For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Induk AS vs Jepang Era Perang Dunia II; Pertempuran Dua Raksasa

USS Langley (CV-1)
USS Langley (CV-1)

Pengembangan Kapal Induk

Baik Amerika Serikat dan Jepang harus menjaga konstruksi kapal induk agar sesuai batasan yang diatur dalam  Washington Naval Treaty 1922 yakni  perjanjian antara bangsa-bangsa besar yang  memenangkan Perang Dunia I, yang setuju untuk mencegah perlombaan senjata dengan membatasi pembangunan angkatan laut.

Namun, jika Angkatan Laut Amerika diizinkan untuk membangun kapal induk dengan bobot 135.000 ton  sedangkan IJN hanya diizinkan memiliki kapal dengan berat maksimal 81.000 ton.

Menariknya, kedua angkatan laut secara bersama mengembangkan  desain serupa. Keduanya memulai dengan kapal induk  eksperimental yang digunakan untuk demonstrator teknologi, untuk mendapatkan pengalaman. Mereka kemudian  diikuti dengan desain ditingkatkan.

  • 1922 ⇒  USN telah menugaskan USS Langley (CV-1), pada bulan Maret, tapi ini adalah  konversi dari collier USS Jupiter (AC-3).
  • 1922 ⇒ The IJN menugaskan Hosho, kapal pertama di dunia yang sejak awal dirancang dan dibangun sebagai sebuah kapal induk  pada bulan Desember.
Kapal Induk Hōshō
Kapal Induk Hōshō

Hosho dan Langley merupakan  kapal kecil dengan sekelompok pesawat  terbatas. Masing-masing kapal  menggusur 9.500 dan 13.900 ton. Berikutnya datang armada kapal induk pertama yang  semua adalah  konversi dari capital ship.

  • 1927 ⇒  IJN menugaskan Akagi
  • 1927 ⇒  USN menugaskan USS Lexington (CV-2) & USS Saratoga (CV-3)
  • 1928 ⇒ IJN menugaskan Kaga

Semua yang  dibangun di atas lambung battlecruisers, kecuali untuk Kaga dari battleship dibatalkan di bawah Washington Naval Treaty 1922.

Sebagai fungsi dan tempat relatif terhadap garis pertempuran kapal induk yang masih belum pasti, kedua kapal induk  Amerika dan Jepang menerima senjata kaliber berat untuk pertahanan terhadap kapal penjelajah dan kapal perusak.

Ryūjō
Ryūjō
  • 1931 ⇒  IJN menugaskan Ryūjō, pembawa pesawat ringan yang dibangun untuk mengeksploitasi kelemahan  Washington Naval Treaty. Perjanjian tersebut menyatakan bahwa kapal induk di bawah 10.000 ton tidak dianggap sebagai “kapal induk”.
  • 1934 ⇒  USS Ranger (CV-4) ditugaskan dan merupakan kapal induk  Amerika pertama yang sejak awal dibangun dan dirancang sebagai kapal induk.
USS Ranger (CV-4)
USS Ranger (CV-4)

Jepang kemudian membangun dua kapal induk tambahan,  Soryu dan Hiryu. Jepang lebih meningkatkan teknologi mereka  dan mencapai “desain standar”. Akhirnya, teknologi kapal induk kedua angkatan laut  seimbang dan desain lebih canggih yakni kelas Shōkaku untuk IJN dan kelas Yorktown untuk USN.

Next: Desain dan Doktrin Kapal Induk IJN

Facebook Comments