For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Arab Saudi Mengejar Program Rudal dengan Bantuan China dan Pakistan, Amerika Harus Khawatir

Citra satelit yang menunjukkan lokasi yang diduga untuk produksi rudal Arab Saudi / Planet Labs Inc

Para ahli pertahanan Amerika mengatakan Arab Saudi sedang mengejar program pembangunan rudal dengan bantuan China dan Pakistan yang menunjukkan potensi perubahan kebijakan dan dapat menimbulkan kekhawatiran di Washington.

Pekan lalu, The Washington Post melaporkan bahwa Arab Saudi telah mulai membangun pabrik produksi rudal balistik pertama.

Gambar satelit yang diambil November lalu oleh perusahaan Planet Labs Inc Amerika dan dianalisis oleh Middlebury Institute of International Studies di Monterey mengungkapkan bahwa pabrik itu terletak di pangkalan rudal yang ada di dekat kota al-Watah.

Para ahli pertahanan Amerika mengatakan kepada CNBC Minggu 3 Februari 2019 bahwa perkembangan tersebut mengindikasikan keinginan yang tumbuh oleh Riyadh, sekutu lama Washington, untuk mengambil langkah ofensif tanpa persetujuan sponsor senjata utamanya.

“Ada perlombaan senjata yang sedang berlangsung,” kata Michael Rubin, mantan pejabat Pentagon dan pakar urusan Arab di American Enterprise Institute.

“Perubahan kebijakan Whiplash di Washington telah berdampak pada Riyadh: Pemerintah Saudi tidak lagi akan dibatasi oleh bisikan Gedung Putih. Saudi menunjukkan bahwa mereka dapat menangani masalah mereka sendiri. ”

Ahli rudal Jeffrey Lewis juga menekankan bahwa investasi besar dalam rudal sering berkorelasi dengan minat pada senjata nuklir. “Saya akan sedikit khawatir bahwa kita meremehkan ambisi Saudi dalam masalah ini,” tambahnya.

Sedangkan Bruce Riedel, seorang veteran CIA dan pakar urusan Teluk Persia, mengatakan bahwa waktu pembangunan pabrik rudal Saudi “menggarisbawahi kesediaan untuk mengabaikan kepentingan dan kebijakan Washington” dari awal kenaikan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman ke tampuk kekuasaan.

Riyadh memulai program misilnya, yang diawasi oleh Pasukan Roket Strategis (SRF) rahasia kerajaan, dengan pembelian rudal balistik D3-F Silkworm China pada tahun 1988.

Berbicara dengan syarat anonim, seorang mantan pejabat Pentagon mengatakan SRF kemungkinan “beroperasi dengan masukan China,”  mengingat bahwa Pakistan memiliki hubungan dekat dengan China dan dengan Kerajaan Arab serta memiliki banyak penasihat yang bekerja dengan badan-badan keamanan Saudi. “Saya  tidak akan  heran jika ada beberapa bantuan Pakistan juga. ”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying, membantah adanya bantuan Beijing ke Riyadh untuk membangun pangkalan rudal.

Namun  para analis percaya bahwa pengungkapan tentang program rudal Arab Saudi dapat semakin memperumit hubungan kerajaan dengan Amerika, mengingat kemarahan yang meningkat terhadap perang mematikan Riyadh di Yaman dan pembunuhan jurnalis pembangkang Saudi Jamal Khashoggi pada Oktober 2018.

Selain kegiatan rudal, Saudi juga mengejar program energi nuklir. Bin Salman meletakkan batu pertama pembangunan riset reaktor nuklir pertama kerajaan selama kunjungannya ke Kota Raja Abdulaziz untuk Sains dan Teknologi di Riyadh November lalu.

Facebook Comments