For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ingin Imbang dengan Amerika? 5 Senjata Ini Harus Segera Dibangun China

Rudal Bulava
Rudal Bulava

Misil Nuklir Kapal Selam

Selama Perang Dingin, Uni Soviet mengembangkan jenis kapal selam nuklir yang didedikasikan untuk perang permukaan, tumbuh berbagai rudal jelajah yang dirancang untuk menyerang NATO kelompok kapal induk.

SSGN, atau rudal jelajah kapal selam nuklir, telah memperluas lingkup untuk serangan darat dan misi lainnya. Menjelang akhir Perang Dingin, Amerika Serikat kembali merancang kapal selam serang  untuk membawa rudal jelajah Tomahawk dalam tabung vertikal.

Amerika Serikat juga mengubah 14 kapal selam kelas Ohio rudal balistik untuk meluncurkan rudal jelajah.

China telah mengembangkan rudal jelajah untuk darat, udara, permukaan, dan peluncuran sub-permukaan. Dan untuk memastikan,  Angkatan Laut China telah mulai melengkapi kapal selam serangan nuklir dengan kemampuan rudal jelajah. Jenis 093B dapat membawa 24 sel Vertikal Launch System (VLS), dan tipe 095 juga diharapkan untuk olahraga sel VLS.

China harus terus produksi kapal ini, tetapi juga dapat mempertimbangkan pembangunan kapal selam yang lebih besar di masa depan.

Sebagai perbandingan, baik kelas SSGN Oscar dan kelas SSGN Ohio yang lebih dari dua kali ukuran kapal terbesar Cina. Oscar (masih dalam pelayanan dengan Angkatan Laut Rusia) membawa 24 rudal jelajah, meskipun jauh lebih besar daripada yang dilakukan di VLS dari kapal selam Cina. The Ohio SSGNs kelas masing-masing membawa sampai 154 Tomahawk.

Kapal selam China yang besar dapat mengancam serangan rudal jelajah yang luas terhadap kapal-kapal AS dan US tanah-instalasi, dan juga bisa berfungsi sebagai platform untuk penyebaran pasukan tim khusus, atau sebagai motherships untuk bawah kendaraan tak berawak.

3. Pesawat Tanpa Awak

Facebook Comments