For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Penjelajah Slava Lahir dengan Nafsu Membunuh Kapal Induk

Penjelajah Kelas Slava Rusia

Namanya memang tidak setenar penjelajah nuklir kelas Kirov, tetapi Rusia memiliki kapal penjelajah lain yang juga sangat tangguh dan mampu berkeliaran di laut dalam waktu lama. Dia adalah kapal penjelajah kelas Slava yang mulai beroperasi pada tahun 1980an. Mereka bukan kapal sembarangan meski tidak seterkenal Kelas Kirov.

Kementerian pertahanan Soviet beberapa kali memiliki perubahan kebutuhan dalam pengembangan sistem senjata baru. Selama beberapa tahun, mereka mempertahankan senjata persyaratan tertentu dan kemudian mengubahnya. Beberapa kali sistem senjata yang mampu ditolak atau produksi mereka dibatasi karena mereka tidak bisa memenuhi persyaratan resmi.

Salah satu perubahan tersebut salah satunya terjadi ketika suatu ketika Angkatan Laut Soviet menginginkan kapal penjelajah anti kapal selam besar, bukan kapal penjelajah anti kapal permukaan. Perubahan ini menjadikan produksi penjelajah kelas Kresta dibatasi hanya menjadi empat kapal saja dan pengembangan yang melahirkan Kelas Kresta II dijadikan penjelajah untuk anti kapal selam.

Perubahan terjadi lagi pada awal 70-an dengan membutuhkan kapal penjelajah besar untuk anti kapal permukaan yang kemudian memunculkan penjelajah Kelas Slava, salah satu kapal permukaan paling bersenjata berat yang pernah ditugaskan.

Angkatan Laut Soviet kerap kali tertinggal di belakang musuh utamanya, yaitu Angkatan Laut Amerika. Kala itu Amerika memiliki armada yang mengesankan yang dipimpin oleh kapal induk yang memungkinkan mereka bisa memproyeksikan kekuatan jauh dari basis mereka.

Sebuah kelompok tempur kapal induk dapat digunakan untuk perang laut sementara pesawat dapat menekan angkatan laut serta target darat. Kapal telah digunakan untuk menegakkan blokade yang akan sangat menyulitkan musuh. Soviet akhirnya memutuskan untuk kembali membangun kekuatan anti permukaan untuk menghadapi dan menghancurkan kapal induk Amerika.

 Admiral Yumashev, kapal terakhir dari 10 kelas Kresta II  yang dibangun untuk Angkatan Laut Soviet.

Admiral Yumashev, kapal terakhir dari 10 kelas Kresta II  yang dibangun untuk Angkatan Laut Soviet.

Pendapat umum mengklaim bahwa Slava dibangun sebagai cadangan untuk Kirov, dan ini memang masuk akal. Kapal penjelajah kelas Kirov yang menjadi kombatan permukaan terbesar dan bersenjata berat dirancang selama perang dingin.

Desain kapal ini membutuhkan inovasi tinggi serta sangat mahal untuk membangun dan mengoperasikan. Soviet melanggar kebijakan mereka sendiri untuk tidak membangun kapal besar guna tujuan tunggal dan membangun cadangan untuk Kirov terdengar seperti alasan yang sempurna.

Soviet membangun Kelas Kresta II dan Kara untuk menghadapi armada kapal selam Barat tapi komponen peperangan permukaan angkatan laut Soviet mengalami penuaan.

Dengan demikian pada tahun 1972, pekerjaan dimulai pada kapal kombatan permukaan berat yang akan dibangun sebagai tindak lanjut dari kapal penjelajah kelas Kara. Kresta II dan Kara dibangun di Galangan Kapal Nikolaev di pantai laut Hitam Ukraina. Untuk menekan biaya produksi, diputuskan bahwa kapal baru ini akan didasarkan pada lambung Kelas Kara.

NEXT: PERSENJATAAN

Facebook Comments