For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

China Pertimbangkan Rombak Dek Penerbangan Liaoning

J-15 lepas landas dari Liaoning

China sedang mempertimbangkan untuk melengkapi kapal induk  Liaoning, dengan sistem peluncuran berteknologi tinggi yang akan membuat dek penerbangan ski jump menjadi usang. Seorang perwira pensiunan PLA Navy mengatakan kepada South China Morning Post bahwa dek di kapal buatan Soviet tersebut mungkin dilengkapi dengan ketapel elektromagnetik.

“Ini akan membuat Liaoning menjadi platform pelatihan untuk menerbangkan pesawat tempur untuk kapal induk generasi berikutnya, Type 002,” kata perwira itu tanpa disebutkan namanya tersebut. “Itu hanya proposal karena pilot di ski jump Liaoning akan menjadi kurang penting setelah Type 001A, mulai beroperasi akhir tahun ini.”

Menggunakan pelajaran yang dipetik dalam memperbaiki Liaoning, yang awalnya merupakan kapal induk Kuznetsov Soviet yang diperoleh pada tahun 1998,  China meluncurkan Type 001A pada bulan April 2017.

Sementara itu Type 002,  akan dilengkapi dengan catapult yang serupa dengan yang digunakan kapal induk Ameriak terbaru USS Gerald Ford, yang menggunakan sistem peluncuran elektromagnetik tercanggih di dunia.

Sistem ini akan memungkinkan Angkatan Laut China untuk meluncurkan pesawat yang membawa muatan senjata lebih besar dan lebih banyak bahan bakar untuk memperluas operasi.

Ahli militer yang bermarkas di Beijing, Zhou Chenming mengatakan kemungkinan reparasi untuk peluncur elektromagnetik dimunculkan setelah pembuat kapal menemukan bahwa Liaoning kompatibel.

“Desain asli Liaoning menyia-nyiakan terlalu banyak ruang karena kurangnya pengalaman membangun kapal induk [di antara para ahli yang bekerja di bekas Uni Soviet],” kata Zhou. Dia menambahkan bahwa China menghapus beberapa sistem senjata asli kapal induk, termasuk rudal Granit.

“China perlu melatih pilot berbasis kapal induk untuk lepas landas dari sistem ketapel elektromagnetik dan mendarat di platform mengambang dan bergetar ketika kapal berada dalam kecepatan penuh, yang dekat dengan pelatihan pertempuran sesungguhnya.”

Baik Liaoning dan kapal sejenisnya, Type 001A, serta Tipe 002 baru, menggunakan tenaga konvensional, yang berarti kemampuan tempur mereka tertinggal di belakang kapal induk bertenaga nuklir Amerika.

Namun, pakar militer yang bermarkas di Hong Kong, Song Zhongping, mengatakan bahwa kesempatan untuk memperbaiki Liaoning dengan peluncur elektromagnetik sangat kecil karena biayanya akan sangat tinggi. “Pekerjaan refitting terlalu komprehensif dan terlalu rumit. Saya rasa tidak perlu melakukan proyek yang sulit seperti itu, “katanya.

Tetapi Zhou mengatakan waktu lebih penting daripada biaya, mengingat perlunya melatih pilot dengan cepat untuk memenuhi tujuan jangka panjang China yaitu memiliki minimum empat kelompok kapal induk yang beroperasi pada tahun 2035.

“Seorang pilot pesawat tempur profesional berbasis kapal induk membutuhkan setidaknya 10.000 jam pelatihan di darat dan di atas kapal, sementara pelatihan saat ini untuk pilot China terbatas pada sistem simulasi peluncuran elektromagnetik darat di dekat Teluk Bohai, ”katanya.

“Jika pilot China sekarang mulai tinggal landas dan pelatihan pendaratan dengan peluncur elektromagnetik di atas kapal, mereka akan membutuhkan setidaknya empat tahun untuk memenuhi tujuan [10.000 jam].”

Facebook Comments

error: Content is protected !!