Era Operasi Militer Rahasia Segera Berakhir, Apakah Itu Masalah?

Era media sosial dan konektivitas internet yang semakin tersedia disebut sejumlah ahli telah menjadi tantangan besar bagi militer Amerika Serikat untuk melakukan operasi di bawah awan kegelapan.

Rahasia sekarang menjadi hal yang sangat sulit didapat dan yang menjadi pertanyaan bagaimana militer Amerika akan merencanakan setiap operasi hingga ke detail terkecil untuk menghindari insiden malapetaka dengan kekuatan atau ancaman yang muncul dari pesaing dekat mereka seperti Rusia atau China.

“Dengan semua sensor ini, sharing, tidak ada lagi rahasia,” kata Peter Singer, peneliti senior di New America, sebuah think tank di Washington, D.C kepada Military.com.

“Mereka dapat mengumpulkan, menganalisa dan membagikan dengan cara yang hampir tidak terbayangkan di masa lalu,” kata Singer, yang baru-baru ini menulis “Like War,” sebuah buku yang merinci bagaimana kebangkitan media sosial telah merevolusi politik, intelijen global dan perang.

Dia menyebut contoh paling terkenal dari sifat media sosial dan operasi perang yang terjalin adalah serangan Osama Bin Laden pada tahun 2011.

Sohaib Athar, a.k.a. @AlallyVirtual, langsung menge-tweet seluruh operasi yang terjadi malam itu di Abbottabad, Pakistan.  Mengeluhkan kebisingan di lingkungannya, Athar memposting, “Helikopter melayang di atas Abbottabad pada pukul 1 pagi (adalah peristiwa langka).”  Itu beberapa jam sebelum laporan berita muncul di Amerika Serikat bahwa operasi itu sukses.

“Ini hanya ilustrasi yang bagus tentang bagaimana Anda tidak bisa beroperasi dengan berharap kerahasiaan lagi,” kata Singer sebagaimana dikutip Military.com Senin 3 December 2018.

Menurut sebuah kelompok yang dikutip Statista serangan itu terjadi pada 2 Mei 2011, pada saat sekitar 1 miliar orang memiliki akses ke media sosial. Bandingkan dengan saat ini: Perusahaan database memperkirakan bahwa, pada 2019, akan ada 2,77 miliar pengguna jaringan sosial di seluruh dunia.

Kemudian masukkan lebih banyak kemampuan dan fungsi yang meningkat di seluruh dunia: kamera lalu lintas, mobil tanpa pengemudi, Alexa Amazon, pengumpulan data transponder pesawat, data satelit, elemen powergrid. “Semua hal yang berbeda ini dapat dikumpulkan untuk mendapatkan informasi,” kata Singer.

“Anda dapat mengetahui apa  atau bagaimana unit telah dikerahkan berdasarkan apa atau tidak konsumsi air panas yang berubah,” katanya. “Atau bahkan hilangnya sesuatu. Jika seorang Marinir tertentu yang sering men-tweet tiba-tiba berhenti men-tweet, itu adalah indikator.”

Amerika Serikat memiliki lebih dari 1,3 juta pasukan aktif yang bertugas di angkatan bersenjatanya, dengan ribuan orang dikerahkan di seluruh dunia pada waktu tertentu.

Pada bulan Januari, laporan bahwa beredar secara online peta interaktif Global Heat Map, yang diterbitkan oleh perusahaan pelacakan GPS Strava – menunjukkan anggota layanan Amerika di berbagai instalasi militer di seluruh dunia dengan menggunakan informasi satelit untuk memetakan lokasi dan latihan seperti Fitbit dan Jawbone.

Menteri Pertahanan Jim Mattis mengeluarkan panduan segera setelah itu bagi semua personel untuk “menjaga keamanan elektronik” perangkat pribadi seperti telepon seluler dan pelacak latihan yang digunakan oleh anggota layanan di seluruh dunia.

Departemen Pertahanan Amerika juga telah menekan keterlibatan media lebih  dalam beberapa bulan terakhir, sering mengutip kekhawatiran keamanan operasional untuk membatasi berbagi informasi.

Baru-baru ini, Kelompok tempur kapal INduk Carrier John C. Stennis pada bulan Oktober diam-diam meninggalkan negara bagian Washington untuk penempatan dengan “tidak ada pemberitahuan publik,” USNI News melaporkan pada saat itu.

“Anda dapat membatasi beberapa hal ini, tetapi itu tidak akan mengubah sifat dasar dari bagaimana dunia telah di-rewired,” kata Singer.

“Tidak ada jalan kembali ke keadaan semula,” tambah August Cole, peneliti senior di Atlantic Council’s Scowcroft Center for Strategy and Security.

