetap jadi masalah jika tidak ada komitmen untuk mengatasi masalah tersebut.

“Angkatan bersenjata Barat telah lama berperang melawan musuh yang tidak memiliki perlengkapan, seperti misalnya Taliban. Dengan demikian, pengembangan kapasitas dan investasi sekarang diperlukan di berbagai bidang seperti perang elektronik, penanggulangan, dan senjata dipandu, ”simpul Dalsjö.

Facebook Comments