For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

C-5 Galaxy, Simbol Kekuatan dan Keagungan Angkatan Udara Amerika

C-5 /Combat Aircraft

Tahun 2018 ini menandai ulang tahun ke-50 dari C-5 Galaxy. Selama lima dekade dia terbang, pesawat angkut militer ini belum tertandingi dalam hal membawa beban.

Dengan kemampuan menelan 50-ton tank tempur utama dan menyimpa di tubuhnya, Galaxy adalah bagian penting dari sistem logistik global militer Amerika. Sebagaimana sejarawan Angkatan Udara John Leland mencatat, C-5 “melambangkan ukuran, kekuatan, dan keagungan Angkatan Udara Amerika Serikat,” dan masih berlaku sampai hari ini.

Selama setengah abad, Galaxy telah membuat pasukan bersenjata Amerika, sekutu, dan ilmuwan dipasok ke sudut paling terpencil di Bumi. Galaxy sepertinya juga akan tetap terus terbang dalam waktu lama.

24.844.746 Bola Ping Pong

Versi terbaru, C-5M, memiliki panjang 247 kaki atau 12 kaki lebih panjang dibandingkan jet superjumbo Airbus A380. Galaxy memiliki lebar sayap 222,8 kaki, dengan masing-masing sayap sepanjang lapangan basket. Pesawat itu berdiri setinggi 65 kaki, setara dengan bangunan enam setengah lantai.

Galaxy tidak muat di dalam banyak hangar. Dalam beberapa kasus C-5 hanya bisa masuk sebagian ke hangar dengan ekor berbentuk seperti ikan paus tetap berada di luar. Dalam banyak kasus lain, Galaxy dibiarkan duduk di luar hangar.

C-5 dibangun untuk membawa lebih banyak kargo daripada pesawat lainnya. C-5M dapat mengangkat lebih dari seperempat juta pound dengan teluk kargo seluas 34.000 kaki kubik yang cukup untuk memuat satu tank, enam helikopter, atau 24.844.746 bola pingpong.

Pesawat raksasa dapat terbang 5.524 mil dengan 120.000 pon kargo tanpa pengisian bahan bakar. Dengan pengisian bahan bakar udara, C-5 memiliki jangkauan yang hampir tidak terbatas.

Pengangkut Tank Perang Dingin

C-5 Galaxy dibangun dengan satu persyaratan: Angkatan Udara menginginkan pesawat transportasi yang mampu membawa semua peralatan yang diperlukan untuk divisi Angkatan Darat Amerika ke belahan dunia manapaun.

Meski pesawat transportasi yang ada sat itu termasuk C-130 Hercules dan C-141 Starlifter yang kini sudah punah, juga merupakan pesawt besar, mereka tidak dapat menangani barang yang paling penting: tank tempur M60.

M60 panjangnya 30 kaki, tinggi 10 kaki, dan berat 50 ton. Angkatan Udara mengeluarkan persyaratan untuk pesawat angkut super berat baru, CX-LHS, dan menetapkan tujuan kinerja membawa 100.000 pound dalam jarak 4.500 mil laut dengan kecepatan 440 knot.

Pesawat yang bisa melakukannya bukan hanya pesawat terbesar di dinas militer Amerika, tetapi pesawat terbesar di dunia. Ini adalah masa memabukkan dalam sejarah Amerika, ketika negara itu dengan mudah mendanai perlombaan misi bulan, Perang Vietnam, dan membangun pesawat terbesar yang pernah ada.

Boeing, Douglas, dan Lockheed bersaing untuk mendapatkan kontrak. Setelah enam bulan, Lockheed memenangkan kontrak untuk membangun 58 dari pesawat kargo, sementara General Electric memenangkan kontrak mesin. Dalam dolar hari ini, C-5A akan menelan biaya masing-masing US$ 268 juta.  Boeing meski kalah, penawarannya tidak sia-sia karena kemudian melahirkan pesawat sipil raksasa 747.

C-5A adalah pesawat ambisius. Spesifikasi Lockheed menyerukan pesawat yang mampu membawa beban luar 250.000 pound, atau 125 ton, jarak 3.200 mil tanpa pengisian bahan bakar. Dengan muatan 100.000 pound, C-5A bisa terbang 5.300 mil. Itu cukup untuk terbang dari Pangkalan Angkatan Udara Dover di Delaware ke Pangkalan Udara Torrejon di Spanyol, atau dari Pangkalan Angkatan Udara Travis di California ke Pangkalan Udara Yokota di Jepang.

