For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ditemukan Puing-Puing Asing, USAF Tangguhkan Pengiriman Tanker KC-46

KC-46

Angkatan Udara Amerika Serikat telah menangguhkan pengiriman pesawt tanker Boeing KC-46 karena ditemukan puing-puing benda asing. Pesawat yang telah diterima juga sudah digrounded untuk menghindari risiko kecelakaan.

Will Roper, asisten sekretaris USAF layanan untuk akuisisi, teknologi, dan logistik kemungkinan akan butuh waktu sebelum layanan memulai lagi proses penerimaan pesawat tanker tersebut.

“Saya bisa mendapatkan beberapa data dari tim kami tentang puing-puing benda asing yang ditemukan di KC-46. Masih harus ditentukan seberapa luas dan seberapa jauh jalur produksi berjalan, ”katanya sebagaimana dilaporkan Defense News Sabtu 2 Maret 2019.

Selama pertemuan dengan wartawan Kamis 28 Februari 2019, Roper mengatakan bahwa Angkatan Udara telah menggrounded pesawat selama sekitar satu minggu karena kekhawatiran tentang peralatan dan puing-puing benda asing lainnya yang ditemukan di pesawat.

Pada hari Jumat, Roper mengklarifikasi bahwa pada saat itu ia belum berbicara dengan Badan Manajemen Kontrak Pertahanan, Komando Mobilitas Udara atau pemangku kepentingan lainnya tentang jalan ke depan,  dan Angkatan Udara memilih untuk menunda pengiriman pesawat.

Sebuah memo yang diperoleh The Seattle Times menunjuk pada serangkaian puing-puing benda asing, insiden yang disebabkan oleh pekerja meninggalkan alat di dalam pesawat, dengan delapan insiden didokumentasikan pada pesawat yang bergerak melalui produksi dan dua kejadian di KC-46 dikirim ke Angkatan Udara .

Boeing mengirimkan KC-46 pertama ke Angkatan Udara pada bulan Januari, dan sejauh ini enam tanker telah diterima oleh Pangkalan Angkatan Udara McConnell, Kansas, dan Pangkalan Angkatan Udara Altus, Oklahoma. Namun, berbagai masalah teknis menunda program, dan pengiriman pesawat tanker pertama terjadi hampir dua tahun lebih lambat dari perkiraan.

“Kelemahan sebenarnya bukan masalah biaya. Ini tidak memerlukan biaya apa pun dari kami. Ini adalah kurangnya pelatihan. Kami membutuhkan pesawat terbang untuk pilot dan operator untuk dilatih, ”kata Roper.

Seorang juru bicara Boeing mengatakan perusahaan terus bekerja dengan Angkatan Udara pada jadwal pengiriman pesawat tanker yang dijuluki Pegasus tersebut.

Facebook Comments