For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Tuduh Norwegia Menumpuk Militer di Perbatasan, Berikut Petanya

Pelabuhan sipil Grøtsund /Barents Observer

Moskow menuduh Norwegia melakukan penumpukan militer mereka termasuk mengizinkan kapal selam nuklir sekutu untuk berlabuh ke pelabuhan sipil Grøtsund di utara Tromsø, 375 kilometer dari perbatasan Rusia.

“Berlawanan dengan tradisi sejarah  hubungan bertetangga dan kerja sama di Kutub Utara, Oslo terus meningkatkan ketegangan dan meningkatkan risiko aksi militer. Ini tidak akan dibiarkan tanpa tanggapan, ” kata juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova kepada wartawan pada Kamis 7 Februari 2019 .

Tahun lalu, Kapten Angkatan Laut Per-Thomas Bøe dengan Kementerian Pertahanan Norwegia mengkonfirmasi kepada Barents Observer bahwa kapal selam NATO lebih sering diberikan izin untuk berlayar ke pantai, terutama di Norwegia utara. 3 hingga 4 per bulan.

Dengan lebih banyak kegiatan angkatan laut di perairan Kutub Utara, kapal selam Amerika dan Inggris memilih untuk muncul di Norwegia utara untuk mengisi pasokan atau mengganti kru, daripada berlayar ke selatan menuju pangkalan angkatan laut utama Norwegia Haakonsvern di luar Bergen atau ke pelabuhan kapal selam di Inggris.

Dengan penutupan pangkalan angkatan laut Olavsvern dekat Tromsø pada tahun 2009, kapal selam sekutu tidak memiliki fasilitas pelabuhan yang aman di utara. Untuk mengimbanginya, otoritas Norwegia kini mengizinkan mereka berlabuh ke pelabuhan sipil Grøtsund / Tønsnes, setengah jam berlayar di utara Tromsø.

“Ada semakin banyak contoh partisipasi aktif Norwegia dalam implementasi rencana NATO untuk meningkatkan kehadiran Aliansi di wilayah Kutub Utara. Pada 2019, fasilitas ini akan dilengkapi dengan kontribusi untuk pembuatan infrastruktur untuk melayani kapal selam di Atlantik Utara. Secara khusus, pelabuhan terpisah untuk menerima kapal selam nuklir akan dilengkapi tidak jauh dari Tromsø di Norwegia utara, ”kata Zakharova lagi.

Sebagaimana dilaporkan Barent Observer Jumat 8 Februari 2019, Pelabuhan Grøtsund berjarak 375 kilometer di barat perbatasan Norwegia ke Semenanjung Kola Rusia. Sebagai perbandingan, 2/3 dari pasukan angkatan laut Rusia, termasuk sekitar 30 kapal selam nuklir, berbasis di pantai Laut Barents.

Zapadnaya Litsa, tempat kapal selam serba guna generasi ke-4 kelas Yasen memiliki pelabuhan laut berjarak 40 kilometer dari perbatasan ke Norwegia. Dalam jarak 110 kilometer adalah pelabuhan laut Vidyayevo, Gadzhiyevo, Polyarny dan Severomorsk tempat semua kapal selam serba guna dan misil balistik, serta kapal perang permukaan dari Armada Utara berada.

Senior Research Fellow Norwegian Institute of International Affairs (NUPI), Njord Wegge yang merupakan pakar militer dan keamanan Arktik mengatakan kebutuhan Norwegia untuk infrastruktur pelabuhan baru di utara setelah bertahun-tahun banyak pangkalan militer Perang Dingin untuk kapal angkatan laut di sepanjang pantai ditutup.

“Dengan ditutupnya Olavsvern, kapal selam Norwegia dan sekutu hampir tidak memiliki titik pasokan di utara Bergen,” kata Wegge. “Situasi itu tidak terlalu memuaskan mengingat geografi Norwegia dan pantai yang sangat panjang di utara.”

Wegge menyebut peta keamanan telah berubah cepat di utara. “Dengan program persenjataan baru di Rusia, dan aktivitas militer yang meningkat pesat di utara, seharusnya tidak mengejutkan bahwa Norwegia dan sekutunya lagi-lagi melihat kebutuhan akan fasilitas pelabuhan yang lebih baik untuk kapal selam dan aset laut di Norwegia Utara,” kata Njord Wegge .

Wegge menggarisbawahi fakta bahwa titik pasokan baru di luar Tromsø, sangat jauh dari perbatasan Rusia hingga tidak boleh ditafsirkan sebagai memprovokasi.”

Beberapa waktu lalu, Barents Observer menerbitkan gambar satelit yang menunjukkan penumpukan besar-besaran baru yang memperkuat bunker senjata besar untuk rudal angkatan laut di utara Severomorsk dan dekat pangkalan kapal selam Gadzhiyevo di Semenanjung Kola. Bunker adalah bagian dari modernisasi Armada Utara dan persenjataan kembali wilayah Laut Barents.

 

Facebook Comments