8 Kapal Luar Biasa Yang Mendobrak Fungsi Dasarnya

4. SSGN Severodvinsk

Kapal selam siluman Rusia ini menimbulkan tantangan besar bagi kapal selam AS dan Inggris dalam hal kecepatan dan siluman. Kapal selam serang nuklir SSGN Severodvinsk yang dijuluki “the beast from beneath” atau si liar dari kedalaman.

Meskipun kapal pertama  dijadwalkan selesai pada tahun 1998, tetapi baru 13 tahun kemudian resmi masuk layanan. Dengan panjang 390 kaki  SSGN Severodvinsk bisa menyelam hingga 2.000 meter dan perjalanan di relatif cepat 35 sampai 40 mil per jam, melampaui kecepatan senjata anti kapal selam.

Memiliki dua pembangkit listrik tenaga nuklir di dekat  dan lambung dilapisi bahan penyerap suara untuk menghindari deteksi. Kapal ini juga membawa rudal jelajah supersonik dan torpedo serbaguna homing.

5. Alvin (DSV-2)

Alvin DSV-2 melalukan debutnya pada tahun 1964 sebagai kapal submersible berawak pertama di laut dalam dan telah terus ditingkatkan selama setengah abad terakhir.

Telah menyelesaikan lebih dari 4.600 penyelaman, termasuk kunjungan  ke reruntuhan Titanic serta menyelidiki efek dari tumpahan minyak Deepwater Horizon pada 2010.

23-kaki panjang, 12-meter sub fitur titanium terpusat lambung tekanan (itu awalnya terbuat dari baja) yang dapat menampung tiga orang dan cukup kuat untuk mencapai kedalaman hampir 21.000 kaki (naik dari 15.000 kaki sebelumnya maksimum).

Alvin dilengkapi dengan dua lengan robot yang dapat memanipulasi segala intensitas tinggi lampu LED yang menerangi laut dalam untuk keranjang yang bisa membawa sampai £ 400 sampel dasar laut kembali ke kapal induknya, kapal penelitian Atlantis.

6. Chikyu

Dengan kemampuannya untuk mengebor hingga 23.000 meter di bawah laut Chikyu seperti menjadi tangan ilmuwan dalam mengidentifikasi dan memahami perubahan global dan lingkungan.

Kapal berbobot mati  57.000-gross ton ini diluncurkan pada tahun 2005. Chikyu dapat menginstal mesin monitoring dalam zona seismogenik bumi untuk memberikan peringatan sebelum gempa bumi di masa depan.

Hal ini juga memiliki potensi untuk mengebor melalui kerak bumi dan menjelajahi mantel. Di sini, para ilmuwan dapat mempelajari magmatik konveksi-atau gerakan lambat lava jauh di dalam bumi.

Untuk memastikan platform yang stabil dari mana untuk mengebor, Chikyu bergantung pada data posisi GPS dan disesuaikan pendorong azimut yang dikendalikan komputer, yang propeler kapal laut diputar yang mudah untuk manuver.

Sistem GPS memberitahu awak berapa banyak kapal mungkin bergerak berdasarkan angin, gelombang, dan arus. Mereka kemudian memutar pendorong untuk melawan gerakan itu.

NEXT
Facebook Comments