For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Darah dan Kematian, Kashmir dari Waktu ke Waktu

Wilayah Kashmir

Kashmir telah menjadi tempat penuh dengan darah dan kematian akibat kekerasan yang tak kunjung usai di daerah tersebut. Tidak hanya ada Pakistan dan India yang tak pernah akur, China juga ikut masuk dalam klaim wilayah.

Kashmir sebenarnya merupakan daerah yang indah, tetapi semua seperti hilang karena konflik tiada henti. Mari kita lihat perjalanan Kashmir dari waktu ke waktu:

1947 – Akhir dari pemerintahan Inggris dan pembagian anak benua menjadi terutama Hindu India dan negara mayoritas Muslim di Pakistan.

1947 – Maharaja Kashmir menandatangani perjanjian aksesi dengan India setelah serangan tentara suku Pakistan. Perang pecah antara India dan Pakistan di wilayah tersebut.

1948 – India mengangkat masalah Kashmir di Dewan Keamanan PBB, yang dalam Resolusi 47 menyerukan referendum tentang status wilayah itu. Resolusi itu juga menyerukan Pakistan untuk menarik pasukannya dan India untuk mengurangi kehadiran militernya seminimal mungkin. Gencatan senjata mulai berlaku, tetapi Pakistan menolak untuk mengevakuasi pasukannya dari Kashmir untuk tujuan praktis dipartisi.

1951 – Pemilihan di negara bagian Jammu dan Kashmir yang dikelola oleh India mendukung aksesi ke India. India mengatakan ini membuat referendum tidak perlu. PBB dan Pakistan mengatakan referendum perlu mempertimbangkan pandangan pemilih di seluruh negara sebelumnya.

1953 – Otoritas pro-India memberhentikan dan menangkap Perdana Menteri Sheikh Abdullah, pemimpin Konferensi Nasional yang berkuasa, setelah ia mengambil sikap pro-referendum dan menunda aksesi formal ke India. Pemerintah Jammu dan Kashmir yang baru meratifikasi aksesi ke India.

1957 – Konstitusi Jammu dan Kashmir yang dikelola oleh India mendefinisikannya sebagai bagian dari India.

1950-an – China secara bertahap menempati Kashmir timur (Aksai Chin).

1962 – China mengalahkan India dalam perang singkat untuk menguasai Aksai Chin.

1963 – Pakistan menyerahkan Trans-Karakoram Tract of Kashmir ke China.

1965 – Perang singkat antara India dan Pakistan atas Kashmir berakhir dengan gencatan senjata dan kembali ke posisi sebelumnya.

1971-1972 – Perang India-Pakistan lainnya berakhir dengan kekalahan  Pakistan dan mengarah ke Perjanjian Simla 1972. Ini mengubah garis gencatan senjata Kashmir menjadi Garis Kontrol, kedua belah pihak berjanji untuk menyelesaikan perbedaan mereka melalui negosiasi, dan menyerukan penyelesaian akhir perselisihan Kashmir.  Perjanjian tersebut menjadi dasar hubungan Pakistan-India sesudahnya.

1974 – Front Plebisit Oposisi di Jammu dan Kashmir yang dikelola India setuju menghilangkan permintaan referendum dengan imbalan otonomi luas dalam perjanjian dengan pemerintah India. Sheikh Abdullah menjadi menteri utama, dan dinasti politiknya terus mendominasi Konferensi Nasional dan negara setelah kematiannya pada tahun 1982.

1984 – Angkatan Darat India menguasai Gletser Siachen, daerah yang tidak dibatasi oleh Garis Kontrol. Pakistan sering berupaya untuk menangkap daerah itu dalam beberapa dekade berikutnya.

Pemberontakan Dimulai

1987 – Pemilihan negara yang disengketakan di Jammu dan Kashmir yang dikelola India memberikan dorongan pada pemberontakan pro-kemerdekaan yang berpusat di sekitar Jammu dan Kashmir Liberation Front (JKLF). India menuduh Pakistan mengobarkan pemberontakan dengan mengirim para pejuang melintasi Garis Kontrol. Pakistan selalu membantah tuduhan tersebut.

1990 – Pemberontakan meningkat setelah Tentara India membunuh sekitar 100 demonstran di Jembatan Gawakadal. Serangan dan ancaman menyebabkan pelarian hampir semua umat Hindu dari wilayah Lembah Kashmir di negara bagian itu. India memberlakukan Undang-Undang Kekuatan Khusus Angkatan Bersenjata di Jammu dan Kashmir.

1990-an – Pemberontakan berlanjut, dengan pelatihan militan Kashmir di Pakistan dan India mengerahkan ratusan ribu tentara di Jammu dan Kashmir. Kekerasan terhadap warga sipil oleh kedua belah pihak tersebar luas.

1999 – India dan Pakistan kembali berperang setelah militan menyeberang dari Kashmir yang dikelola Pakistan ke distrik Kargil yang diurus oleh India. India menolak serangan itu, menuduh Pakistan berada di belakangnya, dan memutuskan hubungan.

2001-2004 – Gerakan untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara diselingi oleh kekerasan yang terus berlanjut, khususnya serangan terhadap parlemen Jammu dan Kashmir yang dikelola India di Srinagar pada tahun 2001.

