For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Trik Jitu Saddam Hussein Menggrounded F-14 Iran

Selama Perang Iran-Irak, militer Irak menikmati keuntungan besar dalam hal perlengkapan dan pesernjataan. Selain karena pendapatan dari ekspor minyak, Irak mendapat dukungan politik dari Blok Barat dan Uni Soviet serta mayoritas negara-negara Arab.

Sementara Iran menghadapi embargo senjata yang ketat dan harus berjuang untuk mendapatkan suku cadang untuk militernya, khususnya armada pesawat tempur buatan Amerika, gudang senjata Irak terus-menerus diisi ulang oleh Uni Soviet dan Prancis dengan dukungan penuh dari Amerika Serikat.

Tetapi ada satu masalah serius yang dihadapi Irak, yakni jet tempur F-14 Iran. Ini adalah pesawat generasi keempat pertama yang memasuki layanan di mana saja di dunia di luar Amerika Serikat. Sedangkan Irak meski memilki armada jet tempur besar, mereka terdiri dari platform generasi kedua dan ketiga yang lebih ringan dan kurang canggih, mereka memberi Iran keuntungan yang berbeda.

Selama perang, meskipun kurangnya suku cadang dan amunisi karena embargo senjata Amerika, beberapa pesawat F-14 Iran berhasil merontokkan lebih dari 160 pesawat Irak baik Mirage F1, MiG-23 dan MiG- 21 yang merupakan bagian terbesar dari armada Irak.

Sebaliknya, hanya tiga F-14  Iran hilang dalam pertempuran udara ke udara syang mencerminkan perbedaan ekstrem antara kemampuan jet tempur. Rudal AIM-54 Phoenix F-14 dianggap sebagai yang paling canggih di dunia pada saat itu, dengan jangkauan 190km dan sistem panduan canggih, sementara jet Irak mengandalkan rudal seperti K-13 dan R-40 dengan kisran kurang dari seperempatnya.

Sebagai hasil dari kehebatan F-14, pilot Irak dipaksa sangat berhati-hati dan memilih menghindari para Tomcat. Dengan kemampuan pertahanan udara Iran yang sangat kurang, F-14 menjadi sarana penting bagi negara untuk mempertahankan wilayah udaranya dan mencegah serangan dari jet tempur Irak.

Loading...

Irak tidak dapat melawan F-14 atau mendapatkan platform yang setara. Jet tempur Su-27 Rusia belum memasuki layanan, MiG-31 tidak tersedia untuk ekspor dan Prancis belum menghasilkan platform dengan kemampuan yang sama.

Menghadapi masalah ini Presiden Irak Saddam Hussein pun secara pribadi merumuskan sebuah rencana untuk menetralisir keunggulan Iran di udara.  Saddam menggunakan ketidakpercayaan kepemimpinan revolusioner baru Iran terhadap militer era-Shah dan pilot-pilotnya yang dilatih Amerika untuk keuntungan Irak.

Dalam buku The Iran-Iraq War: A Military and Strategic History disebutkan Saddam Hussein menyebarkan kabar tentang rencana pembelotan pilot F-14 Iran.

“F-14 Iran ditugaskan untuk membela Kharg sebagai alternatif senjata anti-pesawat  jadi kami mengawasi mereka, karena kami tahu mereka bisa melukai pesawat kami baik dalam perjalanan menyerang atau pulang jadi saya meminta pihak tertentu untuk memberi tahu para pemimpin politik di negara Teluk bahwa ada adalah beberapa pilot Iran yang ingin membelot dengan pesawat F-14 mereka dan jika mereka mengizinkan mereka mendarat, maka akan dibuat pengaturan bagi mereka untuk mencari suaka di Irak. ”

Menurut Saddam sebenarnya tidak ada pilot yang bermaksud untuk membelot, dan pesan itu disebar agar bisa disadap Iran. Seperti yang dia harapkan, Iran menghentikan sementara operasi armada F-14 karena kecurigaan ini. Hal tersebut membuat Angkatan Udara Irak mampu untuk sementara kembali unggul.

Tanpa F-14, Angkatan Udara Iran harus mengandalkan F-4E dan F-5E yang tidak dapat menandingi armada MiG-25 dan MiG-23 Irak yang lebih maju. MiG-25 khususnya, karena kecepatan dan ketinggiannya   pada dasarnya kebal terhadap serangan apa pun selain rudal AIM-54 Iran yang dibawa secara eksklusif oleh F-14.

Loading...
Facebook Comments