For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Fakta dan Data Menunjukkan, Sulit Bagi Iran Mengirim Kapal ke Atlantik

Sahand /Iran Navy

Iran mengatakan akan mengirim armada laut mereka, yang mungkin termasuk kapal terbarunya, Sahand, ke Samudra Atlantik dan mungkin ke Venezuela dalam beberapa bulan mendatang.

Tindakan ini bisa digambakan sebagai aksi balasan kepada Amerika dengan mengirimkan kekuatan militernya di dekat wilayah tersebut. Teheran selalu memprotes keberadaan kekuatan Amerika, terutama kapal induknya di Teluk Persia.

Laksamana Angkatan Laut Iran Touraj Hasnai Moqaddam, menyatakan rencana tersebut pada 4 Januari 2019.  Sebenarnya hal serupa pernah dikatakan ketika dia meresmikan Sahand ke layanan pada 1 Desember 2018.

“Samudra Atlantik adalah rute yang panjang, dan kemungkinan misi Iran ini akan memakan waktu lima bulan untuk selesai,” katanya, menurut IRNA.

“Di antara rencana kami dalam waktu dekat adalah mengirim dua atau tiga kapal dengan helikopter khusus ke Venezuela di Amerika Selatan dalam misi yang dapat berlangsung lima bulan,” kata perwira senior Angkatan Laut Iran itu kepada kantor berita semi-resmi Mehr pada Desember 2018.

Tampaknya Sahand, akan berada di antara kapal-kapal yang akan dikirim itu. Iran selama ini mengklaim bukan hanya kapal perang paling canggih di angkatan laut negara mereka, Sahand juga yang paling mampu di wilayah Asia barat daya.

Namun tentu saja klaim itu dapat diperdebatkan mengingat banyak kapal yang lebih besar beroperasi di wilayah tersebut terutama milik negara-negara seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Iran menggambarkan Sahand sebagai destroyer, terlepas dari kenyataan bahwa bobotnya hanya sekitar 2.000 ton hingga menjadikannya korvet dengan definisi yang lebih masuk akal.

Iran juga mengklaim bahwa itu adalah desain yang sepenuhnya dibangun Iran, tetapi tidak bisa dipungkiri kapal itu berasal dari kelas Moudge yang dengan sendirinya direkayasa dari kelas Alvand buatan Inggris yang diwarisi Iran dari rezim sebelumnya.

Kapal kelas Moudge / Iran Navy

Selain Sahand, Iran memiliki tiga Kelas Alvand dan satu kelas Moudge. Kapal kelas Moudge kedua, Damavand, tenggelam di Laut Kaspia setelah kandas pada Desember 2018.

Seperti kapal kelas Moudge sebelumnya, Sahand memiliki helipad, tetapi tidak ada hangar untuk melindungi helikopter di atas kapal dari elemen selama operasi berkelanjutan. Tidak ada apapun tentang desain kapal untuk mendukung klaim bahwa ia memiliki fitur siluman.

Sebagaimana ditulis War Zone Minggu 6 Januari 2019 dan dikutip JejakTapak, persenjataan Sahand termasuk rudal anti kapal subsonik Qader, turunan dari C-803 China, serta rudal darat ke udara Sayyad-2, versi rekayasa  dari RIM-66 Standard Missile-1 ( SM-1) Amerika. Mereka juga memiliki senjata utama 76mm, sistem perlindungan diri yang tertutup, tabung torpedo, dan berbagai meriam otomatis dan senapan mesin.

Tentu saja ini bukan berarti mau mengatakan bahwa keinginan Iran untuk mengerahkan beberapa jenis kapal angkatan laut ke Atlantik dan melakukan kunjungan ke Venezuela tidak nyata atau tidak masuk akal.

Iran telah lama mengecam kehadiran militer Amerika di Teluk Persia dan sejak 2011 telah mengatakan mereka sedang bersiap untuk melakukan patroli angkatan laut serupa di dekat Amerika Serikat. Tidak satu pun dari pernyataan itu yang benar-benar menjadi kenyataan. Tidak ada satupun kapal Iran yang beroperasi di Atlantik apalagi dekat dengan pantai Amerika serta Venezuela.

