For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Australia Minta Raytheon Instal Aegis di Fregat Baru Mereka

Desain fregat kelas Hunter Australia/Naval Technology

Menteri Pertahanan Australia Christopher Pyne mengumumkan bahwa mereka telah mengeluarkan permintaan untuk tender terbatas kepada Raytheon guna membuat tawaran untuk mengintegrasikan sistem tempur Aegis ke kapal fregat mereka.

Ini adalah langkah yang tidak biasa karena aegis biasanya digunakan pada kapal besar seperti destroyer.

Sistem manajemen tempur Aegis sudah dipasang pada destroyer kelas Hobart dan kali ini juga akan dipasang di fregat kelas Hunter.

“Raytheon Australia dengan keahlian mereka akan memberikan pertahanan untuk implementasi yang sukses, evolusi dan pengembangan berkelanjutan dari sistem tempur Aegis di kombatan permukaan kita saat ini dan di masa depan,” kata Pyne sebagaimana dikutip Jane Jumat 15 Februari 2019.

“Memilih Raytheon Australia untuk tender terbatas ini akan memberikan kesinambungan tenaga kerja dan memungkinkan untuk memanfaatkan pengalaman Aegis mereka baru-baru ini yang diperoleh sebagai peran Integrator Sistem Combat untuk Destroyer Kelas Hobart.” Jika negosiasi berhasil, kontrak harus mulai berlaku pada pertengahan 2019.

Aegis adalah sistem panduan rudal terintegrasi yang digunakan pada Angkatan Laut Amerika dan kapal-kapal sekutu. Dengan menggunakan phased-array radar S-band Aegis SPY-1 mampu memperoleh dan melacak beberapa sasaran, seperti pesawat dan rudal, dan melawannya.

Fregat kelas Hunter Royal Australian Navy akan dikirimkan oleh BAE Systems berdasarkan kontrak dari Oktober 2018. Kapal-kapal akan didasarkan pada desain Type 26 BAE dan akan mendukung perang anti-kapal selam, pertahanan udara dan operasi tujuan umum.

Proyek untuk membangun total sembilan frigat yang dilengkapi Aegis bernilai sekitar 35 miliar dolar Australia dan akan menggantikan armada frigat kelas Anzac yang ada.

Frigat baru akan memiliki panjang hampir 150 meter, berbobot 6.900 ton dan membawa sistem peluncuran vertikal Mk41 24 . Frigat Australia akan dilengkapi dengan radar array bertahap CEAFAR 2 dan sistem tempur AEGIS yang dikembangkan Lockheed Martin.

Konstruksi akan dilakukan di Galangan Kapal ASC – yang akan dimiliki oleh BAE Systems selama jangka waktu program – dan diharapkan akan dimulai pada tahun 2020.

Facebook Comments