For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Zuikaku, Kisah Tragis Kapal Induk Terbaik Jepang

Sebelum Perang Dunia II meletus, Jepang secara masif membangun kekuatan militernya termasuk membangun kapal induk yang cukup tangguh. Salah satunya adalah HUMS Zuikaku.

Zuikaku mewakili puncak pembangunan kapal induk Jepang pra-perang. Bersama adiknya Shokaku, Zuikaku  menjadi kapal induk cepat, besar dan modern. Kapal menggusur bobot 32.000 ton dan mampu membawa 72 pesawat serta melaju 34 knot.

Dek penerbangan Zuikaku

Ukuran dan modernitas dari operator berarti bahwa mereka bisa menangani tempo operasional yang lebih besar di awal perang. Setelah serangan Pearl Harbor, mereka berpartisipasi dalam pertempuran di Samudra Hindia, membantu menenggelamkan kapal induk Hermes Inggris dan beberapa kapal lainnya.

Setelah itu, Zuikaku dan adiknya dikerahkan ke Port Moresby untuk melindungi pendaratan Jepang yang dikenal dengan menjadi Pertempuran Laut Coral. Zuikaku bertahan tidak rusak, dan memberikan kontribusi terhadap tenggelamnya USS Lexington, tetapi karena kurangnya pesawat tidak bisa berpartisipasi dalam Pertempuran Midway.

Kapal induk Jepang Zuikaku (tengah) dan destroyer Akizuki dan manuver Wakatsuki, saat diserang oleh pesawat tempur Angkatan Laut Amerika pada 20 Juni 1944./Wikipedia

Zuikaku terus menjadi inti dari armada kapal induk Jepang sampai tahun 1944, berpartisipasi dan bertahan dalam pertempuran Guadalcanal (di mana kapal itu membantu menenggelamkan USS Hornet) dan Pertempuran Laut Filipina.

Pada bulan Oktober 1944, pasokan pesawat dan pilot hampir sepenuhnya habis. Pada Pertempuran Leyte Gulf, Zuikaku dan kapal induk operator lainnya dijadikan umpan untuk kapal perang dan kapal induk Halsey, untuk menarik  mereka menjauh dari pusat serangan Jepang. Zuikaku akhirnya tenggelam di bawah rentetan bom dan torpedo.

Facebook Comments