For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Benarkah MiG-23 Adalah Jet Tempur Terburuk Soviet?

MiG-23

Pada tahun 1980an, skuad rahasia Angkatan Udara Amerika Serikat 4477th Test and Evaluation Squadron  mengevaluasi koleksi pesawat Soviet yang mereka dapat dari berbagai sumber, baik direbut dalam pertempuran atau sumbangan negara lain, untuk menentukan kekuatan dan kelemahan mereka.

Secara keseluruhan, pilot uji Amerika menyukai MiG-21 yang ringan, gesit dan sederhana dan sangat menilai buruk penggantinya, MiG-23 “MiG-23 adalah mimpi buruk, pemeliharaannya adalah mimpi buruk.  Orang-orang membenci menerbangkannya, ” kenang mantan komandan skuadron 4477.

MiG-23 adalah pesawat tempur tahun 1970-an yang oleh Barat disebut sebagai sampah. Apa yang bisa kita harapkan dari pesawat terbang yang oleh NATO disebut Flogger?

Tetapi benarkah penilaian NATO tersebut? MiG-23 memulai kehidupannya di awal tahun 1960an. Terkesan oleh F-4 Fantom Amerika yang baru, militer Soviet meminta Biro Desain  MiG untuk merancang penerus MiG-21 Fishbed.

Pesawat tempur baru tersebut mampu mencapai kecepatan 2.2 Mach dan  tentu saja memiliki jangkauan lebih jauh dibandingkan MiG-21. Pesawat juga memiliki kemampuan lepas landas dan mendarat pendek atau short takeoff and landing (STOL) untuk beroperasi dari landasan yang kasar. Sebagai gantinya, komandan Soviet bersedia menerima pesawat yang kurang bermanuver.

Berjuang untuk memenuhi persyaratan ini-terutama para desainer STOL,  MiG beralih ke desain variabel-geometri, atau sayap ayun. Tetapi mereka bukan satu-satunya yang menggunakan konsep ini. Pada tahun  1960-an dan 1970-an telah diperkenalkan  F-111, F-14, Tornado dan B-1 yang memiliki sayap menyapu.

Meskipun sayap model ini menawarkan berbagai kemampuan  seperti lepas landas dan mendarat dengan pendek, atau kecepatan rendah versus kecepatan supersonik, tetapi  kompleksitas sayap variabel-geometri segera menjadi peninggalan Perang Dingin.

MiG-23 pertama kali terbang pada bulan Juni 1967, dan mulai beroperasi pada tahun 1970. Dari tahun 1967 sampai 1985, sekitar 5.047 MiG-23 diproduksi, digunakan oleh 28 negara di Eropa Timur, Timur Tengah, Afrika dan Asia.

Peralatan pesawat terbang berevolusi dari waktu ke waktu, namun model standar mencakup radar Sapfir-23, sensor inframerah TP-23, meriam 23 milimeter dan empat rudal udara ke udara (dua rudal roket menengah R-23 dan dua rudal jarak pendek R-60).

Perang Vietnam membuat reputasi MiG-21 melesat. Sementara Perang Arab-Israel justru menghancurkan  reputasi MiG-23. Selama pertarungan udara melawan F-15 dan F-16 Israel di Lebanon dan Suriah antara tahun 1982 dan 1985, hampir selusin MiG-23 Suriah segera ditembak jatuh. Di mata Barat, Flogger menjadi pesawat tempur kaku yang tidak memiliki kecanggihan desain Barat.

Bahkan mantan pilot uji skuadron 4477 khawatir mesin atau pesawat meledakn dan membunuh mereka. Di sisi lain, Israel mengevaluasi MiG-23 yangdiserahkan  oleh seorang pembelot Arab, dan menyimpulkan bahwa akselerasinya lebih baik daripada F-16A.

Flogger paling pas disebut  sebagai speeder daripada dogfighter. Dalam  perang NATO – Pakta  Warsawa   formasi besar MiG-23 akan menggunakan akselerasi hebat mereka untuk melakukan serangan. Selain itu juga ada pendapat MiG-23 yang diekspor ke Suriah adalah “model monyet” yang tidak memiliki banyak kemampuan yang dimiliki angkatan udara Soviet, seperti  radar yang lebih baik. Jadi wajar jika mengalami banyak kekalahan.

Soviet percaya MiG-23 memiliki tingkat pendakian dan kemampuan memutar yang lebih baik daripada F-4 atau F-16A pada ketinggian dan kecepatan tertentu. Namun,  dibandingkan dengan F-15A, satu-satunya keuntungan yang dimiliki oleh MiG-23MLD adalah kemampuannya untuk mengalahkan Eagle  dengan kecepatan di atas 1.150km per jam.

Soviet juga mengakui radar MiG-23 lebih rendah daripada F-15A tapi sama dengan F-16A.  Ketika dipersenjatai rudal R-24 dan R-60, MiG-23MLD dapat bertahan dari semua jenis jet tempur yang ada.

Tetapi bagaimanapun jika diadu melawan F-15A, MiG-23MLD hanya memiliki kesempatan untuk menang jika beberapa di antaranya melakukan serangan menyelam simultan dari berbagai arah dan melesat  dalam jarak visual untuk kembali menyerang. Hal ini  membutuhkan pilot berpengalaman, terampil, dan kontrol ground atau  AWACS yang baik.

MiG-27 kemudian muncul pada tahun 1975, yang merupakan varian serangan darat MiG-23. India menggunakan kedua model tersebut, dan mempensiun keduanya karena  dianggap sebagai pesawat yang rawan kecelakaan.

Baca juga:

Rekaman Full Saat Sepasang F-14 Menjatuhkan 2 MiG-23

Facebook Comments