For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Oposisi Tuduh Maduro Terbangkan 5-6 Ton Emas ke Yunani

Presiden Venezuela Nicolas Maduro memegang emas batangan

Pihak oposisi menuduh pemerintah Venezuela telah menerbangkan lima hingga enam ton emas cadangan mereka ke Yunani. Namun emas itu diperkirakan hanya transit sebelum menuju negara pembeli.

Anggota parlemen oposisi Venezuela, Jose Guerra  mengatakan kepada stasiun televisi Yunani Skai TV dan dikutip Sputnik Rabu 6 Maret 2019 bahwa sebuah pesawat pemerintah baru-baru ini mendarat di Athena dengan hampir secara rahasia mengangkut lima hingga enam ton emas.

Jose Guerra, yang merupakan wakil Majelis Nasional Venezuela dan telah bekerja di bank sentral nasional tersebut pesawat tersebut juga membawa Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza dan tiba di Bandara Internasional Athena pada Sabtu 2 Maret 2019. Pihak berwenang mengatakan bahwa menteri belum bertemu dengan pejabat mana pun dan bahwa pesawat itu telah mendarat di Athena untuk mengisi bahan bakar.

Jose Guerra, ┬ámemperkirakan bahwa Arreaza menggunakan Yunani sebagai “perantara” dalam upaya untuk menukar emas dengan euro dan menerbangkannya kembali ke Caracas.

Dia mengklaim bahwa Arreaza memilih untuk terbang ke Yunani secara khusus karena negara itu telah mendukung Maduro dalam krisis konstitusional yang sedang berlangsung, dan tidak akan mudah bagi pesawat pemerintah untuk tiba di negara Uni Eropa lain karena sanksi Eropa, yang mencakup larangan perjalanan.

Pada akhir Januari, Guerra mengatakan dia curiga bahwa Maduro sedang bersiap-siap untuk mengambil 20 ton emas Venezuela dengan pesawat Rusia – sesuatu yang dibantah Kremlin.

Sementara itu, wakil oposisi Venezuela lainnya, Angel Daniel Alvarado Rangel, menuduh bahwa setidaknya delapan ton emas telah dikeluarkan dari brankas Bank Sentral di Caracas atas perintah Presiden Nicolas Maduro.

Bank of England telah membekukan akses ke kurang lebih 80 ton emas Venezuela, yang telah disimpan di London. Maduro meminta Inggris untuk mengembalikan aset-aset ini dan mengatakan dia berharap negaranya tidak akan “merampok emas yang secara hukum milik bank sentral Venezuela”.

Kemampuan pemerintah Venezuela untuk membayar kewajiban utangnya telah dipengaruhi oleh sanksi asing. Washington, yang telah mendukung musuh politik Nicolas Maduro, Juan Guaido dengan memperkenalkan sejumlah sanksi terhadap sekutu-sekutu tinggi Maduro dan perusahaan minyak raksasa negara itu, PDVSA serta menyerukan negara-negara lain untuk bergabung dalam tindakan keras aset.

Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan pada hari Selasa bahwa Washington sedang mempertimbangkan sanksi baru terhadap Venezuela sebagai bagian dari kampanye untuk meningkatkan tekanan pada Maduro dan memaksanya untuk menyerahkan kekuasaan.

Facebook Comments