C-5 diproyeksikan untuk menerbangkan kargo lebih banyak dan lebih besar dan melakukannya lebih cepat dan dengan lebih sedikit pesawat. Pada 1965, Jenderal Howard Estes, Komandan Angkutan Udara Militer USAF  mengatakan C-5 akan secara radikal mempercepat Operasi Pengangkutan Besar, sebuah latihan yang menerbangkan 15.500 tentara dari Amerika ke Jerman,

“Kami menggunakan 234 pesawat [C-118 dan C-124], masing-masing terbang satu misi, dan menyelesaikan lift dalam 63 jam. Dengan perbandingan 42 C-5A bisa melakukan pekerjaan yang sama hanya dalam 13 jam. ”

C-5A akan mampu mendarat di lapangan udara tidak siap dengan landasan tidak lebih dari 4.000 kaki. ‘Kotak kargo’ pesawat memiliki tinggi 13,5 kaki. Lebar 19 kaki dan panjang 143,75 kaki. Ini ditambah hingga 34.734 kaki kubik ruang kargo, atau apa yang disebut pengelola C-5 sebagai “gudang dengan sayap”.

Pesawat kargo dengan mudah bisa membawa tank tempur utama M60 dan secara teoritis dapat membawa dua tank M1A2 Abrams, meskipun kenyataannya hanya satu Abrams yang 50 persen lebih berat daripada berat kargo maksimum C-5 yang bisa dibawa. Sebagai alternatif, C-5 dapat membawa 350 orang plus peralatan, enam helikopter UH-60 Blackhawk, dan enam kendaraan tempur M2 Bradley.

Hidung bulat C-5 berengsel yang memungkinkannya untuk dinaikkan menyediakan akses penuh ke kotak kargo. Ini dijuluki “pelindung ksatria.”

Sebuah tanjakan di bagian belakang pesawat memungkinkan kru darat untuk mengemudikan kendaraan langsung ke pesawat,. Roda pendaratan pesawat yang berjumlah 28 dapat secara hidraulik diturunkan hingga ketinggian box truk, memungkinkan kargo untuk diturunkan langsung dari pesawat ke truk yang menunggu.

Terlepas dari ukurannya yang raksasa, pesawat itu hanya membawa awak kecil: pilot, ko-pilot, dua insinyur penerbangan, dan tiga loadmaster.

Rentang ekstrim pesawat itu — dapat menempuh jarak 7.000 mil tanpa pengisian bahan bakar — artinya ia sering membawa beberapa kru dan memiliki persediaan hingga 15 anggota awak bantuan. Hal ini juga dapat membawa 75 penumpang lebih di tempat duduk bergaya pesawat yang terpisah dari area kargo.

C-5 Galaxy pertama terbang pada 30 Juni 1968, dan segera mulai menerbangkan transpacific dari California ke Asia Tenggara, mendukung Perang Vietnam. Pada tahun 1973 C-5 adalah tulang punggung pengangkutan darurat pasokan ke Israel saat perang melawan tetangga Arabnya.

Misi yang disebut sebagai Operation Nickel Grass melihat C-5 pertama di udara sepuluh jam, dengan pesawat pertama mengirimkan 194.000 pon persediaan. Selama 145 sorti, C-5 menerbangkan total 21.600.000 pon pasokan, termasuk tank dan helikopter ke negara sekutunya tersebut.

C-5 menerbangkan kargo selama Perang Dingin, khususnya ke Eropa untuk latihan NATO tahunan. Pada tahun 1990, mereka berpartisipasi dalam operasi udara dan mendukung Operasi Desert Shield, upaya untuk mempertahankan Arab Saudi dari serangan Saddam Hussein.

Berbulan-bulan kemudian, C-5 berpartisipasi dalam Operasi Badai Gurun, pembebasan Kuwait. Bersama-sama kedua kampanye itu membentuk pengangkutan udara terbesar dalam sejarah.

Selain Desert Storm dan Desert Shield, C-5 mengambil bagian dalam operasi militer dan pemeliharaan perdamaian di Balkan, Haiti, dan Panama. Setelah serangan pada 9/11, C-5 mengangkut muatan ke negara-negara tetangga Afghanistan, dan kemudian negara itu sendiri setelah lapangan udara yang sesuai telah diamankan. C-5 sering menemani presiden Amerika, membawa kendaraan iring-iringan presiden sebelum Air Force One.

