Amerika Ancam Keluar dari INF, Putin: Kami Siap Mengimbangi

Vladimir Putin/Sputnik

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Moskow menentang penghancuran Perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF), tetapi jika itu terjadi maka mereka akan merespons.

Komentarnya datang sehari setelah Amerika mengatakan akan menarik diri dari perjanjian jika Rusia tidak kembali ke kepatuhan penuh.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Amerika Serikat telah memutuskan untuk meninggalkan kesepakatan jauh sebelum pengumuman publik dan menggunakan dugaan pelanggaran oleh Rusia sebagai dalih untuk melakukannya.

“Ini berarti bahwa keputusan telah lama dibuat, tetapi telah dibuat secara diam-diam. Mereka mengira kita tidak akan memperhatikan ini, tetapi ini sudah ada dalam anggaran Pentagon – penciptaan misil-misil ini, ” kata Putin sebagaimana dilaporkan Sputnik Rabu 5 Desember 2018.

“Sebagai langkah berikutnya, mereka mulai berpikir siapa yang dapat disalahkan. Nah, untuk mengatakan ‘Rusia harus disalahkan’ adalah hal yang paling mudah dan paling biasa untuk orang Barat. Ini tidak benar, kami menentang penghancuran perjanjian, tetapi jika itu terjadi, kami akan bereaksi dengan tepat,, tambahnya.

Presiden setuju bahwa banyak negara lain masih mengembangkan rudal jarak menengah dan jarak pendek, sementara Rusia dan Amerika telah membatasi diri di bawah Perjanjian INF. Pada saat yang sama, ia menambahkan bahwa jika Washington percaya bahwa mereka harus memiliki senjata seperti itu, Moskow juga akan mengikutinya.

“Ini benar. Banyak negara lain, mungkin, sudah selusin negara, memproduksi senjata semacam itu, sementara Rusia dan Amerika Serikat menahan diri secara bilateral. Saya percaya Amerika berpikir bahwa sekarang situasinya telah berubah sedemikian rupa sehingga Amerika Serikat harus memiliki senjata semacam itu juga. Jawaban apa yang akan kami berikan? Sederhana: maka kita akan melakukannya juga, “kata Putin.

Dia lebih lanjut ingat bahwa Amerika telah secara sepihak menarik dari Perjanjian Anti- Rudal Balistik pada tahun 2002, yang merupakan salah satu perjanjian utama dalam keamanan internasional.

“Mereka telah menarik diri dari perjanjian itu dengan diam-diam dan baru mengumumkan kemudian. Sebenarnya, ini persis apa yang terjadi sekarang, tapi sekarang mereka mencerminkan pada siapa mereka dapat menumaphakn kesalahan untuk langkah ini, “kata Putin kepada wartawan.

Pada Selasa, Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengumumkan bahwa Washington akan menarik diri dari Perjanjian INF dalam 60 hari kecuali Rusia kembali ke kepatuhan penuh dengan kesepakatan tersebut.

Pada bulan Oktober, Presiden Donald Trump mengumumkan niatnya untuk meninggalkan perjanjian dengan alasan dugaan pelanggaran Rusia. Rusia secara konsisten membantah melanggar perjanjian dan mengatakan bahwa Amerika tahu betul bahwa Moskow mematuhi ketentuan perjanjian tersebut.

Facebook Comments

error: Content is protected !!