For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Pertempuran Yang Mengubah Sejarah India

Sejarah India ditandai dengan daftar panjang pertempuran antara kekuatan pribumi dan asing. Dari sekian banyak pertempuran ada lima di antaranya yang mengubah India untuk selamanya.

1. Panipat (1526)

Pertempuran Panipat berlangsung di kota barat laut dari Delhi tahun 1526 dan menyebabkan pembentukan Kekaisaran Mughal. Panipat langsung di jalan invasi ke Delhi.

Pendiri Mughal Empire, Babur, adalah sosok yang luar biasa karena petualangan mudanya. Dia menghabiskan banyak waktu berkeliaran Asia Tengah, bertempur menang dan kalah dengan berbagai kerajaan.

Dia mendokumentasikan hidupnya dalam jurnal seumur hidup, memberikan kita wawasan langka ke pikiran batin penguasa. Babur menjadi penguasa Kabul di 1504. Pada 1526, banyak dari utara India diperintah oleh Ibrahim Lodi dari Kesultanan Delhi.

Banyak bangsawan Lodi tidak puas dengan dia dan mengundang Babur untuk memerintah atas mereka sebagai gantinya. Menulis dalam jurnalnya, ia mencatat “salah satu aspek baik dari Hindustan adalah bahwa negara ini besar dan kaya emas dan uang.”

Babur segera menyerbu. Pasukannya dari sekitar 15.000 orang yang jauh di bawah pasukan Lodi yang berjumlah 30.000-40.000 tentara. Namun, tidak seperti Lodi, Babur memiliki senjata rahasia-24 senjata artileri-dan menempatkan orang-orang di belakang gerobak selama pertempuran, sehingga dia membunuh sebagian besar pasukan Lodi dan Lodi sendiri.

Setelah itu Mughal Empire, pemain dominan di Asia Selatan selama tiga ratus tahun kemudian didirikan.

2. Talikota (1565)

Kesultanan Delhi setelah kemenangan Babur memisahkan diri dan hubungan buruk dengan Hindu.

Pada abad ke-14, kesultanan ini berusaha ekspansi ke India selatan, tapi menyebabkan munculnya Kekaisaran Hindu Wijayanagara dan memisahkan diri dari Kesultanan Bahmani, yang kemudian pecah menjadi lima berperang kesultanan Deccan.

Wijayanagara adalah negara Hindu yang terbesar, paling terorganisir dengan baik, dan yang paling militeristik di India selatan belum, dibentuk sebagai respon langsung terhadap serangan Islam jauh ke India. Keberadaannya diawetkan kemerdekaan politik India selatan selama dua ratus tahun.

Namun kekuatannya mengancam tetangga utaranya, kesultanan Deccan dan membuat Reconquista sebuah nampaknya. Biasanya bermusuhan Deccan kesultanan sehingga pergi berperang melawan Wijayanagara.

Meskipun tampak seperti Wijayanagara memiliki keunggulan yang menentukan dalam jumlah, itu mengalami kekalahan memalukan pada 23 Januari 1565 di Talikota dekat modal (juga disebut Wijayanagara) karena kematian Vijayanagaran umum utama dalam perjalanan pertempuran.

Hasil bersih dari pertempuran adalah bahwa itu melemahnya India selatan dan memungkinkan untuk secara progresif diintegrasikan ke Mughal Empire. Otonomi politik dan budaya yang berbeda selatan India berakhir dan negara-negara Islam menjadi dominan di sebagian besar Asia Selatan.

3. Karnal (1739)

Pertempuran Karnal secara fatal melemahkan Mughal Empire. Kekaisaran Mughal dan tetangga Kekaisaran Safawi Persia menurun pada awal abad ke-18 untuk alasan yang berbeda: penyerangan konstan Hindu Maratha dan perang saudara di Kekaisaran Mughal serta pemberontakan Afghanistan untuk Safawi. Keluar dari kekacauan ini muncul panglima perang, Nader Shah.

Nader Shah dari Persia mengakhiri kekacauan yang telah menyelimuti negara selama dua dekade. Namun, dinastinya baru, dan membutuhkan legitimasi dan kekayaan. Sementara itu, Kaisar Mughal Shah Muhammad tidak kompeten.

Menggunakan dalih kecil, Nader Shah menginvasi Kekaisaran Mughal pada 1738, merebut wilayah baratnya (Kabul, Peshawar, Lahore, dll) dan bertemu pasukan Mughal di Karnal dekat Delhi pada 24 Februari, 1739.

Kedua belah pihak memiliki senjata dan artileri, tetapi punya Mughal lebih besar. Kekuatan India lebih besar menderita disorganisasi, sedangkan kekuatan penyerang yang lebih kecil menggunakan taktik lebih efektif untuk memenangkan pertempuran.

Nader Shah memperbolehkan Muhammad Shah untuk mempertahankan tahtanya dan sebagian besar kerajaannya selama dia membayar permata-dan mahkota sum-termasuk menyerahkan tanah barat sungai Indus.

Mughal Empire hancur secara bertahap setelah ini, dengan banyak daerah putus di bawah gubernur semua independen, dan hanya mengakui kaisar di nama, dan kaisar sendiri menjadi boneka dari Maratha dan kemudian Inggris.

NEXT
Facebook Comments