For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Pertempuran Yang Mengubah Sejarah India

peta india
4. Plassey (1757)

Pertempuran Plassey adalah pertempuran pertama Kerajaan Inggris di India dan berhasil emnguasai provinsi kaya Benggala dan menjadi awal penyebaran berikutnya pemerintahan Inggris di India.

Pada 1757, British East India Company (EIC) telah mendirikan kehadiran yang kuat di Bengal, di mana mereka telah mendirikan sebuah pos perdagangan di Calcutta. Nawab Benggala, Siraj ud-Daulah, bersekutu dengan Prancis, yang memerangi Inggris di seluruh dunia dalam Perang Tujuh Tahun.

Siraj ud-Daulah tidak senang dengan Inggris ┬ádan bersekutu dengan Prancis melawan Inggris di 1756. Dia menginvasi Kalkuta dan digiring tahanan Inggris ke penjara kecil, “Black Hole of Calcutta.”

Inggris menanggapi dengan mengirimkan Robert Clive dengan kekuatan yang terdiri dari tentara Inggris dan India (sepahi) yang merupakan bagian dari tentara perusahaan.

Pasukan Inggris tidak banyak, tapi mereka lebih terorganisir dan terlatih; mereka juga lebih baik daripada tentara bayaran India. Pada Pertempuran Plassey di Bengal pada 23 Juni 1757, pasukan Inggris mengalahkan tentara Siraj ud-Daulah, dibantu oleh pengkhianatan oleh komandan Bengali Mir Jafar.

Mir Jafar kemudian dipasang sebagai Nawab oleh Inggris, tetapi mereka segera memerintah Bengal langsung setelah mendapatkan rasa dari manfaatnya.

Selanjutnya, Inggris menggunakan kekayaan dan lokasi India mendominasi banyak dari sisa Samudera Hindia; Koloni Inggris di daerah ini diperintah oleh Inggris dari India daripada London, yang didanai oleh kekayaan dari India, dan diawaki oleh tentara dari India.

5. Kohima (1944)

Sering disebut “Stalingrad Timur,” Pertempuran Kohima adalah salah satu kekalahan terbesar Imperial Jepang, karena mereka berusaha untuk mengalahkan Inggris di India.

Kohima terletak di negara bagian India timur Nagaland, dekat perbatasan dengan Burma, yang selama Perang Dunia II telah diduduki oleh Jepang. Inggris dianggap India sebagai sangat penting untuk upaya perang karena sumber dayanya.

Pemimpin kemerdekaan India juga lebih suka tidak ditempati oleh Jepang, karena sebagian besar menginginkan India muncul di dunia demokrasi liberal. Namun, banyak orang India itu sebenarnya bersekutu dengan Jepang.

Pada bulan Maret tahun 1944, pasukan Jepang di Burma mulai maju ke India untuk melawan pasukan Inggris, dan memotong jalur pasokan ke China.

Sekitar 15.000 pasukan Jepang yang terdiri dari tiga divisi Jepang dan satu divisi Tentara Nasional India (pasukan India bersekutu dengan Jepang) melawan 2.500 pasukan kuat di Kohima yang terdiri dari sebagian besar tentara India yang dipimpin oleh perwira Inggris.

Untuk mengatasi kelemahan ini, pasukan Inggris di India yang diadakan di perimeter defensif ketat. Antara April 5 dan 18 terjadi pertempuran seru jarak dekat di Kohima. Di satu sektor, hanya wilayah selebar lapangan tenis memisahkan kedua belah pihak. “Bala bantuan dari tempat lain di India tiba pada 18 April dan keuntungan berada Inggris.

Sumber: National Interest

 

Facebook Comments