2010 – Protes-protes besar meletus di Lembah Kashmir, Jammu dan Kashmir yang dikelola India setelah seorang demonstran dibunuh oleh tentara India. Protes mereda pada bulan September setelah pemerintah mengumumkan langkah-langkah untuk meredakan ketegangan.

Agustus 2011 Ketua Menteri Omar Abdullah mengumumkan amnesti bagi 1.200 pemuda yang melemparkan batu ke pasukan keamanan selama protes anti-pemerintah di Lembah Kashmir tahun sebelumnya.

Komisi Hak Asasi Manusia Negara Bagian India mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 2.000 mayat tak dikenal di kuburan tak bertanda di dekat Garis Kontrol. Aktivis mengatakan kemungkinan besar mereka orang yang hilang setelah ditangkap oleh pasukan keamanan.

September 2011 – Pasukan India membunuh tiga tentara Pakistan dalam menembak melintasi Garis Kontrol. India menuduh Pakistan melepaskan tembakan pertama.

Februari 2013 – Anggota Kashmir Jaish-e-Mohammed, Mohammad Afzal Guru mengambil alih peran dalam serangan teror parlemen India tahun 2001, memicu protes di mana dua pria muda terbunuh.

September 2013 – Perdana Menteri India dan Pakistan bertemu dan setuju untuk mencoba mengurangi jumlah insiden kekerasan di perbatasan mereka yang disengketakan di Kashmir.

Agustus 2014 – India membatalkan pembicaraan dengan Pakistan setelah menuduhnya ikut campur dalam urusan internal India. Keputusan itu muncul setelah Komisaris Tinggi Pakistan di Delhi berkonsultasi dengan para pemimpin separatis Kashmir sebelum pembicaraan.

Dalam kunjungan ke negara perbatasan Jammu dan Kashmir yang disengketakan, Perdana Menteri India Narendra Modi menuduh Pakistan melakukan perang proksi melawan India di Kashmir.

Oktober 2014 – Pakistan dan India bertukar peringatan dengan kata-kata yang keras, setelah ledakan kekerasan di perbatasan bersama mereka menyebabkan setidaknya 18 orang tewas.

Maret 2015 – Partai BJP yang berkuasa di India disumpah menjadi pemerintah di Kashmir yang dikelola India untuk pertama kalinya dalam koalisi dengan Partai Demokrat Rakyat setempat, dengan Mufti Mohammad Sayeed sebagai kepala menteri.

September 2015 – Para pemimpin separatis Muslim di toko-toko tutup Kashmir yang dikelola India, melakukan protes terhadap penegakan larangan makan daging pada era kolonial.

2015 November – Satu orang tewas dalam protes keras setelah kunjungan ke Kashmir yang dikelola India oleh Perdana Menteri Narendra Modi.

April 2016 – Mehbooba Mufti, pemimpin Partai Demokratik Rakyat (PDP), menjadi menteri kepala wanita pertama dari Kashmir yang dikelola India setelah kematian ayahnya dan pendiri partai Mufti Mohammad Sayeed.

Juli 2016 – Otoritas memberlakukan jam malam tanpa batas di sebagian besar wilayah Kashmir yang dikelola India setelah pembunuhan Burhan Wani oleh pasukan keamanan. Burhan Waniadalah seorang militan populer dan komandan penting kelompok Hizbul Mujahideen hingga kematiannya memicu protes keras.

Agustus 2016 – Jam malam di sebagian besar wilayah Kashmir yang dikelola India dicabut tetapi sekolah, toko, dan sebagian besar bank tetap tutup dan layanan seluler dan internet tetap ditangguhkan. Setidaknya 68 warga sipil dan dua pejabat keamanan telah tewas dan lebih dari 9.000 orang terluka dalam lebih dari 50 hari kekerasan menurut penghitungan resmi.

September 2016 – India dan Pakistan bertukar kata setelah 18 tentara India tewas dalam serangan oleh orang-orang bersenjata di pangkalan militer di Kashmir yang dikelola India.

September 2016 – India mengatakan telah melakukan “serangan bedah” terhadap tersangka militan di sepanjang perbatasan de-facto dengan Pakistan di Kashmir tetapi Pakistan menolak klaim tersebut.

Oktober 2016 – Tentara India menembak mati tiga tersangka militan ketika mereka mencoba memasuki sebuah kamp militer di Kashmir utara.

November 2016 – Ribuan warga desa di Kashmir yang dikuasai Pakistan dievakuasi karena kekerasan meningkat setelah pembunuhan tujuh tentara Pakistan dalam baku tembak antara India dan Pakistan di sepanjang Jalur Kontrol.

Mei 2017 – Ribuan orang menentang jam malam di Kashmir yang dikelola India untuk menghadiri pemakaman komandan pemberontak terkemuka Sabzar Ahmad Bhat.

Juli 2017 – Bentrokan kekerasan terjadi di Kashmir yang dikelola India pada peringatan kematian komandan militan Burhan Wani.

Juli 2017 – Militan menyerang peziarah Hindu, menewaskan sedikitnya tujuh dan melukai 16, dalam serangan terburuk sejak 2000.

14 Februari 2019 – Serangan bunuh diri mengakibatkan lebih dari 40 tentara India. India menyalahkan kelompok-kelompok militan yang bermarkas di Pakistan atas serangan  yang paling mematikan menargetkan tentara India di Kashmir.

26 Februari 2019 – India mulai menyerang dan perang dengan Pakistan pun kembali pecah.

Sumber: BBC

Facebook Comments