For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Telah Jadi Penjara Terbesar di Dunia, Gaza Butuh Lebih dari Sekadar Pernyataan PBB

Demonstrasi di Gaza

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengecam respons Tel Aviv terhadap laporan PBB yang menemukan bukti Israel telah melanggar hak asasi saat menghadapi aksi demonstrasi warga Palestina di Gaza.

Namun, seorang sejarawan dan aktivis mengatakan bahwa mengakhiri penderitaan Palestina membutuhkan tindakan nyata, bukan hanya pernyataan.

Sebagaimana diketahui laporan Komisi PBB tanggal 28 Februari menemukan bahwa Israel menggunakan amunisi aktif untuk menekan demo Great March of Return di perbatasan antara Gaza dan Israel. Dewan Hak Asasi Manusia menyimpulkan Tentara Israel melakukan pelanggaran hak asasi manusia internasional dan hukum humaniter.

Tel Aviv mengecam temuan komisi tersebut. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan, “Dewan membuat catatan baru untuk kemunafikan dan kebohongan karena kebencian yang berlebihan pada Israel, satu-satunya negara demokrasi di Timur Tengah.”

Hal ini mendorong Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet untuk memberi tahu Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada pertemuan di Jenewa, Swiss, Rabu 6 Maret 2019, bahwa ia “kecewa melihat penolakan langsung dari laporan itu oleh Israel, tanpa menangani salah satu dari masalah yang sangat serius. Semua pihak yang terkait harus menahan diri saat mendekati tanggal 30 Maret. ”

30 Maret dikenal orang Palestina sebagai Hari Tanah, untuk memperingati pemogokan massal yang terjadi pada tahun 1976 sebagai tanggapan atas rencana pemerintah Israel untuk mengambil alih sekitar 5.000 hektare tanah pertanian yang sebagian besar milik Palestina di Galilea. Enam warga Palestina tewas oleh polisi Israel dalam protes itu.

Laporan komisi memperkirakan bahwa sebanyak 23.000 warga Palestina terluka oleh Pasukan Pertahanan Israel  selama protes. Hanya 29 dari 189 warga Gaza yang terbunuh dalam peristiwa itu dapat dengan jelas diidentifikasi sebagai anggota salah satu faksi politik bersenjata Gaza. Sebagian besar yang terbunuh adalah warga Palestina yang tidak menimbulkan ancaman langsung sehingga tidak harus ditembak.

“Di Wilayah Pendudukan Palestina, dampak menghancurkan dari pendudukan terhadap hak-hak ekonomi dan sosial terkait erat dengan pelanggaran hak-hak sipil dan politik,” kata Bachelet kepada HRC.

“Di Gaza, blokade Israel – sekarang masuk tahun ke-12 – telah menyebabkan pertumbuhan ekonomi negatif; degradasi lingkungan; lebih dari 50 persen pengangguran, bahkan lebih tinggi untuk kaum muda; dan ketergantungan lebih dari 70 persen orang pada bantuan kemanusiaan, terutama makanan . ” “Dapat dikatakan bahwa produk utama ekonomi Gaza adalah keputusasaan,” katanya.

Dia juga mencatat bahwa di Tepi Barat, permukiman Israel, yang telah berulang kali dikutuk oleh banyak badan internasional yang terkait dengan PBB, termasuk Dewan Keamanan telah mempengaruhi semua aspek kehidupan sehari-hari Palestina, termasuk dampak negatif yang signifikan terhadap kebebasan bergerak dan akses ke pekerjaan, pendidikan, dan perawatan kesehatan.

“Kami menyesali keputusan Israel untuk membatalkan Kehadiran Perlindungan Internasional Sementara di Hebron, yang telah membantu mencegah dan mengurangi beberapa pelanggaran hak asasi manusia dalam konteks yang sering kali menantang. Penting untuk memastikan akses dan perlindungan kemanusiaan yang berkelanjutan.”

Richard Becker, Koordinator West Coast ANSWER Coalition dan penulis buku “Palestine, Israel and the US Empire,” (Palestina, Israel, dan Kekaisaran Amerika) mengatakan Rabu, bahwa pernyataan Bachelet “tidak hanya hangat,” tetapi menurutya “harus ada lebih dari sekadar pernyataan, harus ada tindakan terhadap Israel karena kebrutalan ekstrem sehubungan dengan perlakuannya terhadap Palestina di Gaza dan di Tepi Barat. ”

“Cara kerja di Perserikatan Bangsa-Bangsa,  khususnya dalam hal Palestina dan tindakan Israel terhadap Palestina, adalah bahwa Israel merasa  mereka memiliki lampu hijau dan perlindungan penuh karena mereka berada di bawah perlindungan kekuatan Amerika, yang masih merupakan kekuatan dominan di dunia dan kekuatan dominan di PBB pada khususnya, “jelasnya kepada Sputnik.

Becker mencatat bahwa meskipun PBB telah mengecam Israel akhir-akhir ini, negara itu telah menghadapi banyak kritik yang lebih keras dari badan internasional di masa lalu.

“Saya pikir kenyataannya sekarang adalah tempat itu disembunyikan dari sebagian besar dunia – fakta bahwa ini adalah penjara terbuka terbesar di muka Bumi – yaitu Gaza. Gaza terperangkap,” katanya.

“Terlepas dari kenyataan bahwa sekarang lebih dari 240 orang telah tewas oleh amunisi, lebih dari 18.000 terluka oleh amunisi yang disebut ‘peluru karet’ dan gas air mata, tetapi Palestina terus berjuang, dan harus ada publisitas yang lebih besar diberikan – dan ini bisa dilakukan di PBB dan badan-badan internasional lainnya. Jika kita membandingkan jenis perhatian yang diperoleh oposisi di Venezuela, di mana tidak ada yang mendekati kebrutalan terhadap Palestina,  Anda dapat melihat standar ganda yang ada.  Lembaga-lembaga internasional harus memberi lebih banyak publisitas tentang penderitaan rakyat Palestina,” kata Becker.

Facebook Comments