For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sanksi Apaan? Kim Jong Un Pamer Limo Baru Lagi, Kali Ini S600 Mercedes-Maybach

Banyak negara, terutama Amerika mengklaim, sanksi internasional telah melumpuhkan ekonomi Korea Utara dan membuat rezim Kim kekurangan uang untuk bisa membeli barang-barang mewah. Anehnya, Kim justru terlihat gonta-ganti kendaraan super mahal.

Terakhir Kim terlihat menggunakan limo lapis baja Mercedes-Maybach S600.  Kendaraan mewah itu muncul beberapa minggu sebelum pertemuan puncak antara Kim Jong Un dan Donald Trump. Sebelumnya Kim juga pamer limosin Rolls Royce Phantom baru.

Limosin lapis baja baru yang didasarkan Mercedes-Maybach S600 pertama kali muncul dalam siaran di Korean Central Television (KCTV) pada 1 Februari 2019. Satu klip memperlihatkan Kim berdiri di samping mobil pada 31 Januari  2019, selama kunjungan untuk melihat pertunjukan Delegasi Seni Persahabatan DPRK, yang baru saja kembali dari China. Yang lain menunjukkan kendaraan yang menuju gedung Komite Sentral Partai Pekerja Korea (WPK) di Pyongyang.

Anda bisa melihatnya di rekaman ini mulai waktu 40:00.

Kim telah lama menjadi pelanggan limusin Mercedes. Dia menggunakan limusin lapis baja S600 Pullman Guard untuk melakukan perjalanan ke pertemuan puncak dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae In pada bulan April 2018 dan kemudian ke pertemuannya yang sama dengan Presiden Amerika Donald Trump di Singapura dua bulan kemudian.

Sebagaimana dilaporkan War Zone Minggu 10 Februari 2019, ketertarikan pada mobil-mobil barat, dan Mercedes khususnya, sudah terlihat ketika Kim masih seperti halnya ayahnya Kim Jong Il, serta kakeknya, Kim Il Sung. Pada tahun 2001 Kim dilaporkan membeli sekitar 200 mobil mewah dan menyelundupkannya ke negara itu di tengah sanksi internasional. Limusin Mercedes juga merupakan transportasi utama Kim Il Sung.

Salah satu limo Mercedes Kim Jong il

Memamerkan kendaraan ini jelas menunjukkan rezim Korea Utara mampu menembus sanksi internasional serta mengembangkan jaringan kontak asing dengan perusahaan terlarang di seluruh dunia untuk bisa mendatangkan kendaraan tersebut.

Kim juga seperti ingin menunjukkan bahwa sanksi tidak berpengaruh pada negara tersebut, terutama menjelang KTT kedua yang akan datang dengan Trump, di mana masalah sanksi diperkirakan akan menjadi salah satu topik hangat.

Tidak jelas berapa banyak Mercedes yang ada di armada pemerintah Korea Utara saat ini. Setidaknya sepasang S600 yang dilaporkan tiba di negara itu pada 2009 dan mulai beroperasi pada 2010. Dua tahun kemudian, segelintir lainnya dalam konfigurasi berbeda muncul di parade militer di Pyongyang. Namun kendaraan lain muncul antara 2013 dan 2014, sekali lagi dalam konfigurasi yang berbeda.

Pada 2015, sebuah panel ahli yang menyelidiki pelanggaran sanksi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa set kedua S600 sebenarnya bukan Pullman Guards, tetapi telah dikawal oleh perusahaan Amerika Utara yang tidak ditentukan sebelum melakukan perjalanan ke Korea Utara. Dua kendaraan ketiga juga bukan standar pabrik, dengan “karakteristik bodi menunjukkan bahwa kendaraan ini bukan versi Pullman dari kendaraan kelas S tetapi dimodifikasi oleh pihak ketiga.”

Tahun berikutnya, panel ahli mengeluarkan temuan baru, mengatakan kustomisasi setidaknya dua mobil telah terjadi di Amerika Serikat sebelum kendaraan tiba di China dan kemudian diangkut ke Korea Utara. Sebuah perusahaan yang dikenal sebagai Seajet International, dijalankan oleh pengusaha China Yunong Ma, juga dikenal sebagai George Ma, diduga mengatur kesepakatan. Ma, yang juga seorang wakil pembawa bendera Korea Utara Air Koryo, dan Seajet, telah dikaitkan dengan  penjualan senjata ilegal Korea Utara dan transaksi luar negeri lainnya, menurut laporan Amerika.

Kemudian, pada Oktober 2018, tampaknya hubungan Kim dengan limusin Mercedes yang ikonik diperkirakan akan berakhir ketika ia muncul pada pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo menggunakan Rolls Royce Phantom.

Armada kendaraan VIP  aktif Korea Utara berasal dari model tahun 1990-an, dengan kendaraan yang lebih tua yang tidak lagi diperlukan untuk mengangkut Kim dan pejabat tinggi rezim  digunakan untuk tugas transportasi diplomatik lainnya. Tetapi Phantoms hanya muncul sekali dan Kim kembali ke Merchedes.

Seperti S600 sebelumnya, juga tidak jelas apakah mobil ini sebenarnya model Guard lapis baja standar pabrik atau dimodifikasi pihak ketiga. Sedan Mercedes-Maybach S600 non lapis baja telah ada di pasaran sejak 2015 dan versi VIP Guard lapis baja muncul pada tahun berikutnya. Harga untuk model S600 Guard lebih dari US$ 500.000 atau sekitar Rp7 miliar.

Facebook Comments

error: Content is protected !!