For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Molotov dan M-16 Unik Kunci Penting Che Guevara Memenangkan Revolusi

Monumen Pertempuran Santa Clara
Monumen Pertempuran Santa Clara

Pertempuran Santa Clara

Pada 28 Desember 1958, Guevara memimpin 350 orang dalam serangan terhadap Santa Clara, ibukota provinsi Villa Clara. Pemberontak berhadapan melawan kekuatan dari 4.000 tentara dan polisi Kuba. Guevara dan anak buahnya mendirikan basis sementara di universitas. Ada kereta militer 22-mobil penuh senjata dan bala bantuan di stasiun kota. Itu target penting bagi Guevara.

Dia memutuskan untuk membagi pasukannya, mengirim beberapa orang untuk menyerang sebuah perkemahan tentara di Capiro Hills di sisi timur kota, sementara ia dan anak buahnya akan menyerang kereta lapis baja. Para gerilyawan kemudian menggunakan traktor dari sekolah universitas agronomi untuk menghancurkan rel kereta api. Pemberontak mulai menyerang target kecil di kota karena mereka bekerja dengan cara mereka menuju target utama mereka.

“Banyak warga sipil mengindahkan panggilan Che untuk senjata, membuat bom molotov, memberikan perlindungan dan makanan, dan barricading jalan-jalan mereka,” tulis penulis biografi Jon Lee Anderson di Che Guevara- A Revolutionary Life.

Ada pertempuran kecil dan tembak-menembak . Pemberontak kadang bergerak maju dengan menggunakan lubang dinding untuk pindah dari rumah untuk menghindari tembakan tank, artileri dan pesawat yang memberondong kota.

Pertempuran berbalik mendukung pemberontak pada hari berikutnya ketika mereka menguasasi stasiun kereta api. Pasukan Kuba di Capiro Hills meninggalkan posisi mereka segera . Banyak tentara masuk ke gerbong kereta api dan bergerak untuk meninggalkan stasiun. Tetapi kemudian kereta terjungkal karena rel yang sudah dirusak sebelumnya.”Sebuah pertempuran yang sangat menarik ,” kenang Guevara.

Tentara Batista menggunakan mobil lapis baja, bertukar tembakan dengan pemberontak yang memposisikan diri di gedung-gedung di dekatnya. Akhirnya, Guevara memerintahkan anak buahnya untuk membombardir dengan bom molotov. “Diserang oleh orang-orang yang dari posisi terdekat dan gerbong sebelah melemparkan botol pembakaran bensin,” tulisnya dalam buku hariannya. “Kereta api menjadi oven benar bagi para tentara, berkat plating lapis baja.”

“Dalam beberapa jam, mereka menyerah , padahal mereka menggunakan senjata anti-pesawat senapan mesin dan amunisi sangt banyak. Sisa tentara ditempatkan di seluruh kota menyerah tanpa banyak perlawanan. Perang merebut Santa Clara adalah pertempuran besar di akhir revolusi. Beberapa hari kemudian, para gerilyawan meluncur ke Havana dan mengambil benteng La Cabana

Sumber: War is Boring

Facebook Comments