For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

USAF Ingin 80 Jet Tempur F-15X, Lockheed Martin Gelisah

F-15X yang awalnya disebut sebagai F-15 2040C

Angkatan Udara Amerika akan meminta dana untuk membeli delapan pesawat tempur F-15 baru dari Boeing  menambah inventarisnya dengan versi upgrade dari pesawat yang terakhir dibeli pada tahun 2001.

Sumber yang mengetahui rencana tersebut sebagaimana dikutip Bloomberg Selasa 19 Februari 2019 mengatakan pembelian F-15 akan diusulkan dalam anggaran fiskal tahun 2020 dan ini menjadi yang pertama dari rencana pembelian hingga 80 pesawat selama lima tahun ke depan.

Meskipun permintaan tersebut mendapat dukungan Gedung Putih, kemungkinan akan memunculkan pertanyaan dari anggota parlemen yang skeptis mengapa Angkatan Udara, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun membangun jet tempur generasi kelima F-35, sekarang juga menginginkan lebih banyak F-15.

Boeing telah mempertahankan lini produksi F-15 di St. Louis dengan melanjutkan penjualan ke sekutu termasuk Israel, Arab Saudi dan Qatar. F-15X baru untuk Amerika akan menjadi varian yang didasrakan pada pesawat yang dijual ke Qatar tetapi akan mampu membawa lebih banyak senjata udara ke darat dan udara ke udara daripada F-15 saat ini, atau F-35.

Rudal Hipersonik

Dengan teluk internalnya, F-35 mungkin tidak dapat mengakomodasi senjata yang lebih berat yang direncanakan, seperti rudal hipersonik yang sekarang sedang dikembangkan. Di sisi lain, F-15X tidak memiliki teknologi siluman seperti F-35 serta sensor canggih dan kemampuan berbagi data.

Sumber tadi mengatakan Angkatan Udara akan mengusulkan pembelian F-15X tanpa mengurangi armada 1.763 F-35 yang telah lama direncanakan.  USAF akan membeli 48 dari 84 F-35 yang diminta Pentagon untuk 2020, dengan sisanya dikirim ke Angkatan Laut dan Marinir.

Rencana ini mau tak mau membuat  Lockheed Martin khawatir. Diam-diam perusahaan ini mengingatkan anggota parlemen dan staf kongres tentang argumennya untuk F-35 sebagai pilihan yang lebih baik, termasuk melalui “lembar fakta” yang didistribusikan pada bulan Desember. Lembar fakta ini diikuti oleh serangan terhadap F-15X oleh lima senator yang menulis Presiden Donald Trump pekan lalu menyebut pesawat Boeing tersebut telah ketinggalan zaman.

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “siap untuk menyediakan varian canggih F-15 kepada Angkatan Udara dengan biaya yang terjangkau.” Seorang juru bicara Angkatan Udara menolak mengomentari proposal itu sampai anggaran yang diusulkan presiden dikeluarkan.

Pembelian F-15X yang direncanakan berasal dari penilaian kebutuhan Angkatan Udara. Hal ini mendapat dukungan dari pejabat anggaran Gedung Putih yang setuju akan mengisi ceruk untuk pesawat yang mampu membawa muatan persenjataan berat.

Boeing yang berbasis di Chicago telah menawarkan pesawat dengan harga sekitar US$80 juta atau sekitar Rp 1,1 triliun per pesawat di bawah kontrak harga tetap dengan pengiriman pertama pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, harga F-35 diperkirakan masing-masing biaya US$89 juta atau sekitar Rp1,2 triliun dalam kontrak terbaru dengan tujuan mencapai US$80 juta pada tahun 2020.

“Lembar fakta” ​​Desember Lockheed mengatakan F-15X akan menelan biaya US$90 juta untuk setiap unit dan memiliki jangkauan, akselerasi, dan waktu yang lebih sedikit dibandingkan F-35.

Facebook Comments