For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pasang Surut Kekuatan Militer Amerika di Afghanistan

Pangkalan Militer Bagram Afghanistan

Sekitar 2.400 tentara Amerika telah terbunuh sejak negara tersebut menginvasi Afghanistan pada tahun 2001 guna mengejar Taliban. Konflik itu juga telah merenggut nyawa lebih dari 50.000 warga sipil Afghanistan.

Ketika Amerika Serikat dan Taliban semakin dekat untuk mencapai kesepakatan dalam upaya untuk membawa perdamaian di Afghanistan, para pejuang kelompok itu meluncurkan serangkaian serangan di seluruh negara termasuk di ibukota, Kabul.

Setidaknya 100 orang tewas pekan lalu dalam serangan yang diklaim Taliban, termasuk seorang tentara Amerika, membuat jumlah tentara Paman Sam yang tewas tahun ini di Afghanistan menjadi 16 orang. Seorang prajurit Rumania juga tewas.

Di tengah serangan, utusan Amerika bernegosiasi dengan Taliban, Zalmay Khalilzad, mengatakan timnya ‘secara prinsip’ telah mencapai kesepakatan  dengan Taliban.

Draf perjanjian itu menyangkut penarikan pasukan Amerika dari lima pangkalan di Afghanistan dengan imbalan kelompok ini tidak mengizinkan pejuang asing menggunakan Afghanistan sebagai landasan peluncuran serangan global. Sekitar 14.000 tentara Amerika dan sekitar 17.000 dari 39 sekutu NATO dan negara-negara mitra berada di negara itu dalam peran non-tempur.

Tetapi pada hari Minggu, Presiden Amerika Donald Trump dalam serangkaian tweet mengumumkan bahwa ia telah “membatalkan” negosiasi damai dan “membatalkan” pertemuan rahasia dengan “para pemimpin utama” Taliban yang direncanakan pada hari Minggu di kompleks kepresidenan di Camp David , Maryland. Trump mengatakan dia juga berencana untuk bertemu dengan presiden Afghanistan.

Loading...

Berikut time line naik turun kehadiran militer asing di Afghanistan sejak invasi pimpinan Amerika tahun 2001 yang menggulingkan Taliban sebagaimana dikutip dari Aljazeera.

Oktober 2001

Pejuang Al-Qaeda disalahkan atas serangan 11 September di AS dan kemudian Presiden George W Bush mengumumkan bahwa AS dan Inggris telah melancarkan serangan udara ke Afghanistan karena menyembunyikan kelompok bersenjata itu.

November 2001

Sekitar 1.300 tentara Amerika tiba di Afghanistan

Desember 2001

Pasukan Amerika tumbuh menjadi 2.500 dan Taliban, yang berkuasa sejak 1996, digulingkan. Pemerintahan sementara dibentuk dan pemimpin Pashtun Hamid Karzai menjadi ketuanya.

Maret 2002

Jumlah pasukan Amerika di Afghanistan meningkat menjadi 7.200.

Desember 2002

Jumlah pasukan Amerika di Afghanistan mencapai 9.700 ketika tahun berakhir.

April 2004

Jumlahnya membengkak menjadi 20.300 ketika Amerika membangun pasukan di sepanjang perbatasan Afghanistan-Pakistan dan menyediakan keamanan untuk proyek-proyek rekonstruksi yang masih baru.

Desember 2006

Perhatian bergeser ke perang yang meningkat di Irak; kekuatan di Afghanistan tetap lebih dari 20.000.

Desember 2007

Kekuatan di Afghanistan meningkat menjadi 25.000, tetapi Irak tetap menjadi prioritas Washington.

Mei 2009

Ketika pertempuran di Afghanistan menjadi lebih intens, jumlah pasukan Amerika melampaui 50.000.

