For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tak Jauh Beda Melawan Soviet, Inilah Skenario Perang Rusia Vs NATO

HMS Queen Elizabeth

Sebuah studi terbaru menunjukkan jika terjadi perang non-nuklir Rusia dan NATO maka akan diwarnai dengan pertempuran antara bomber dan kapal induk serta kejar-kejaran kapal selam di sepanjang perbatasan utara Eropa.

Sebenarnya studi ini sudah terdengar akrab karena mirip dengan skenario perang antara NATO dan Uni Soviet di era Perang Dingin 30 atau 40 tahun yang lalu.

“Kebangkitan elemen sentral dari strategi maritim Perang Dingin akhir memiliki sejumlah besar potensi untuk menghalangi dan, jika diperlukan, melawan agresi Rusia,” ata Rowan Allport menyimpulkan dalam “Fire and Ice– A New Maritime Strategy for NATO’s Northern Flank,” yang dipublikasikan the Human Security Centre, sebuah think tank kebijakan luar negeri London.

Perang kemungkinan akan dimulai di wilayah baltik oleh Rusia. “Jika Moskow meluncurkan serangan ada kemungkinan bahwa pasukan Rusia akan mampu menyerbu wilayah-wilayah rentan di wilayah NATO – termasuk negara-negara Baltik Lituania, Latvia dan Estonia – sebelum bala bantuan yang memadai dapat dikerahkan,” Allport memperingatkan.

“Pasukan Rusia kemudian akan berusaha untuk menghalangi dan, jika perlu melawan respons besar NATO.” Serangan balik NATO dan pertahanan Rusia  dapat bermain di daerah Atlantik Utara dan Arctic. “Dunia maritim utara akan sangat penting dalam kampanye seperti itu oleh Moskow.”

“Kapal selam dan kapal Armada Utara Rusia akan mengancam pengiriman sekutu dan menembakkan rudal jelajah ke sasaran di darat,” lanjut Allport dikutip War is Boring Kamis 13 Desember 2018.

“Pembom Rusia akan terbang dari pangkalan lingkaran Arktik untuk meluncurkan rudal ke wilayah belakang NATO. Rudal balistik dan rudal berbasis darat yang bermarkas di Semenanjung Kola akan menyerang lokasi-lokasi sensitif di Norwegia. ”

Rencana perang Soviet tahun 1960-an juga mirip dengan skenario semacam ini. Dan seperti yang terjadi pada era Perang Dingin lalu satu atau dua generasi yang lalu, NATO hampir tidak berdaya untuk bertempur, dan akhirnya kalah, kampanye larangan Rusia. “Rusia rentan terhadap kekuatan maritim NATO yang sepenuhnya dimobilisasi,” demikian kesimpulan studi Allport.

Rencana perang Soviet tahun 1960-an juga mirip dengan skenario semacam ini. Dan seperti yang terjadi pada era Perang Dingin lalu Rusia akan berusaha membuat kekuatan maritim NATO tidak bekerja secara maksimal. “Rusia rentan terhadap kekuatan maritim NATO yang dimobilisasi sepenuhnya,” demikian kesimpulan studi Allport.

Kampanye aliansi transatlantic yang berbasis di dan sekitar Islandia, Inggris dan Norwegia, bertujuan untuk mengamankan jalur laut untuk memastikan pasukan dan pasokan dapat dengan aman menyeberangi Atlantik dari Amerika Utara.

Dari tahun 1960-an hingga akhir 1980-an, NATO melakukan latihan tahunan Reforger untuk mempraktikkan gerakan pasukan besar-besaran dari Amerika ke Eropa.

Allport menyarankan Angkatan Laut Inggris harus memimpin melindungi konvoi Atlantik.  Armada Inggris harus memimpin kelompok tugas multinasional yang berpusat pada salah satu kapal induk kelas Queen Elizabeth. Selama Perang Dingin, Angkatan Laut Inggris mengerahkan kapal-kapal kelas Invincible untuk tujuan ini.

Sementara, pasukan NATO lainnya harus menargetkan pangkalan Angkatan Laut Rusia, peluncur rudal dan lapangan terbang. Allport memprediksi upaya ini akan melibatkan beberapa kapal induk Amerika.

Tidak mengherankan karena selama Perang Dingin, armada Amerika secara teratur melakukan operasi multi-kapal induk di perairan utara.

Allport juga mengingatkan pembangunan lagi Armada Kedua Angkatan Latu Amerika yang merupakan kekuatan regional untuk Atlantik Utara, memberi sinyal bahwa Pentagon serius mempersiapkan perang potensial dengan Rusia.

Angkatan Laut telah menonaktifkan Armada Kedua pada tahun 2011 sebagai langkah penghematan biaya. Tiga tahun kemudian, Rusia menginvasi Ukraina.  “Kami kembali di era persaingan kekuatan-besar karena lingkungan keamanan terus tumbuh lebih menantang dan kompleks,”  kata Adm. John Richardson, Kepala Operasi Angkatan Laut Amerika saat mengumumkan pembangunan lagi Armada Kedua.

Namun Allport memperingatkan masih banyak hal yang harus dilakukan. “Rusia merupakan ancaman bagi jalur komunikasi laut NATO dengan menggunakan kapal selam canggih, mampu menargetkan aliansi dengan persenjataan yang berkembang seperti rudal jelajah Kalibr dan Kh-101, dan terus membangun fasilitas di Arktik. ”

NATO membutuhkan kekuatan dan rencana untuk mengalahkan setiap ancaman. “Komitmen yang kuat sekarang diperlukan oleh aliansi untuk menemukan kembali strategi maritim  yang membantu berkontribusi dalam memenangkan Perang Dingin,” kata Allport.

Facebook Comments