Terlepas dari klaim Laksamana Moqaddam, Angkatan Laut Iran harus diakui tidak memiliki kapasitas logistik untuk memproyeksikan kekuasaan secara global. Alvands memiliki jangkauan maksimum dalam kondisi ideal sekitar 4.500 mil. Tidak jelas berapa banyak rentang tambahan yang dimiliki Sahand.

Para pejabat Iran telah membahas kemungkinan mendirikan pangkalan di negara-negara sahabat di Timur Tengah, tetapi belum melakukannya. Negara ini juga tidak memiliki kemampuan pengisian ulang di laut, meskipun telah mengerahkan Kharg, kapal tanker armada yang dimodifikasi, untuk mendukung penyebaran sebelumnya ke Teluk Aden dan Samudra Hindia. Iran bersikeras menyebut Kharg sebagai “pembawa helikopter,” tetapi tidak tanda-tanda yang mendukung klaim tersebut.

Tanker Kharg /Wikipedia

Bahkan jika armada Iran membuat jalan keluar ke Atlantik Utara melalui Laut Mediterania, tidak ada jaminan ia akan dapat menyeberangi Pond. Jarak terpendek antara Afrika Barat dan Venezuela adalah sekitar 3.000 mil, yang menyisakan sedikit ruang untuk cuaca buruk atau masalah lain yang dapat memperlambat kapal dan mengancam untuk membiarkan mereka terdampar di tengah lautan tanpa bahan bakar.

Rute yang lebih berputar adalah membawa kapal-kapal lebih jauh ke garis pantai Afrika dan kemudian jarak yang jauh lebih pendek ke Brasil mungkin layak, tetapi juga bisa menghadapi risiko kesulitan politik.  Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro saat ini mencari hubungan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat dan sellau mengkritik Iran serta menentang rezim Venezuela saat ini.

Dengan demikian, ia mungkin berusaha untuk memblokir kapal perang Iran memasuki pelabuhan Brasil. Negara lain mana pun yang tidak memiliki hubungan persahabatan yang terbuka dengan Iran mungkin juga waspada membiarkan armada masuk.

Rusia mendapati dirinya dalam kesulitan serupa pada tahun 2016, ketika Spanyol menolak untuk mengizinkan kapal induk Laksamana Kuznetsov ke pelabuhan untuk mengisi bahan bakar di bawah tekanan internasional yang berat.

Flattop dan pesawatnya sedang dalam perjalanan ke Suriah dan kapal kemudian harus menunggu tanker datang untuk mengisi bahan bakar di laut sebelum dapat melanjutkan perjalanan. Seluruh episode itu sangat memalukan bagi Kremlin.

Pertimbangan logistik serupa kemungkinan yang memaksa Iran untuk membatalkan rencana penempatan angkatan laut lainnya ke Atlantik pada tahun 2014. Kapal kelas Alvand Sabalan dan Kharg tampaknya hanya mencapai Teluk Aden, tempat mereka melakukan misi kontra-pembajakan, sebelum kembali ke rumah.

Seperti yang kita ketahui  Iran merupakan ancaman nyata bagi aktivitas angkatan laut Amerika dan lalu lintas maritim komersial di Teluk Persia, dan khususnya Selat Hormuz yang strategis.

Namun, kemampuannya untuk memproyeksikan kekuatan angkatan laut di luar Timur Tengah sebenarnya tidak ada. Bahkan jika Iran akhirnya berhasil mengirim kapal ke Atlantik setelah bertahun-tahun, itu akan menjadi penyebaran kecil yang membutuhkan upaya dan sumber daya yang sangat besar sehingga tidak akan mencerminkan kemampuan militer yang nyata.

Jadi apakah pernyataan mereka akan mengirimkan kapal ke Atlantik benar-benar ada atau lagi-lagi gagal seperti sebelumnya? Kita akan melihatnya nanti.

Facebook Comments