For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Induk AS vs Jepang Era Perang Dunia II; Pertempuran Dua Raksasa

USS Saratoga
USS Saratoga

Desain dan Doktrin Kapal Induk USN

USN memiliki keuntungan yang signifikan atas IJN, seperti yang tonase kapal induk yang diizinkan lebih besar. Ini berarti bahwa kapal induk  Amerika bisa menjadi lebih besar dan membawa lebih banyak pesawat.

Mereka  cukup cepat untuk operasi armada, untuk melarikan diri serangan kapal penjelajah musuh dan untuk melakukan operasi penerbangan di semua jenis kondisi angin. Perlindungan bawah air memadai, sementara dek utama (dek hanggar, bukan dek penerbangan) bisa menahan hits dari bom udara.

USS Lexington
USS Lexington

Pada awalnya, tugas utama dari kapal induk Amerika adalah untuk mendukung armada tempur utama. Pada tahap ini, doktrin USN lebih defensif dibandingkan dengan doktrin IJN, di mana kapal induk  diharapkan untuk melindungi wilayah udara di atas armada mereka sendiri.

Meriam Bofors 40 mm
Meriam Bofors 40 mm

Untuk membela diri, kapal induk Amerika  terutama dilengkapi dengan senjata anti-pesawat yakni  meriam Dual-Purpose 127mm (5in)  untuk pertahanan udara jarak jauh, meriam 40mm untuk jarak menengah, dan senjata mesin 0.50cal (12,7 mm) untuk pertahanan jarak pendek yang  kemudian digantikan oleh meriam Oerlikon 20mm.

Oerlikon 20mm
Oerlikon 20mm

Pada awalnya, kapal induk Amerika  beroperasi dengan pengawalan dan kerjasama di antara mereka sangat kurang. Tapi secara bertahap, kerentanan kapal induk  menjadi jelas dan USN mengembangkan  peran kapal induk menjadi  sebuah platform ofensif independen yang  mampu beroperasi tanpa armada tempur utama.

Dari titik ini, tugas utama dari kapal induk  adalah untuk menghancurkan kapal induk lawan  sesegera mungkin. Untuk memaksimalkan kekuatan serangan kapal induk   doktrin USN menyerukan peluncuran seluruh  kelompok udara pada satu waktu.

Dive bomber SBD Dauntless
Dive bomber SBD Dauntless

 

Kelompok udara Amerika  terdiri dari empat skuadron:

  • Satu Skuadron pesawat tempur
  • Satu skuadron torpedo bomber
  • Satu skuadron bomber menyelam
  • Satu skuadron serangan yang juga bisa digunakan dalam serangan pengeboman menyelam.

Dalam rangka untuk memulai seluruh serangan cepat,  kapal induk  perlu untuk memiliki seluruh pesawat  siap di dek penerbangan. Desain kapal induk terus dikembangkan untuk mencapai kekuatan ofensif ini.

Pesawat di dek penerbangan USS Enterprise
Pesawat di dek penerbangan USS Enterprise

Dalam praktiknya sebagian besar pesawat harus diparkir di dek penerbangan, dengan dek hangar yang digunakan untuk pemeliharaan dan penyimpanan pesawat. Hanggar terbuka dan unarmored memfasiltiasi peluncuran cepat dan dapat menghindari ledakan bom, mengurangi kerusakan yang ditimbulkan pada struktur kapal.

Kapal induk Amerika  menempatkan prioritas tinggi pada pengendalian kerusakan. Ini berarti mereka bisa menahan kerusakan yang signifikan, yang dapat dibuktikan oleh catatan tempur mereka.

Next: Kesimpulan
Facebook Comments