For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Hacker Wanita akan Pimpin Pasukan Cyber Inggris

Seorang mata-mata cbyer wanita terbaik Inggris telah dinominasikan untuk mengepalai National Cyber ​​Force, agen perang siber baru Inggris.

Sosok  yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan keamanan, adalah seorang veteran GCHQ, agen signals intelligence controversial Inggris.

Dia akan menjalankan memimpin pasukan baru yang dibentuk antara GCHQ dan Kementerian Pertahanan. Pasukan ini posisinya akan setara dengan pasukan khusus Inggris, SAS.

Upaya itu terinspirasi oleh Komando Cyber Amerika  yang baru-baru ini menyusup ke dalam sistem yang mengendalikan rudal Iran sebagai pembalasan ke Teheran yang menembak jatuh pesawat tak berawak AS. Peretasan itu sangat kontroversial.

“Spesialis yang akan menjalankan NCF bukan hanya mata-mata cyber wanita terbaik di Inggris, tetapi mata-mata cyber terbaik di negara ini. Dia adalah operator yang sangat berpengalaman yang sangat berpengalaman dalam operasi militer, ”kata seorang pejabat Whitehall kepada The Times.

NCF memiliki anggaran sebesar 250 juta poundsterling dan akan melakukan serangan proaktif dan pembalasan terhadap aktor negara dan non-negara yang dianggap melakukan serangan cyber ke Inggris dan mempromosikan “berita palsu” di media sosial. Selain itu mereka juga akan menutup platform digital yang digunakan oleh teroris dan penjahat.

Loading...

Namun tidak jelas di mana operasi akan dijalankan. Bisa di gedung GCHQ yang luas di Cheltenham, kantor Whitehall Kementerian Pertahanan, atau memiliki markas khusus yang dibangun.  Pasukan ini dijadwalkan untuk diluncurkan sebelum akhir 2019, dan pada awalnya akan diisi 500 hacker yang diperkirakan akan meningkat menjadi 3.000 pada tahun 2030.

Masalah Perekrutan

NCF merupakan prakarsa cyberwarfare terbaru Inggris yang diumumkan dengan banyak harapan dan tujuan yang sangat tinggi. Namun upaya sebelumnya gagal memenuhi harapan publik.

Sebagai contoh, unit  shadowy psyops Brigade ke-77 Angkatan Darat Inggris – yang terlibat dalam operasi informasi online dan kegiatan lain gagal mencapai target perekrutan sejak diluncurkan pada tahun 2014.

Angka yang diterbitkan pada bulan Mei di bawah Undang-Undang Kebebasan Informasi mengungkapkan pada 2018 unit mencapai kekuatan 340 atau  atau 134 di bawah target. Brigade berenana mempekerjakan 203 staf penuh waktu dan 271 paruh waktu pada penutupan tahun 2018, tetapi pada akhir tahun itu hanya mempekerjakan 190 pekerja penuh waktu dan 150 cadangan.

Namun, jumlah ini sudah meningkat dibandingkan ukuran Brigade tahun 2017, ketika kekurangannya adalah 40 persen, dan hanya 125 tentara direkrut atau ditempatkan di unit tersebut.

Selain itu, pada bulan Februari seseorang berhasil dengan mudah mengambil alih akun Twitter resmi Brigade. Dia berusaha untuk melaporkan kerentanan kepada Angkatan Darat, tetapi kesulitan menemukan kontak yang tepat kepada siapa dia bisa menyampaikan informasi, dia khawatir tentang kemungkinan pembalasan terhadap dirinya sendiri. Akhirnya, ia memutuskan untuk memberi tahu Brigade dengan mengambil alih akun itu.

Loading...
Facebook Comments