For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

US Army Habiskan Rp421 Triliun untuk Bangun 5 Senjata, dan Semua Gagal Total

Crusader Self-Propelled Howitzer

 

Crusader Self-Propelled Howitzer

Sistem artileri utama Angkatan Darat, M109 Paladin self-propelled howitzer, memasuki layanan 56 tahun lalu. Meskipun terlihat seperti tank, sistem artileri self-propelled hanya memiliki perlindungan lapis baja terbatas dan meriam 155 milimeter besar mereka dirancang untuk menyerang target yang jauh dari jangkauan pandangan.

Meski M109 dan amunisi mereka telah ditingkatkan jangkauan dan presisi, Angkatan Darat Amerika sudah mencari pengganti di tahun 1990-an. XM2001 Crusader yang membanggakan pemuatan senjata otomatis dan laras didinginkan yang memungkinkan untuk tingkat tembakan berkelanjutan yang sangat tinggi yakni sepuluh tembakan per menit pada target hingga 25 mil jauhnya, dan memasukkan armor komposit untuk kelangsungan hidup yang lebih besar.

Tetapi howitzer lapis baja seberat 43 ton, yang juga bergantung pada pengangkut amunisi 36 ton yang terpisah, tidak datang tepat waktu karena US Army sedang dalam masa mencari pasukan yang lebih ringan dan lebih tepat yang dapat dengan cepat dikerahkan di seluruh dunia. Setelah bertahun-tahun situasi yang tidak menguntungkan, proyek Cusader senilai US$ 2,2 miliar akhirnya dibunuh oleh Donald Rumsfeld pada tahun 2002.

Future Combat System (FCS)

Kehancuran Crusader dipercepat karena program yang berbeda menjanjikan howitzer self-propelled baru yang lebih ringan

Banyak sistem militer legendaris seperti pengangkut personel lapis baja M113 atau tank Sherman berhasil dimodifikasi selama bertahun-tahun untuk melakukan peran sekunder yang awalnya tidak dirancang untuk mereka. Pada akhir 1990-an, Angkatan Darat Amerika mencoba untuk membawa adaptasi semacam itu ke dalam sasis kendaraan “universal” yang akan membentuk dasar untuk keluarga beragam kendaraan tempur dan kendaraan tempur yang dilengkapi dengan jaringan komputer mutakhir. Varian itu termasuk kendaraan tempur infanteri  untuk menggantikan M2 Bradley, artileri dan mortir yang dapat bergerak sendiri, kendaraan pengintai dan ambulans lapis baja, dan banyak lagi varian yang lebih terspesialisasi.

Namun, mencoba mengembangkan sasis umum yang dirancang sejak awal untuk melakukan begitu banyak peran yang beragam terbukti lebih mahal daripada memperbaiki satu sistem untuk melakukan tugas tertentu dengan baik dan kemudian memodifikasinya dari sana.

Delapan tahun dan US$ 18,1 miliar telah digelontorkan FCS masih jauh dari kenyataan ketika Menteri Pertahanan Robert Gates akhirnya menutupnya pada tahun 2009.

Ground Combat Vehicle

Angkatan Darat Amerika mencoba untuk mengambil potongan-potongan dari FCS dalam program kendaraan tempur infanteri yang lebih terfokus yang dikenal sebagai Ground Combat Vehicle (GCV) atau Kendaraan Tempur Darat.

Pengalaman tempur  di Irak telah menunjukkan kerentanan kendaraan tempur Bradley yang sudah tua terhadap IED berteknologi rendah dan roket peluncur granat, sehingga persyaratan ketahanan hidup yang ketat diberikan pada GCV. Namun, ini menyebabkan GCV membengkak dengan berat hingga 60 ton, lebih berat dari tank tempur utama T-90 Rusia.

Berat badan GCV akhirnya menyebabkan Kongres membatalkan program GCV pada 2014  dengan lebih dari US$1 miliar dolar telah dihabiskan.

Banyak program Angkatan Darat yang dibatalkan adalah warisan dari era yang berbeda dalam strategi pertahanan nasional. Antara tahun 1989 dan 2019, Angkatan Darat beralih dari perencanaan perang darat intensitas tinggi dengan Uni Soviet, ke operasi kontra-pemberontakan global dan stabilitas.

Kemudian mulai tahun 2014, Angkatan Darat mengalihkan penekanannya kembali untuk mempersiapkan konflik intensitas tinggi. Teknologi pertahanan yang disusun untuk satu strategi keamanan tidak cocok untuk yang lain.

Angkatan Darat sekarang sedang dalam upaya ketiga untuk penggantian Bradley dan M113, Next-Generation Combat Vehicle.

Sumber: National Interest

Facebook Comments