Meski demikian Cole menyebut tidak berarti,  tidak ada inovasi di sekitar kamuflase, penipuan, akal-akalan untuk menjaga musuh tidak tahu tentang gerakan mereka.

“Saya pikir kita akan melihat jenis kecerdikan yang sama seperti yang pertama kali kita lihat selama Perang Dunia II dalam mencoba menyembunyikan kemampuan militer kita yang terbaik, tetapi mereka tidak akan seefektif sebelum kita semua memiliki iPhone dan akun Twitter, “katanya.

Singer mengutip sebuah kutipan dari bukunya, di mana Kepala Staf Angkatan Darat Amerika saat ini, Jenderal Mark Milley mengatakannya seperti ini: “Untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, hampir tidak mungkin untuk tidak teramati.”

Namun Amerika juga mendulang keuntungan dari situasi ini. “Kami mengakui ini adalah sesuatu yang dapat kami gunakan untuk keuntungan kami sebagai pengganda kekuatan potensial,” kata Kara Frederick,  peneiti teknologi dan national security di Center for a New American Security. Frederick bekerja sebagai intelligence officer di U.S. Naval Special Warfare Command and pernah membantu menemukan global security counterterrorism analysis program di Facebook.

“Tentu saja, musuh kita melakukan hal yang sama. [Jadi] kita harus waspada terhadap persaingan  elemen dari [era kekuatan besar] yang ditunggu-tunggu oleh orang-orang itu,” katanya.

Apa yang akan terjadi di dunia pada 2020-an dan seterusnya adalah “aliran data yang menyatu” dari hal-hal yang mungkin tidak hanya dikenakan oleh perlengkapan militer teknologi baru, tetapi para prajurit itu sendiri,. “Saya bisa melihat satu hari, tidak terlalu jauh, pasukan Amerika secara efektif menciptakan kamuflase yang digital yang ada di domain kognitif.”

Itu juga bisa berubah menjadi data yang dapat dimanipulasi untuk menipu musuh. Perangkat cloaking yang digunakan dalam spektrum elektromagnetik, atau bahkan data spoofing dapat membantu pasukan bersembunyi di depan mata.

“Bagaimana Anda menjatuhkan perusahaan parasut” ke dalam lingkungan berbahaya tanpa terdeteksi? Tanya Cole. “Beberapa orang mungkin mengatakan itu adalah bentuk perang yang sudah usang sejak awal.”

Namun ini adalah cara paling efektif untuk membuat orang ke suatu lokasi dengan cepat dan dalam jumlah besar.

Ruang di mana Amerika dapat beroperasi secara terselubung atau aman telah menyusut, kata para ahli. Tujuan harus ditetapkan dan disimpan di setiap misi, dengan kombinasi cybersecurity, peperangan elektronik, stealth dan spoofing, di antara informasi lain atau karakteristik tipuan, di garis depan setiap langkah. Ini satu-satunya cara untuk menciptakan kejutan, jika diperlukan.

“Ini akan sangat sulit untuk mengumpulkan segala jenis operasi berskala besar dalam era yang semakin luasnya media dan informasi,” kata pensiunan Angkatan Udara Letnan Jenderal Dave Deptula, dekan Institut Mitchell fot Studi Aerospace.

Tetapi bukan berarti semua tidak bisa dijaga rahasianya. Ada berbagai tingkat operasi yang berbeda, beberapa di antaranya terus  dapat dijaga kerahasiaannya.

“Kami masih melakukan operasi khusus sangat, sangat baik hari ini, dan menjaga operasi-operasi di bawah jaring media sosial. Tetapi ketika Anda semakin besar dan lebih besar dalam hal kekuatan, dan ketika Anda mengumpulkan kekuatan dengan cara yang melampaui satu bangsa, itu sangat sulit  untuk mencapai kejutan. ”

Pada tingkat taktis, itu mungkin. “Meskipun tidak ada  kejutan strategis selama Operasi Badai Gurun  pemimpin Irak Saddam Hussein dan pasukannya  tahu kita ada di sana. Namun  Saddam masih dalam kegelapan untuk mengetahui tentang bagaimana Amerika akan menyerang, waktu atau tempat,” katanya.

“Rakyat Irak tidak tahu sampai bom pertama [dijatuhkan] di Baghdad,” kata Deptula, yang merupakan perencana serangan utama untuk kampanye udara koalisi Desert Storm pada tahun 1991. “Dan kami melakukannya melalui penggunaan pesawat siluman. ”

Selama berminggu-minggu, pilot menerbangkan tanker di sekitar wilayah udara Irak. Pada malam operasi, tanker menerbangkan lintasan yang sama persis, tetapi kali ini mereka memiliki F-117 Nighthawk tepat di samping mereka. “Itu yang dapat Anda capai pada tingkat taktis yang penting,” kata Deptula.

Facebook Comments

error: Content is protected !!