Desember 2009

Pasukan berjumlah lebih dari 67.000 dan situasinya memburuk, dengan meningkatnya kekerasan dan lebih banyak personel terbunuh. Presiden Amerika Barack Obama saat itu memerintahkan 33.000 tentara lain untuk memburu pejuang Al-Qaeda dan Taliban yang bangkit kembali.

Agustus 2010

Pasukan Amerika di Afghanistan mencapai 100.000.

Pasukan Amerika di Afghanistan/Daily Outlook Afghanistan

Pengurangan Bertahap Pasukan Amerika

Mei 2011

Pemimpin Al-Qaeda Osama Bin Laden tewas dalam serangan operasi khusus Amerika di Pakistan. Masih ada sekitar 100.000 tentara di Afghanistan.

Juni 2011

Amerika mengatakan telah mencapai tujuannya di Afghanistan, Obama mengumumkan rencana penarikan pasukan. Membawa pulang 10.000 tentara pada akhir 2011 dan melanjutkan dengan kecepatan yang stabil sampai menyerahkan tanggung jawab keamanan kepada Afghanistan pada 2014.

September 2012

Level pasukan turun menjadi 77.000.

Desember 2013

Turun menjadi 46.000 pasukan, penarikan lambat terus berlanjut.

Maret 2014

Dengan hampir 34.000 tentara di Afghanistan, Obama memerintahkan Pentagon untuk mengembangkan opsi untuk penarikan militer lengkap karena Karzai menolak untuk menandatangani perjanjian keamanan dengan Amerika.

Mei 2014

Obama mengumumkan rencananya untuk menarik hampir semua pasukan Amerika dari Afghanistan pada akhir 2016 ketika masa jabatan keduanya akan berakhir.

Desember 2014

Tingkat pasukan berkurang setengah sejak pengumuman Obama pada Mei, turun menjadi 16.100. Obama menyatakan misi tempur mereka berakhir tetapi mengatakan pasukan akan melanjutkan pelatihan dan memberi nasihat kepada pasukan Afghanistan.

Maret 2015

Pasukan menurun ke jumlah mereka saat ini – sekitar 9,800 dan di jalur untuk penarikan hampir total pada tahun 2016.

Oktober 2015

Obama mengatakan situasinya terlalu rapuh bagi militer Amerika untuk pergi. Dia mengumumkan rencana untuk mempertahankan kekuatan sekitar 9.800  sampai melalui sebagian besar 2016 untuk melanjutkan misi kontraterorisme dan menyarankan warga Afghanistan memerangi Taliban. Rencananya jumlah itu akan berkurang menjadi sekitar 5.500 tentara pada Desember 2016.

Juli 2016

Menyebut situasi keamanan di Afghanistan “tetap genting”, Obama mengumumkan bahwa alih-alih menurunkan tingkat pasukan Amerika menjadi 5.500, ia akan mempertahankannya di sekitar 8.400 hingga akhir masa jabatannya pada Januari 2017 dan penggantinya dapat menentukan langkah selanjutnya.

Agustus 2017:

Trump memperingatkan “penarikan terburu-buru” dari Afghanistan, dengan mengatakan: “Kondisi di lapangan, bukan jadwal yang sewenang-wenang, akan memandu strategi kita mulai sekarang.” Beberapa minggu kemudian, dipastikan bahwa pasukan tambahan akan dikerahkan, akhirnya membawa jumlah kembali naik menjadi sekitar 14.000.

September 2019

Khalilzad, utusan Amerika , mengumumkan bahwa berdasarkan kesepakatan yang dicapai “secara prinsip” dengan kelompok itu, 5.000 pasukan Amerika pertama akan ditarik dalam waktu 135 hari sejak perjanjian benar-benar ditandatangani.

September 2019

Trump mengatakan pertemuan rahasia antara dirinya dan para pemimpin Taliban dan dengan presiden Afghanistan di Camp David  dibatalkan, mengutip kematian seorang personel militer Amerika dalam serangan Taliban di Kabul dua hari sebelumnya sebagai alasan.

Loading...
Facebook Comments