For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Apakah Su-27 Flanker Masih Tetap Angker?

Su-27

Ketika mulai lepas dari himpitan ekonomi pasca runtuhnya Perang Dingin, Rusia segera menyadari betapa lemahnya kekuatan udara mereka. Negara ini masih diperkuat pesawat tua MiG-29 dan Su-27 yang telah jauh di belakang jet tempur Barat yang secara teratur menjalani upgrade.

Sampai 2013 pesawat tempur paling mampu Rusia adalah Su-27 tua. Tetapi kini Rusia mulai mendongkrak kekuatan udaranya. Selain membangun jet tempur baru seperti Su-30SM dan Su-35, Rusia tetap mempertahankan Su-27.

Pada  20 Mei 1977, sebuah prototipe pesawat tempur generasi keempat yang dikenal sebagai Т-10-1 terbang untuk pertama kalinya. Inilah awal dari perjalanan jet tempur legendaris Su-27 Flanker.

Su-27 Rusia benar berperan sebagai simbol industri pertahanan Rusia pada bagian kedua abad ke-20. Bisa disebut setara dengan tank T-72 dan senapan serbu Kalashnikov. Dalam pesawat  ini, Uni Soviet menerapkan semua teknologi paling canggih dari rekayasa pesawat terbang, berkat pesawat yang siap untuk modifikasi yang hampir tak terbatas.

Rusia telah melahirkan begitu banyak jet tempur legendaris yang menggetarkan barat. Ketika era Perang Dingin, NATO dan Amerika harus bekerja keras untuk mempelajari kelemahan jet-jet tempur yang dilahirkan sejumlah Biro Desain Rusia.

Pada awalnya, sebagian besar pesawat legendaris Soviet dari Perang Dingin datang dari Biro Desain Mikoyan Gurevitch, yang melahirkan pesawat seperti MiG-15 “Fagot,” MiG-21 “Fishbed,” MiG-25 “Foxbat” dan MiG -29 “Fulcrum.”

Tetapi yang paling menakutkan justru datang dari Biro Desain Sukhoi yang melahirkan Su-27 Flanker.

Dibangun untuk mengalahkan jet tempur Amerika dan Eropa dalam konflik NATO-Pakta Warsawa dan untuk berpatroli di wilayah udara Uni Soviet melawan serangan bomber AS, Su-27 selamat pada akhir Perang Dingin dan menjadi salah satu jet tempur yang laris di pasar dunia.

Flanker muncul sebagai bagian dari campuran tempur tinggi rendah yang diadopsi baik Amerika Serikat dan Uni Soviet pada tahun 1970-an dan 1980-an. Di Angkatan Udara AS konsep ini diwujudkan dalam F-15 dan F-16; di Angkatan Laut AS melahirkan F-14 dan F / A-18. Sementara Soviet memiliki MiG-29 “Fulcrum” yang memainkan peran jet tempur ringan untuk melengkapi Flanker yang bermain di jet tempur berat.

Sukhoi merancang Flanker dengan tekat harus mengalahkan kemampuan F-15 Eagle dan pesawat yang muncul memiliki karakter cepat, bersenjata berat, kisaran panjang. Ketika Eagle terlihat gemuk, Flanker kurus. Meskipun dirancang sebagai pesawat superioritas udara, Su-27 (seperti Eagle) telah terbukti cukup fleksibel untuk beradaptasi dengan pencegat dan peran serangan darat. Sukhoi juga telah menjadi awal dari berkembangkan keluarga Flanker dengan berbagai varian dengan misi khusus  tetapi tetap mempertahankan kemampuan multirole secara keseluruhan.

Su-27 memasuki layanan lebih lambat dari rekan-rekannya generasi keempat di Amerika Serikat dan juga  MiG-29.

Serangkaian masalah tes muncul pada tahun-tahun awal program yang mengakibatkan beberapa pilot mati di versi awal Flanker.

Saat mulai beroperasi pada pertengahan 1980-an, masalah produksi melambat transisi status lini depan. Dan tentu saja, akhir Perang Dingin produksi Su-27 semakin sulit karena berbagai masalah terutama anggaran.

Kemampuan Su-27 tangguh. Flanker bisa mencapai Mach 2.35 dengan rasio daya dorong dan berat di atas satu (tergantung pada beban bahan bakar). Pesawat ini dapat membawa sampai delapan rudal udara ke udara  umumnya jarak pendek hingga jarak menengah. Varian lainnya mengkhususkan diri pada pertempuran di luar visual.

Di tangan seorang pilot berpengalaman, Su-27 dapat melakukan manuver membingungkan hingga pesawat ini selalu memukau ketika melakukan pertunjukan udara di manapun.

Su-27  terbukti sangat fleksibel untuk pengembangan lebih lanjut. Angkatan Udara Rusia telah mengubah sebagian besar armada Flanker dengan berbagai avionik canggih, meningkatkan kapasitas udara ke udara dan juga memberikan kemampuan serangan darat yang efektif. Beberapa varian Flanker telah memperoleh sebutan mereka sendiri, terutama pada produk yang diekspor.

Versi asli dari Flanker telah menikmati kesuksesan ekspor yang luar biasa, dan masih terbang di 11 angkatan udara di seluruh dunia. Sebagian besar pesawat terbang di Rusia (359) dan China (59).

Dalam beberapa konflik membara seperti Rusia-Ukraina, Ethiopia-Eritrea, Vietnam-China,  kedua belah pihak menerbangkan Su-27. Secara keseluruhan, 809 Flanker telah memasuki layanan, ditambah pesanan produksi besar untuk beberapa varian.

Transfer Su-27 ke Cina menyebabkan gesekan antara Moskow dan Beijing. China membeli beberapa Flanker dalam bentuk jadi dan  setuju untuk co produksi di batch lain, dan memperoleh lisensi untuk produksi pesawat tambahan.

Namun, Rusia segera menuduh China melanggar ketentuan perjanjian dengan memasang avionik sendiri pada J-11  yang sebagian juga menyebutnya sebagai Flanker, mengambil alih kekayaan intelektual Rusia dan mengembangkan varian kapal induk (akhirnya J-15). sengketa didinginkan antusiasme Rusia untuk ekspor senjata ke China, situasi yang berlanjut hari ini.

NEXT: PENGALAMAN TEMPUR
Facebook Comments

error: Content is protected !!