For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Pernah Punya B54, Bom Nuklir Yang Bisa Dibawa dengan Ransel

B54 SADM

Amerika pernah memiliki apa yang disebut special atomic demolition munitions (SADM) yakni sebuah bom nuklir mini yang bisa dimasukkan ke dalam ransel dan dibawa seorang tentara.

Angkatan Darat dan Korps Marinir Amerika pernah memiliki lusinan hulu ledak nuklir taktis B54 ini selama Perang Dingin. Sekelompok elite prajurit dilatih untuk menyusup ke garis musuh dan menggunakan senjata-senjata ini untuk mencapai target musuh yang penting  dengan risiko dia sendiri terbakar nuklir.

Setelah Perang Korea, Militer Amerika memanfaatkan keunggulan teknisnya dalam senjata nuklir untuk mengimbangi keunggulan pasukan konvensional yang dinikmati oleh Uni Soviet dan negara-negara Pakta Warsawa lainnya.

Amerika mengerahkan semua jenis nuklir taktis, dari senjata anti-kapal selam hingga roket medan perang, yang dirancang untuk dengan cepat dan efisien menguapkan pasukan Soviet. Dalam kondisi ideal, segelintir tentara dapat menghancurkan puluhan tank dan membunuh ratusan pasukan musuh hanya dengan satu senjata nuklir.

SADM adalah senjata seberat 59 pon yang ditutup dengan casing aluminium dan fiberglass. Senjata itu dapat dibawa dengan sabuk pengaman khusus, ditarik melintasi lanskap bersalju, atau diterjunkan ke wilayah musuh.

Pasukan Khusus Angkatan Darat, Marinir Amerika yang terlatih, atau Navy SEAL dapat menggunakan senjata ini. Bom bisa ditargetkan terhadap lapangan terbang musuh, pelabuhan, pusat industri, dan target lainnya. Mereka juga dapat digunakan di medan perang untuk membuat zona larang radioaktif bagi pasukan musuh.

Veteran SADM yang diwawancarai oleh AP dan dikutip Popular Mechanics Selasa 15 Januari 2019, Mark Bentley, menceritakan bagaimana ia dilatih untuk membawa, berempati, dan kemudian mengatur timer pada senjata nuklir sambil berlatih di pedalaman Virginia.

Saat itu, kata Bentley, dia tahu ini adalah misi bunuh diri. SADM membawa hasil ledakan 1 kiloton (sekitar 1/16 kekuatan ledakan Hiroshima), jadi dia atau siapa pun yang memasang SADM akan terperangkap dalam ledakan itu.  Lebih jauh, kata Bentley, seseorang harus tetap di wilayah dekat bom saat pengatur waktu berdetak untuk memastikan musuh tidak menemukan dan menetralkan bom.

B54 secara resmi disingkirkan dai militer Amerika Serikat  pada tahun 1989, meskipun peleton SADM Bentley dinonaktifkan jauh sebelum itu. Meskipun Pentagon tidak pernah memberikan alasan resmi untuk menyingkirkan senjata, mereka mungkin memandang misi SADM tidak mungkin berhasil dalam skenario perang habis-habisan.

 

Sejumlah hal yang bisa menjadi masalah dengan misi SADM adalah ketika pesawat angkut yang membawa senjata ditembak jatuh hingga pasukan diburu di belakang garis musuh sebelum melakukan misi mereka hingga akhirnya bom jatuh di tangan lawan.

Masalah lain dengan B54, mereka cukup mirip dengan senjata konvensional untuk membuatnya lebih mungkin digunakan di medan perang. Pada gilirannya senjata ini dapat menyebabkan musuh meningkatkan serangan dengan menggunakan senjata nuklir yang lebih kuat dan memulai rantai eskalasi yang dapat berakhir dalam perang nuklir habis-habisan.

Saat ini, sebagian besar  misi B54 dapat dilakukan oleh pasukan konvensional hingga dunia tidak akan mungkin melihat senjata seperti itu lagi.

Facebook Comments