Disiapkan untuk Pensiun, Bomber B-1 Justru Mendapat Ugprade Besar-Besaran

B-1B/ USAF

Angkatan Udara Amerika sedang memetakan jalur masa depan pembom B-1 dengan dua cara yang terkesan aneh. Di satu sisi pesawat tersebut mendapat upgrade besar-besaran, tetapi di bagian lain USAF juga mempersiapkan bomber itu untuk pensiun.

Kedua cara, yang tampak sedikit paradoks atau kontradiksi, sebenarnya adalah upaya yang dirancang untuk memaksimalkan daya tembak pembom sambil mengurangi transisi akhir untuk pembom B-21 yang sedang dibangun.

“Setelah jumlah yang memadai dari pesawat B-21 beroperasi, B-1 akan secara bertahap dipensiunkan. Tidak ada tanggal yang pasti telah ditetapkan, ” kata Mayor Emily Grabowski, juru bicara Angkatan Udara, mengatakan kepada Warrior Maven Senin 2 Juli 2018.

“Angkatan Udara melakukan inspeksi struktural rutin, pengujian dan perbaikan yang diperlukan untuk memastikan platform tetap beroperasi secara operasional sampai jumlah B-21 yang cukup memadai beroperasi.”

B-21 diharapkan muncul pada pertengahan 2020-an dan B-1 kemungkinan tidak akan sepenuhnya pensiun sampai 2030-an.

Pejabat layanan mengatakan perbaikan teknis saat ini adalah yang terbesar dalam sejarah B-1, memberikan kemampuan senjata yang diperluas kepada pesawat bersama dengan avionik, teknologi komunikasi baru dan peningkatan mesin.

Grabowski mengatakan mesin sedang diperbaharui untuk mempertahankan spesifikasi kinerja mereka, dan B-1 mendapatkan sistem penargetan dan intelijen baru.

Pesawat juga mendapat Integrated Battle Station baru mencakup tampilan aircrew baru dan tautan komunikasi untuk berbagi data dalam penerbangan.

“Ini termasuk machine-to-machine interface  untuk penugasan dan penargetan ulang senjata dengan cepat,” Grabowski menambahkan.

Upgrade lain yang disebut The Fully Integrated Targeting Pod menghubungkan kontrol pod penargetan dan umpan ke dalam tampilan kokpit B-1. B-1 juga akan dapat meningkatkan kapasitas pengangkutan senjata kelas 500-pon sebesar 60 persen karena upgrade Unit Rak Bom.

B-1, yang melakukan debut tempurnya dalam Operation Desert Fox pada tahun 1998,  telah menjatuhkan ribuan JDAM selama perang multi-tahun di Irak dan Afghanistan.

B-1 dapat mencapai kecepatan 1,25 Mach pada 40.000 kaki dan beroperasi di langit-langit 60.000 kaki. Pesawat ini menembakkan berbagai macam bom, untuk memasukkan beberapa JDAMS: GBU-31, GBU-38 dan GBU-54 serta juga menembakkan bom diameter kecil GBU-39

Facebook Comments

Translate »