For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Admiral Kuznetsov akan Bertempur, Tetapi Sejumlah Masalah Masih Dihadapi

 Sputnik
Sputnik

Kuznetsov juga akan membawa kuartet MiG-29KR (dengan armada total sekitar 14 pesawat operasional di gudang Rusia) mampu membawa PGM dan rudal udara ke permukaan dipandu.

Menurut gerai media pemerintah Izvestia, jet akan dapat menjatuhkan bom presisi dipandu KAB-500 dan membawa rudal anti kapal X-35 dan juga mampu membawa rudal anti-radiasi Kh-31P. “Tetapi tidak ada jaminan bahwa pelatihan pilot dengan senjata ini selesai,” kata Barabanov.

Meski Rusia mungkin berharap untuk menggunakan PGM seperti KAB-500 dan X-35 di atas Suriah akan lebih masuk akal MiG-29KR dari Kuznetsov akan cenderung menggunakan campuran senjata dipandu dan terarah.

“Saya berani bertaruh bahwa persenjataan yang sebenarnya akan mencakup campuran amunisi dipandu dan terarah,” kata Dmitry Gorenburg, seorang ilmuwan dan peneliti senior yang mengkhususkan diri dalam urusan militer Rusia di Center for Naval Analyses.

Meskipun demikian, varian Fulcrum baru seharusnya menggantikan Flanker-D Kuznetsov karena kemampuan multirolenya. “Pendorong utama dari switch adalah bahwa MiG lebih baik untuk serangan udara dibandingkan Su-33, yang terutama cocok untuk misi tempur udara ke udara yang sejak akhir Perang Dingin tidak lagi banyak terjadi,” kata Gorenburg.

MiG-29KR memiliki beberapa kelebihan dibandingkan Su-33. MiG-29KR lebih kecil dan lebih mudah untuk ditangani di dek penerbangan Kuznetsov dibandingkan Flanker, tapi salah satu alasan utama untuk transisi ke Fulcrum adalah kebutuhan untuk mempertahankan basis industri Rusia.

“Ini juga bisnis yang baik untuk MiG,” kata Kofman. “Mereka perlu membangun sesuatu dan terus mencoba untuk mendorong pasar penerbangan kapal induk. Sukhoi sudah banyak memiliki pesanan. ”

Namun, meski Rusia tampaknya berencana untuk transisi dari Su-33 ke MiG-29KR, Moskow tampaknya telah memutuskan untuk menjaga kedua jet dalam pelayanan bersama.

“Rupanya, kedua jenis akan paralel,” kata Barabanov. ” MiG-29KR tidak melengkapi Resimen 279, Resimen ke-100 baru dibentuk untuk mereka.”

Next: Apa Yang Bisa Dicapai Kuznetsov?

Facebook Comments