For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dengan 100 Hulu Ledak Nuklir pada 2020, Korea Utara Dapat Menyandera Dunia

Rudal Hwasong-15 Korea Utara

Senjata yang berkembang di Korea Utara akan memberikan rezimnya beberapa opsi untuk menggunakan senjata nuklirnya.

Pada tahun 2020, Korea Utara dapat memiliki sebanyak 100 hulu ledak nuklir. Itulah kesimpulan mengejutkan laporan Research And Developmen (RAND), lembaga tink thank  California yang memiliki hubungan dekat dengan militer Amerika. Laporan dikeluarkan pada Januari 2019 ini.

“Provokasi dan ancaman Korea Utara telah menciptakan lingkungan yang tidak stabil di Semenanjung Korea,” laporan RAND menjelaskan.

“Pengembangan senjata nuklir dan rudal balistik Korea Utara yang berkelanjutan meningkatkan kemungkinan penggunaannya terhadap negara-negara kawasan, yang meningkatkan ketidakstabilan di seluruh kawasan dan di luarnya, sehingga memengaruhi kepentingan vital Amerika.”

Untuk mengirimkan nuklirnya, Republik Rakyat Demokratik Korea sedang membangun tumpukan besar roket dari berbagai tingkatan.

“Senjata yang berkembang di DPRK akan memberikan rezimnya beberapa opsi untuk menggunakan senjata nuklirnya,” laporan RAND memperingatkan.

Korea Utara memiliki lebih dari 650 rudal balistik jarak pendek dan menengah yang mampu menghanatam kota-kota di seluruh Korea Selatan, Jepang dan China timur,”catat lembaga itu.

“Jika berhasil dikawinkan dengan senjata nuklir, rudal ini akan memungkinkan DPRK untuk menjadikan militer pangkalan dan pusat populasi di Asia timur laut dalam risiko. ”

Dan jika Pyongyang berhasil mengembangkan roket jarak jauh, itu juga bisa menargetkan Guam, Hawaii, Alaska, dan Amerika Serikat bagian barat laut.

RAND menjelaskan dalam laporannya dengan memiliki hingga 100 hulu ledak nuklir dan berbagai roket di gudang senjatanya, Pyongyang dapat mengejar strategi perang nuklir yang mungkin benar-benar berfungsi. Dengan kata lain, Korea Utara bisa benar-benar menyandera dunia dengan jumlah nuklir tersebut.

“DPRK dapat meledakkan satu atau lebih awal dalam konflik sebagai peringatan, sementara cadangan senjata 20 hingga 60 senjata untuk menyerang target militer seperti konsentrasi pasukan, pangkalan udara dan pelabuhan,” kata lembaga think tank itu sebagaimana dikutip David Axe dalam tulisannya di National Interest Selasa 15 Januari 2019.

“Ini akan menyisakan cukup untuk penyelamatan terakhir dari 30 hingga 40 senjata untuk mengancam serangan terhadap kota-kota di Korea Selatan, Jepang, China, Rusia dan  Amerika Serikat jika mereka mengembangkan sarana pengirimannya.”

RAND melakukan simulasi serangan Korea Utara terhadap distrik Gangnam di Seoul yang merupakan pusat ekonomi utama dan rumah bagi banyak perusahaan besar, seperti Google dan IBM. Dengan beberapa real estat paling mahal di negara ini, distrik itu juga dianggap yang paling makmur di seluruh Korea Selatan. Konsekuensi dari satu serangan nuklir DPRK terhadap Gangnam akan parah.

Jika Pyongyang menghantam Gangnam dengan bom airburst 100 kiloton, 400.000 orang mungkin langsung mati. Satu juta lainnya bisa mengalami cedera.

Seoul terletak hanya 35 mil dari zona demiliterisasi antara Korea Utara dan Korea Selatan. Sejumlah rudal yang ada dapat mengirimkan hulu ledak atom ke target yang begitu dekat. Rudal operasional jarak jauh Korea Utara, Musudan, dapat melakukan perjalanan 1.900 mil dan mengirimkan nuklir ke Jepang, China dan Rusia.

Varian baru roket Hwasong yang sedang dikembangkan DPRK dapat melakukan perjalanan sejauh 6.200 mil dan mengancam daratan Amerika.

Laporan RAND merekomendasikan tanggapan komprehensif terhadap ancaman Korea Utara. “Selain langkah-langkah diplomatik multilateral untuk menghentikan kemajuan nuklir DPRK, Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di kawasan itu – juga Cina – harus mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh program nuklir Korea Utara.

Facebook Comments