C-5 bisa membawa Space Shuttle. Angkatan Udara mengubah dua C-5A menjadi C-5C, memodifikasinya untuk membawa “kontainer ruang angkasa” yang mengangkut satelit dan muatan lainnya dengan aman. C-5C juga dapat membawa seluruh roket Atlas IIA dan bagian dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Galaxy juga telah terbang ke Antartika. Pada tahun 1989, C-5 terbang ke McMurdo Airfield untuk mendukung Operation Deep Freeze, persiapan pasokan tahunan pemerintah Amerika bagi para ilmuwan yang mempelajari benua beku. C-5 membawa 72 orang dan 84 ton kargo, termasuk dua heli UH-1N Kwik. Landasan es, terletak di Ross Ice Shelf, memiliki panjang 10.000 kaki, lebar 350 kaki, dan setidaknya tebal es 7 kaki.

Meluncurkan Rudal

Transportasi super berat Lockheed bahkan pada satu titik dievaluasi sebagai kendaraan peluncuran untuk rudal balistik antarbenua.

Pada tahun 1974, pesawat Zero One Four diisi dengan rudal Minuteman I seberat 43-tonThe Minuteman I biasanya disimpan dan diluncurkan dari kompleks silo di Midwest, tetapi Angkatan Udara sedang menyelidiki skema alternatif peluncuran. Pada titik tertentu, seseorang bertanya: Bagaimana jika kita bisa meluncurkan Minuteman I tidak dengan silo  tetapi dengan pesawat terbang.

Pada 24 Oktober 1974 di ketinggian 20.000 kaki di atas Samudra Pasifik, Zero One Four membuka pintu kargo belakangnya dan rudal panjang dan ramping meluncur keluar. Pesawat itu bergetar — kru menggambarkannya mirip dengan “membuang gerobak penuh air”. Parasut memperlambat jatuhnya rudal dan kemudian motor bahan bakar roket padat menyala, mengirimkan rudal menjulang tinggi ke awan.

C-5 Galaxy juga mendukung program-program rahasia. Pesawat siluman pertama yang dibangun di dunia, pesawat demonstrasi Have Blue, diterbangkan dari fasilitas Lockheed di Burbank, California pada tengah malam dan dibawa pergi untuk tes penerbangan di gurun Nevada.

C-5 dapat membawa seluruh pesawat tanpa harus membongkarnya. Pesawat siluman F-117A Nighthawk, pesawat siluman operasional pertama, juga diterbangkan dari California selatan ke Groom Lake, Nevada secara rahasia.

Pesawat Yang Lebih Modern

Versi paling liar dari C-5 Galaxy tidak pernah terlahir. L-500 dibayangkan sebagai pesawat sipil dengan ruang untuk 844 penumpang yang menakjubkan, 50 persen lebih dari Airbus 380 saat ini. Namun sebagai pesawat militer, C-5 dibangun untuk kinerja khusus, tidak efisien bahan bakar, dan akan terlalu mahal untuk terbang sebagai jet komersial. Meskipun ada beberapa minat dari maskapai-maskapai besar, L-500 akan sulit bersaing dengan pesawat lain seperti Boeing 747.

Selain kemampuan komersialnya yang terbatas, C-5 Galaxy akan menjadi kuat setengah abad setelah penerbangan pertamanya. Meskipun bukan lagi pesawat terbesar di dunia setelah ada Antonov An-225 “Mriya”, masih ada 56 C-5 yang masih terbang.

Banyak dari pesawat ini telah ditingkatkan ke standar C-5M dengan mesin F138 baru dengan peningkatan daya, efisiensi bahan bakar dan keandalan, kokpit LCD, sistem autopilot baru, navigasi GPS dan ring laser inertial navigation system, sistem kontrol penerbangan segala cuaca, dan suite instrumen penerbangan.

Pesawat C-5 adalah pesawat besar dengan peran besar yang telah menjadi representasi kekuatan militer Amerika. C-5M “Galaxy Super” diproyeksikan akan tetap beroperasi hingga setidaknya 2040, di mana pada saat itu akan ada permintaan untuk pesawat yang lebih baru, bahkan mungkin lebih besar.

Facebook Comments