For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Akhir dari Hubungan Spesial? Amerika Ultimatum Inggris

James Mattis

Menteri Pertahanan Amerika, James Mattis, membuat intervensi mengejutkan pada belanja pertahanan Inggris dengan memperingatkan Prancis dapat menggantikan Inggris sebagai sekutu militer terdekat Washington di Eropa.

Dalam sebuah surat ke Menteri Pertahanan Inggris Gavin Williamson yang bocor, Mattis menyatakan keprihatinan kekuatan militer Inggris yang mengalmai erosi dan menyebut Inggris kurang menunjukkan komitmen dibanding Prancis dalam peningkatan secara signifikan belanja pertahanan.

“Sebagai aktor global, Prancis dan Amerika telah menyimpulkan bahwa sekarang adalah waktu untuk meningkatkan investasi pertahanan kita secara signifikan. Sekutu lainnya mengikutinya, ”katanya sebagaimana dilaporkan The Guardian Senin 2 Juli 2018.

“Adalah kepentingan terbaik bagi kedua negara kita agar Inggris tetap menjadi mitra pilihan Amerika.”

Trump menekan semua anggota NATO untuk membelanjakan lebih banyak uang pada pertahanan dan akan mengajukan pembelaan secara pribadi pada pertemuan tingkat tinggi NATO di Brussels minggu depan.

Inggris memenuhi target NATO untuk membelanjakan 2% dari PDB untuk pertahanan, tetapi Theresa May dan kanselir, Philip Hammond, mengesampingkan kenaikan signifikan meskipun ada tekanan dari Williamson.

Prancis membelanjakan 1.7% dari PDB untuk pertahanan, di bawah target NATO, tetapi presiden negara itu, Emmanuel Macron, bertujuan untuk memenuhi tujuan, mengumumkan pada bulan Februari bahwa miliaran dollar lebih akan dihabiskan hingga 2025.

Sejak Trump menjadi presiden pada Januari 2017, diplomat dan militer Prancis telah mengamati dengan penuh minat perbedaan antara London dan Washington pada sejumlah masalah, meningkatkan harapan bahwa mereka mungkin akan menggantikan posisi Inggris.

Periode ini bertolak belakang dengan 2003, ketika hubungan antara Paris dan Washington tegang karena Prancis menolak bergabung dengan Amerika saat menyerbu Irak.

Mattis berpendapat dalam surat itu: “Saya khawatir bahwa kemampuan Anda untuk terus memberikan landasan militer yang penting ini untuk keberhasilan diplomatik beresiko erosi, sementara bersama-sama kita menghadapi dunia yang penuh dengan perubahan.”

Surat itu dikirim ke Williamson pada 12 Juni, tiga hari setelah kunjungan Mattis ke London. Williamson kemungkinan tidak akan membocorkannya tanpa terlebih dahulu meminta persetujuan dari mitra Amerika-nya.

Jika Mattis mengirim surat itu untuk membantu Williamson dalam kampanyenya untuk mendapatkan lebih banyak uang, itu menandai keberangkatan yang tidak biasa bagi seorang politisi senior Amerika, yang biasanya tidak akan campur tangan dalam politik domestik Inggris dengan cara publik seperti itu.

Mattis mengatakan bahwa sementara itu demi kepentingan terbaik, Inggris tetap menjadi mitra pilihan Amerika. “Inggris akan perlu berinvestasi dan mempertahankan kemampuan militer yang kuat”.

“Ini bukan bagian saya untuk memberi tahu Anda bagaimana memprioritaskan prioritas pengeluaran domestik Anda, tapi saya harap Inggris akan segera dapat berbagi dengan kami cetak biru pertahanan terdepan yang jelas dan sepenuhnya didanai yang akan memungkinkan saya untuk merencanakan keterlibatan masa depan kita sendiri dengan Anda dari posisi kekuatan dan kepercayaan diri, ”katanya.

“Sebuah negara global seperti Inggris, dengan minat dan komitmen di seluruh dunia, akan membutuhkan tingkat pembelanjaan pertahanan di luar apa yang kita harapkan dari sekutu dengan hanya kepentingan regional.”

Departemen Keuangan telah mengatakan kepada Williamson bahwa dia tidak akan menerima kenaikan lebih lanjut.

Posisi Mattis dalam Pemerintah Trump berada di bawah ancaman dan ia telah dikesampingkan pada isu-isu kunci baru-baru ini.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan: “Inggris mempertahankan anggaran pertahanan terbesar di Eropa dan jelas bahwa kami akan terus melampaui target belanja 2%  NATO.”

“Menteri pertahanan meluncurkan program modernisasi pertahanan untuk memperkuat angkatan bersenjata kita dalam menghadapi ancaman yang semakin meningkat.”

Facebook Comments

error: Content is protected !!